lelaki tua di warung makan


Sabtu siang sepulang kerja, biasanya akan saya habiskan dengan berburu makan siang di beberapa warung makan di kota saya. Entah sejak kapan bermulanya, saya menjadikan hal tersebut sebagai sebuah kebiasaan. Menikmati makan siang sendirian, sementara di kanan kiri saya orang-orang terlihat sibuk berbagi kisah dengan pasangannya.

Saya tak menampik awalnya ada perasaan tak nyaman ketika harus makan siang sendirian, apalagi jika warung yang saya pilih cukup ramai.Namun seiring berjalannya waktu, saya mulai terbiasa, dan bahkan mulai menikmati keadaan tersebut. Saya bisa makan dengan santai tanpa takut ada yang memperhatikan, saya bisa mencuri-curi dengar pembicaraan orang di samping saya, semua hal yang mungkin tak bisa dilakukan jika saya makan dengan seorang partner. Me time, begitu saya menyebutnya.

Sabtu siang kemarin, tempat yang menjadi pilihan saya adalah Soto Cak Hari yang ada di kawasan jalan Gatot Subroto. Sebagai tempat makan yang menyediakan soto khas Surabaya, Soto Cak Hari ini bisa dibilang yang terlaris di kota saya. Rasanya enak dan harganya terjangkau. Karena itu tak heran jika setiap harinya tempat makan ini selalu dipenuhi pelanggan dari berbagai kalangan.

Saat kaki saya melangkah masuk, tampak kursi-kursi plastik yang ada di tempat itu sudah hampir terisi semua. Dan seperti yang sudah diduga, mereka yang makan di tempat itu rata-rata berpasangan atau rombongan. Perlu waktu beberapa menit bagi saya untuk memutuskan kursi yang akan saya tempati. Akhirnya. setelah melihat-lihat sebentar, saya pun memilih sebuah kursi kosong yang ada di bagian tengah warung.

Tak sampai sepuluh menit menunggu, soto ayam pesanan saya tiba. Tanpa sabar saya segera melahap soto tersebut. Menuangkan sambal, koya, dan tentunya jeruk nipis. Nikmat sekali rasanya. Mungkin itu karena sudah cukup lama saya tidak makan di tempat itu.

Saat sedang asyik menyantap makan siang saya, seorang pria dan dua orang wanita tampak mengambil tempat duduk kosong di samping saya. Entah mereka rekan kerja atau keluarga. Namun dari topik pembicaraan yang mereka bahas, saya menarik kesimpulan kalau tiga orang ini bekerja di lingkungan pemerintahan.

Lalu, ketika saya sibuk mendengarkan pembicaraan ketiga orang tersebut, sesosok renta lewat di samping saya. Perhatian saya teralihkan. Sosok tua itu, kira-kira berusia tujuh puluh tahun, berjalan dengan bingung diantara meja-meja yang ada di tempat saya makan. Beliau menarik sebuah kursi, duduk sebentar, melihat krupuk, lalu berdiri dan berjalan kembali. Tak sampai beberapa menit, beliau duduk lagi di bangku yang lain, dan melakukan hal yang sama dengan yang dilakukannya tadi.

Mau tak mau berkelebat pertanyaan di kepala saya. Siapa gerangan kakek tua itu? Jika dilihat dari gerak-geriknya, beliau bukanlah seorang peminta-minta. Lagipula selama ini saya belum pernah menemukan ada peminta-minta yang masuk ke warung Cak Hari. Namun jika melihat kondisi kakek tua itu, siapapun pasti akan merasa kasihan. Pakaian beliau sangat biasa dan beliau terlihat kebingungan. Benar-benar sebuah anomali jika dibandingkan dengan pengunjung warung yang lain.

Akhirnya seusai makan saya putuskan untuk bertanya kepada kasir tentang kakek tua tersebut.

“Mba, kakek yang di ujung itu mau makan, ya?” tanya saya pada kasir.

