Kopi dan Saya

Saya kadang iri pada para pecandu kopi. Mereka seolah selalu bisa membanggakan kecanduannya pada biji-biji berwarna coklat dengan cita rasa tinggi tersebut. Entah itu lewat cangkir-cangkir yang mereka pamerkan, aneka macam kopi yang mereka suka, hingga buku-buku yang lahir sebagai bukti cinta mereka pada kopi. Membuat kopi seolah menjadi sumber inspirasi yang tak ada habisnya.

Saya sendiri bisa dibilang lebih memilih teh ketimbang kopi. Saya mencintai rasa segar yang hinggap di kerongkongan saat teh manis panas itu mengalir di sana. Namun tetap saja harus diakui wangi secangkir kopi panas jauh lebih menggoda di indera penciuman kita.

Saya ingat dulu ketika salah satu paman berkunjung ke rumah, saya kerap mencicipi kopi hitam buatannya. Kopi instan saja sebenarnya. Namun tetap saja wangi kopi tersebut begitu semerbak dan rasanya sangat nikmat di lidah saya. Sayang kesukaan saya tersebut hanya sebatas mencicipi. Tak pernah terbersit di benak saya untuk membuat kopi untuk saya sendiri.

Saat kuliah, saya kemudian berkenalan dengan kopi instan. Lucunya, saat teman-teman menghabiskan bercangkir-cangkir kopi untuk menemani mereka melewati malam, saya malah sukses tertidur setelah membuat secangkir kopi susu instan tersebut. Selain itu saya juga merasa kopi susu tersebut tak seenak kopi yang kerap saya cicipi dari cangkir orang lain. Entah memang lidah saya yang tak cocok atau memang sayanya yang tak pandai mengolah kopi. Yang jelas, hal ini mau tak mau semakin menjauhkan saya dari yang namanya kopi.

Setelah bekerja, ada niatan di hati saya untuk lebih mengakrabi si kopi. Sayangnya untuk kali ini saya harus mengakui kalau tubuh saya ternyata tak terlalu cocok dengannya. Beberapa kali saya dilanda kepala pening setelah menghabiskan secangkir kopi. Saya juga tak bisa menghabiskan kopi buatan saya sendiri. Adapun untuk menikmati kopi di kafe secara rutin, jelas akan menguras kantong saya πŸ˜€

Posted from WordPress for Android

45 pemikiran pada “Kopi dan Saya

  1. Dulu ulun kalau minum kopi bisa jua taguringan, Ka. Tapi wahini malah jadi susah guring bila minum kopi. Walaupun minum kopinya sore, tetap ja ngalih guring πŸ˜€

  2. Alhamdulilah saya penikmat kopi namun saya bukan pecandu kopi, ada lo teman aku mba ayana dia benar benar harus minum kopi sebelum kerja kalau tidak dia tidak konsen kerja…

  3. Aku malah belum pernah ngopi di cafe, Yan. Iyesss, aku belum pernah masuk starbuck! Hahaha…
    Ngopi cuma pas sarapan aja, bikin sendiri dan kopinya kudu yg merk indocafe. Kalo nggak minum kopi bisa pusing seharian.. πŸ™‚

  4. Kalo aku minum kopi 2 kali sehari, pas habis sarapan dan sore hari pas nyantai. Tapi nggak nyandu juga sih, walaupun kadang ngerasa ada yang kurang kalo sehari nggak nyeruput kopi πŸ˜›

  5. saya nggak penikmat kopi mbak…juga gak bgitu suka teh..soalnya pengaruh bget sama asam lambung….lebh suka air putih aja…gini nih kalo penderita maag….byk pantangannya

  6. kopi dan teh..sebagai rekrasional aja di minumnya, setelah menggandrungin food combining…:) hee kebetulan saya bukan penimat sejati ke dua nya..mudah saja meninggalkan tanpa cinta…sesekali kalau bertamu, tapi kopi dr dulu emang gak gitu doyan

  7. wah idem nih. daku suka banget yang namanya teh panas tuh. inget, pa nas, bukan anget. sensasi slemmmm di tenggorokan itu yang ngangenin.

    dulu pas kerja, trus lanjut transfer S-1, pikirku biar kuliah gak ngantuk, aku bawa waterheater buat bikin kopi. lha koq malah jadinya mual gak karu2an. muntah. beh, terakhir deh. udah klo mau kopi, cukup cicipin dikit, gak sampe sesruput, sekedar ndilat hehehe..

  8. Hahaha…. 8 atau 9 tahun yang lalu aku juga ga bisa minum kopi, biasanya langsung diare atau sakit perut, tapi karena terpaksa maklum di kantor dulu minuman manis cuma ada kopi akhirnya terbiasa dan sekarang ga bisa lepas dari kopi…
    Minum kopi tiap pagi selalu bikin segar dan semacam dapat tambahan energi untuk bisa melalui hari yang berat… πŸ™‚

  9. meski suka bgt sama aroma semerbak kopi sama interior2 cafΓ© gitu…akunya ga bisa minum kopi,yan..suka kembung ga jelas,trs perut jd gak nyaman gitu meski minum yg white coffee *iklannya ga mempan hehehe….

  10. wah saya cinta kopi πŸ™‚
    muehehehe… apalagi kopi hitam kental..sukaaa bangett >,<
    makanya kalau pulang ke rumah mbah d desa saya berasa tua (?) mb, soalnya drumah y suka minum kopi hitam kental y mbah2 sama bulek2 saya….kekeke
    kl kopi instan lumayan bnyk y ud sy cobain dr merek ini dan itu..cuma sampe skrng ga tau knapa saya ga suka kopi susu..muehehehe
    dulu sih pas awal2 kenalan ma kopi tiap hari saya bikin mba,, tp skrng mulai ngurangi…skrng paling bikin kopi kl lagi pngn…
    dulu sy kl lg bnyk pikiran bsa 2-3 gelas sehari da endingnya ga bo2k seharian + d ceramahin mama (==")
    muehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s