Kisah dua buah rental buku

Dicari karyawan!

Begitulah kira-kira pengumuman yang terpampang di salah satu kaca jendela rental buku yang sering saya sambangi saat masih kuliah dahulu. Saya, yang saat itu terdaftar sebagai salah satu pengunjung tetap di rental buku tersebut tentunya menyambut pengumuman tersebut dengan sangat gembira. Bagaimana tidak? Gambaran akan bisa membaca begitu banyak buku secara gratis langsung terpampang di kepala saya. Belum lagi tambahan uang saku yang bisa saya dapatkan jika berhasil diterima. Lagipula, dalam pikiran saya, kala itu kuliah saya sudah memasuki semester 6, dan tugas besar sudah mulai berkurang. Jadi sepertinya tidak akan mengganggu kuliah jika saya mengambil kerja sampingan tersebut.

Maka dengan percaya diri saya pun memasukkan lamaran ke rental buku tersebut. Cukup lama juga saya menunggu hingga akhirnya mendapat panggilan. Saya sendiri bahkan sudah tidak berharap lagi akan dipanggil. Maka ketika saya mendapat telepon dari salah satu karyawan rental tersebut untuk mengikuti tes, tanpa ragu saya pun langsung bergegas kembali ke Banjarbaru.

Sesampai di rental tersebut, saya diminta menunggu sampai pemilik rental datang. Nyaris dua jam menunggu, akhirnya si bos pun datang. Siapa sangka hanya untuk menjadi seorang penjaga rental buku saya harus melewati tahapan wawancara yang cukup membuat saya berkeringat dingin dan tergagap-gagap. Namun ternyata, pada akhirnya saya terpilih menjadi salah satu karyawan di rental buku tersebut.

Awalnya, saya mengira pekerjaan di rental tersebut tidaklah berat. Dalam pikiran saya, saya hanya perlu duduk dan mencatat buku-buku yang dipinjam atau dikembalikan. Kenyataannya, tugas saya ternyata lebih berat dari itu. Kadang saya harus pulang larut, bahkan sampai menginap saat rapat mingguan atau buku baru datang. Kadang saya harus mengerjakan tugas sambil menjaga rental. Bahkan pernah saya kena razia tengah malam saat harus ke ATM. Salah saya sendiri, naik motor tanpa helm dan tidak membawa dompet.

Setelah nyaris dua tahun bekerja di rental tersebut, akhirnya saya pun mengundurkan diri. Kuliah yang sudah memasuki semester akhir menjadi alasan utama saya untuk mengundurkan diri. Padahal saat itu rental buku tersebut sedang berusaha mengekspansi usahanya menjadi toko buku. Sayangnya sepertinya usaha tersebut kurang berhasil. Terakhir kali saya melewati lokasi rental buku tersebut, tak ada lagi papan namanya di sana. Entah usaha tersebut sudah bangkrut atau berpindah lokasi, saya pun tak tahu. Yang saya tahu, dua orang pria yang sempat menjadi teman seperjuangan saya selama bekerja di rental tersebut kini sudah tak bekerja di tempat itu lagi. Yang satu kini berkecimpung di dunia PNPM (setahu saya), yang satunya terdaftar sebagai PNS di Kabupaten Banjar. Saya sendiri, kini terdampar di dunia konsultan pengawas.

Dan kini, setelah saya kembali tinggal di Banjarmasin, saya menemukan kembali sebuah tempat untuk menyalurkan hobi membaca saya. Taman Bacaan Geby, begitu nama tempat itu. Terletak di sebuah jalan bernama komplek DPR, taman bacaan ini selama enam tahun terakhir menjadi pemuas kebutuhan saya akan novel. Bahkan setahu saya, Taman Bacaan ini merupakan yang terlengkap koleksinya di Banjarmasin.

Nyaris setiap bulan saya mampir ke Taman Bacaan ini. Biasanya saya akan meminjam 2 sampai 3 buku dan baru akan dikembalikan setelah satu bulan. Menurut aturan, sebuah buku seharusnya hanya bisa disewa 2 sampai 3 hari. Namun, sepertinya penjaga rental tersebut sudah hafal benar dengan wajah saya, sehingga jarang sekali saya dikenai denda :). Bisa dibilang, selain menjadi tempat pencarian saya akan buku-buku baru, Taman Bacaan Geby juga menjadi penyelamat bagi kantong saya.

Berikut adalah penampakan dari Taman Bacaan Geby.

52 pemikiran pada “Kisah dua buah rental buku

  1. anak saya yang pertama juga pernah bekerja di rental buku merangkap tempat fotokopi…he..he.. dia g lapor pas ngelamar kerja di situ.
    Btw, Taman Bacaan Gebby penampilannya seperti perpus di kampus ya…

    • wah pasti kerjaannya berat banget, ya, dok.
      klo ga salah rental buku tempat saya kerja dulu juga modelnya mirip kayak gitu. cuma di tengah ada rak-rak lagi. klo rental gebby ini udah ada cabangnya sih jadi ga semua buku ke display 🙂

  2. aih, kangen rental buku. di Jakarta aku belum nemu rental buku yang bagus dan pas. Dulu pas kuliah dan kerja di Bandung, bisa sebulan 3x mampir ke rental buku langganan

  3. rental buku yang paling berkesan buat saya itu ada di dekat kampus. isinya tidak melulu novel, tapi buku buku pendidikan macam ivan illich, yasraf amir pilliang de el el. pemiliknya juga enak diajak diskusi. sayangnya, rental itu cuma tahan 2 tahun, terus dijual ke orang lain, yang menjadikan rental itu full rental novel dan majalah 😀

  4. kerjaan impian pas aku kuliah tuuh.. asik banget yaah kalo kerja di rental buku bisa minjem buku gratis.. dulu aku pernah masukin lamaran ke rental buku di jogja tapi gak lolos tes..ciyan bener yaah

  5. Wahh… sambil menyelam minum air ceritanya nih Mbak Antung 😀
    Seperti cewek hobi travelling yang kerja jadi Pramugari.. hahaa..

  6. rental buku dı jogja lengkap-.-aıh jadı kangen*saya dulu kepıkırn pengen punya, sengaja nyısaın gajı buat buku*pas pındahan ke turkı ga bs kebawa semua:( dırumah ga ada yg ngerawat,akhırnya saya hıbahın ke sepupu yg doyan baca juga*palıng ga dıa bısa ngejaga buku2 ıtu bıar tetap bermanfaat**skrg koleksı buku suamı jg lumayan walo blm banyak*masalahnya saya blm bs bahasa turkı:D:D masıh ngeraba2 artınya hıhı

  7. eh rental Gebby di komplek DPR tu masih ada kah yu? i Banjarmasin tersisa beberapa aja skrg setahu saya. rental Ken-B Gunung Sari salah satunya. Gebby d Cemara Kayutangi dulu ada, sekarang kemana ya?
    yang dah tutup: ErHa jalan Bali, Rental KS Tubun, Rental Di Samping Barata, Rental Rajawali Veteran.

    Rental Aydhan Meratus masih buka ga ya?

  8. Tidak banyak yang tahu kalau menjadi petugas perpustakaan/taman baca itu sangat lah berat, terutama saat kedatangan buku-buku baru yang harus di inventarisasi. Terlebih menjadi petugas atau penjaga taman baca harus sabar, tekun dan teliti… 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s