“Oh, nggak, Mba. Bapak itu memang sering ke sini. Dia sudah pikun. Sehari bisa sepuluh kali, Mba. Ditawarin makan juga nggak mau. Ya udah kami biarin aja. Kebetulan rumahnya ada sebelah.”

“Jadi beliau bukan peminta-minta?” tanya saya lagi menegaskan.

“Bukan.”

“Oo…makasih ya, Mba,” kata saya akhirnya sambil membayar tagihan makan saya sebelumnya. Sambil berlalu, saya sempatkan lagi menoleh ke arah kakek tua tadi. Sosoknya masih tampak kebingungan. Dalam hati saya menangis.

Gambar pinjam di sini.

61 pemikiran pada “lelaki tua di warung makan

  1. jadi inget, dulu pernah ada kakek juga yang nggak inget rumahnya di manadia nyasar sampe ke pasar Senen. Di pasar ini dia nangis minta pulang, orang-orang pada kebingungan.Itu sampe fotonya disebar via email, enggak tau deh apa sampe tipi apa enggak. Trus nasibnya gimana juga gak ada yang tau

  2. wah..sama ka, sy juga suka pergi makan sendiri. Awalnya risih klo liat ada yg makan bawa partner, tapi lama2 menikmati juga. Ga repot cari tempat duduk..hehehe

  3. udah lama ga me time, dulu pernah me time pergi jumatan sendirian di pusat kota. habis jumatan cari makan deh, biasanya beli tahu telor deket toko buku siswa. Dani tuh tahu he3

  4. kaya uwaku yang emang “sakit”.. suka nongkrong di warung mie.. dibiarkan tuh, tapi kalu makan kerupuk dan kopi.. itu mulu yang dipesan, pasti bayar kog dia.. heran kan? nongkrong aja..

  5. jadi inget pilem yang dibintangi Sophan Sophiaan ama Widyawati…Widyawati ini punya warung makan, dan Sophan Sophiaan selalu datang ke warungnya itu..aduh lupa judul pilemnya. Pokoknya ada Wulan Guritno juga bintangnya..

  6. ayanapunya said: ada mungkin, cha. kan rumahnya dekat aja sama warung itu. cuma nggak tau, ya. mungkin bapaknya kurang dijagain

    anaknya berangkat ke kantor kali ya, jadi beliau bisa bebas keluar rumah.

  7. ayanapunya said: iya, ya. aku liat kakek itu ingat abahku di rumah 😦

    kalopun sampe kejadian seperti itu ya kitalah yg hrs ngurus mereka. aku ingat bgm bapakku bener2 ngerawat mamanya yg sakit hingga nenekku itu meninggal. dan kurasa aku harus melakukan hal yg sama kelak, kalo itu terjadi pada beliau.

  8. takedisaja said: kalopun sampe kejadian seperti itu ya kitalah yg hrs ngurus mereka. aku ingat bgm bapakku bener2 ngerawat mamanya yg sakit hingga nenekku itu meninggal. dan kurasa aku harus melakukan hal yg sama kelak, kalo itu terjadi pada beliau.

    yup, bener banget 🙂

  9. larass said: kadang kalau lihat laki2 udah tua di tengah jalan sendiriian atau naek bis/kereta sendirian suka ingat bokap yah

    iya, ras. suka ngebayangin kalau bokap jadi kayak gitu. sedih banget liatnya 😦

  10. bundananda said: kalo aku seringnya 1 angkot dgn nenek2 pikun, dah gt pelatahan pula yan..kalo pakaiannya rapi bagus cm baunya pesing sangat..

    waa..kemana itu neneknya bun?

