Gas Accident

Pagi itu, seperti biasa saya membantu ibu membuat kue yang akan dijual setiap harinya. Ada cukup banyak jenis kue yang ibu buat setiap harinya. Semuanya bisa dibilang merupakan jajanan khas tradisional yang cukup laris selama masa ibu saya berjualan. Sayangnya, karena setiap harinya tugas saya hanya menuang adonan, hingga saat ini tak satu pun jenis kue tersebut yang bisa saya buat sendiri.

Saat sedang sibuk menuang adonan ke cetakan kue, tiba-tiba saja kompor gas yang saya gunakan tiba-tiba mati. Tabung gas 3 kilogram yang biasa kami gunakan rupanya kehabisan amunisinya. Saya pun segera membuka penutup tabung, membawa tabung gas yang kosong ke dalam, dan membawa kembali tabung gas cadangan yang biasanya tersedia di rumah.

Sekembalinya di dapur, saya pun segera memasang kembali pipa kompor gas ke tabung yang baru. Ketika saya selesai memasang penutup tabung, tiba-tiba tabung mengeluarkan bunyi dan dapur mungil kami seketika dipenuhi bau gas. Biasanya hal ini terjadi jika penutup dengan tabung gas tidak tertutup rapat dan menyebabkan gas yang ada di dalam tabung keluar.

Perlu waktu hampir 3 menit bagi saya untuk berhasil menutup rapat penutup tabung tersebut. Setelah, bunyi tersebut dirasa sudah hilang, tanpa pikir panjang saya segera menyalakan kembali kompor. Dan ya, seperti yang sudah diduga api langsung langsung menyala, tak hanya pada sumbunya, namun juga menyambar di udara gas sempat menguap.

Ibu dan saya yang tak menyangka hal tersebut terjadi hanya bisa terdiam sesaat. Untungnya tak ada benda yang mudah terbakar dan tabung sudah tertutup rapat sehingga api yang meloncat tersebut langsung padam kembali, kecuali yang ada pada kompor gas.

Masih dengan tangan gemetar, saya pun mematikan kompor yang masih menyala. Bagian kaki saya yang sempat terkena jilatan api juga masih terasa sedikit panas. Setelah dirasa cukup aman, kompor dinyalakan kembali. Ada rasa takut di hati saya saat memutar kembali kenop pada kompor. Tapi untuk kali, ini tak lagi ada api yang meloncat selain yang ada pada tempatnya.

Setelah hari itu, perlu waktu berhari-hari bagi saya untuk menghilangkan rasa gugup dan takut saat akan menyalakan kompor gas. Kadang masih terngiang di benak saya ucapan ibu saya setelah api menyala dengan normal. “Tadi apinya sudah menjalar sampai dekat ibu,” begitu kata beliau.

Saya hanya terdiam mendengar hal tersebut. Rupanya gas yang keluar saat itu benar-benar sempat memenuhi dapur. Sempat terbayang di benak saya bagaimana jika tabung tersebut tidak tertutup rapat dan api langsung menyambar ke tabung tersebut. Pastilah saya yang akan jadi korban pertama dan mungkin rumah kami juga. Alhamdulillah hari itu Allah masih melindungi saya. Satu hal yang bisa dipelajari dari peristiwa di atas, jangan nyalakan kompor gas jika tabungnya berbunyi keras dan menyebabkan gas keluar lebih dari dua menit.

Posted from WordPress for Android

74 pemikiran pada “Gas Accident

  1. Untung gak kenapa2, Yanan emak. Gw sih selalu minta dipasagin sama tukang gas kalo ganti gas gitu. Cuma gw di rumah yang ga bisa ganti tabung gas kalo abis. Payah.
    *nangis di dekat tabung gas bocor*

  2. mba yana berani banget…klo kecium bau gas kan artinya gas udh memenuhi udara. Knp gak ditunggu dlu smpe baunya hilang..??

    klo di rumah saya..bau gas menyengat kecium klo gasnya udh abis..bru muncul baunya…

    • nah itu dia, mba. saya agak lalai. soalnya biasanya biar sempat keluar gas kan sebentar aja jadinya nggak pernah kenapa2. yang ini lumayan lama dan gasnya nyebar. jadi deh langsung nyamber apinya. insya Allah sekarang lebih hati2 lagi

  3. betul, mba.. kalau ada bau gas.. harus dibiarkan dulu biar nguapp.. huhu.. alhamdulillah masih dilindungi Allah, smoga nggak kejadian lagi yaa.. sampe sekarang aku belum berani pasang gas sendiri, hehe

  4. untunglah semuanya aman.
    saya sebenarnya bisa masang dan berani, cuma karena orang sekitar kurang percaya dengan saya…. jadinya ya… sesekali aja masangnya πŸ˜€

  5. Duh pasti langsung lemes… Alhamdulillah nggak apa-apa ya mbak. Aku kalo nyium bau gas di dapur aja langsung panik, takut kalo-kalo aa yang bocor. Tapi mbak berani banget loh masang tabung gas sendiri, kalo kami dirumah yang masang tukang gas-nya.

  6. saya sampai sekarang ga bisa masang gas, tepatnya takut salah pasang gas.
    tiap ada yg bocor atau mencurigakan selalu tanya ibu atau petugas.
    serem tiap denger cerita gas meleduk.
    πŸ˜€

  7. Alhamdulillah, kada napa2 Ka Lah. Tetangga ulun sampai kebakaran rumahnya, Ka. Gara2 bau gas nih jua. Inya kada menyalakan kompor elpiji tapi menyalakan kompor minyak tanah. Jadi, pas menyalakan korek api langsung dah manyambar apinya.

  8. ntung, kalu mo nyalahin lagi jangan sampe masih ada bau gas.. kebaskebas dan matiin lampu.. buka jendela.. pokoke kalu udah ga bau gas baru deh nyalahin lagi.. itu kayanya karetnya bocor.. napa ga pake gas gede lebih aman?

  9. bertamu belakangan. Betul kata mbak Tin, sebelum nyalakan kompor, endhus-endhus dulu, jangan sampai ada bau gas sedikti pun. Selain itu, ventilasi dapur juga harus baik, sehingga akumulasi gas tidak terjadi. Alhamdulillah, mbak Yana masih dilindungi Allah. Btw, itu resep2 kue tradisional jangan sampai nggak dipelajari lho, Aset berharga jangan sampai hilang. Ibu mungkin juga lebih tenang kalau anak perempuannya sudah menguasai resep warisannya. Paling tidak catatan resepnya harus ada, mbak.

    • iya, dok. kemarin itu kayaknya dikasih peringatan sama Allah biar nggak asal-asalan lagi sama gas. sampai sekarang belum ada nulis resepnya sih, saya. soalnya ngerasa capek bikinnya πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s