Menuju Tangerang

Sebuah pesan BBM masuk ke ponsel saya di akhir bulan Februari. Pengirimnya adalah adik ipar yang tinggal di Tangerang sana.

“Kak, kemarin pas nikah biaya sewa baju sama make up-nya berapa ya?” tanya adik ipar yang usianya tak jauh berbeda dari adik perempuan saya.

Saya kemudian menyebutkan biaya salon saya saat menikah tahun lalu. Setelah itu, iseng saya tanyakan tanggal berapa adik ipar saya menikah.

“Tanggal 4 Maret, Kak. Walimahnya tanggal 26,” balas adik ipar masih lewat BBM.

Membaca balasan tersebut, saya kaget. Pasalnya baru malam sebelumnya saya bertanya pada suami apakah keluarga sudah memberi kabar perihal tanggal pernikahan adik ipar yang baru saja dilamar. Kala itu suami saya hanya mengatakan kemungkinan nikahnya beberapa bulan lagi.

“Wah, cepat banget ya, Dek. Kirain masih beberapa bulan lagi,” balas saya lagi.

“Iya, Kak. Biar nggak banyak godaannya. Kakak nanti datang kan nanti?”

“Insya Allah. Nanti Kakak ngomong dulu sama Kakakmu bagusnya datang tanggal berapa,” jawab saya menutup pembicaraan.

***

Baca lebih lanjut