  11. jadi inget, dulu pernah ada kakek juga yang nggak inget rumahnya di manadia nyasar sampe ke pasar Senen. Di pasar ini dia nangis minta pulang, orang-orang pada kebingungan.Itu sampe fotonya disebar via email, enggak tau deh apa sampe tipi apa enggak. Trus nasibnya gimana juga gak ada yang tau

  12. wah..sama ka, sy juga suka pergi makan sendiri. Awalnya risih klo liat ada yg makan bawa partner, tapi lama2 menikmati juga. Ga repot cari tempat duduk..hehehe

  13. udah lama ga me time, dulu pernah me time pergi jumatan sendirian di pusat kota. habis jumatan cari makan deh, biasanya beli tahu telor deket toko buku siswa. Dani tuh tahu he3

  14. darnia said: jadi inget, dulu pernah ada kakek juga yang nggak inget rumahnya di manadia nyasar sampe ke pasar Senen. Di pasar ini dia nangis minta pulang, orang-orang pada kebingungan.Itu sampe fotonya disebar via email, enggak tau deh apa sampe tipi apa enggak. Trus nasibnya gimana juga gak ada yang tau

    huwaaa…ini lebih mengerikan 😦

  15. idayy said: wah..sama ka, sy juga suka pergi makan sendiri. Awalnya risih klo liat ada yg makan bawa partner, tapi lama2 menikmati juga. Ga repot cari tempat duduk..hehehe

    nah kapan kita makan bareng, da 😉

  16. nawhi said: udah lama ga me time, dulu pernah me time pergi jumatan sendirian di pusat kota. habis jumatan cari makan deh, biasanya beli tahu telor deket toko buku siswa. Dani tuh tahu he3

    murah meriah dan enak, ya, mas? hehe

  17. kaya uwaku yang emang “sakit”.. suka nongkrong di warung mie.. dibiarkan tuh, tapi kalu makan kerupuk dan kopi.. itu mulu yang dipesan, pasti bayar kog dia.. heran kan? nongkrong aja..

  18. tintin1868 said: kaya uwaku yang emang “sakit”.. suka nongkrong di warung mie.. dibiarkan tuh, tapi kalu makan kerupuk dan kopi.. itu mulu yang dipesan, pasti bayar kog dia.. heran kan? nongkrong aja..

    tapi beliau ngobrol-ngobrol gitu ya, mba tin? kalo kakek yang kemarin itu beneran kayak orang linglung gitu

  19. anazkia said: Udah pikun yah, yan? 😦

    kata kasirnya sih udah pikun. emang klo diliat dari gerak-geriknya beliau kayak linglung gitu, bingung mau ngapain..

  20. nawhi said: tahu telor deket toko buku siswa

    huahahahhaha..ini tahu telor paling enak sak Malang yo :DMbak Yana kalo maen ke Malang, tak traktir deh :DDua kali mintak mas Ihwan yah..– kabur — XD

  21. jadi inget pilem yang dibintangi Sophan Sophiaan ama Widyawati…Widyawati ini punya warung makan, dan Sophan Sophiaan selalu datang ke warungnya itu..aduh lupa judul pilemnya. Pokoknya ada Wulan Guritno juga bintangnya..

  22. darnia said: huahahahhaha..ini tahu telor paling enak sak Malang yo :DMbak Yana kalo maen ke Malang, tak traktir deh :DDua kali mintak mas Ihwan yah..– kabur — XD

    murah tur enak he3 dari jaman smp dah eksissss.monggo wes, aku traktir sampe kekenyangan deh :))

  23. rengganiez said: jadi inget pilem yang dibintangi Sophan Sophiaan ama Widyawati…Widyawati ini punya warung makan, dan Sophan Sophiaan selalu datang ke warungnya itu..aduh lupa judul pilemnya. Pokoknya ada Wulan Guritno juga bintangnya..

    LOVE klo nggak salah, mba 🙂

  24. nawhi said: murah tur enak he3 dari jaman smp dah eksissss.monggo wes, aku traktir sampe kekenyangan deh :))

    moga-moga satu hari nanti saya bisa mampir ke malang, yaaaa 😀

  25. syahidahbireun said: fenomena zaman sekarang,kak. setahu Ina, orang tua kita apalagi yang sudah pensiun jangan smapai blio merasa sendirian atau ga ada kegiatan, nanti blio merasa di tinggalkan.

    wah, ini ina RZI-kah? heeh, urang tuha tu harusnya beisi kegiatan pang 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s