Trimester Tiga Kehamilan

Alhamdulillah minggu ini usia kehamilan saya sudah memasuki minggu 38. Kalau kata orang sih, sudah tinggal menunggu harinya, sebab dari minggu 37, bayi sudah siap lahir. Saya sendiri juga sudah tidak sabar menanti kelahiran si Dede Cinta, panggilan sayang saya dan suami untuk si bayi. Pengennya sih lahirnya sebelum HPL mengingat kata dokter ukuran bayi saya lumayan besar. Terakhir periksa kemarin, beratnya sudah 3,3 kilo, asli deh saya nervous dibuatnya. Antara yakin dan tidak yakin bakal bisa lahiran normal atau tidak.

Menjalani trimester tiga ini, kayaknya tidak terlalu berbeda dengan trimester dua kemarin. Perut yang membesar dan pegal di sana-sini merupakan dua hal yang pasti dirasakan. Namun ada beberapa hal yang saya ingin catat lebih detail tentang hal-hal yang saya alami di trimester tiga kehamilan. Adapun beberapa hal yang bisa saya rangkumkan dari kehamilan trimester tiga ini antara lain:

Bayinya ternyata lumayan besar

Saat saya dan suami periksa ke dokter kandungan di usia kehamilan 33 minggu, secara spontan dokter mengatakan kalau ukuran bayi saya lumayan besar. Kalau tidak salah beratnya sekitar 2300 gram sementara menurut tabel kehamilan idealnya berat bayi usia 33 minggu sekitar 1800 gram saja. “Kamu harus mulai kurangi makan nasi dan yang manis-manis. Kalau tidak ini lahirnya bisa 3,5 kilo nanti,” begitu kata dokter kala itu. Saat itu saya agak bandel dan tidak terlalu disiplin soal diet karbo ini. Makan nasi memang rada dikurangi sih, tapi saya masih suka ngemil kue. Apalagi di kantor godaannya lumayan besar.

Baca lebih lanjut