Silent Angry

Sudah hampir sebulan saya menyimpan kemarahan ini. Bukan hanya saya sebenarnya, namun adik saya juga merasakan kemarahan yang sama. Pengen cerita tapi nggak bisa karena ini urusan intern keluarga. Ujung-ujungnya saya jadi cepat marah dan selalu ketus jika diajak bicara. Benar-benar membuat capek pikiran .

113 pemikiran pada “Silent Angry

  1. arsitaarsita said: tulis aja Na, diprivat buat diri sendiri hehehe.

    sebenarnya aku pengen dapat masukan dari orang2 kalo seandainya ditulis juga. tapi benar-benar nggak bisa dibagi di sini kayaknya. huwaaaaa 😦

  2. ayanapunya said: sebenarnya aku pengen dapat masukan dari orang2 kalo seandainya ditulis juga. tapi benar-benar nggak bisa dibagi di sini kayaknya. huwaaaaa 😦

    Iya sih gw setuju banget kalo masalah keluarga sebaiknya jangan dibawa bawa ke sosmed. Sedapat mungkin diselesaikan rumah saja. Kadang reaksi orang ada yg ngga kita duga lho….bisa bisa malah bikin masalah makin runyam krn kena provokasi IMHO lho

  3. arsitaarsita said: obrolin aja sama yg bersangkutan mbak, biar plong. Memendam bara itu kek memendam bom waktu lho…..kalo udah menumpuk lama lama bisa meledak

    intinya sih nyokap bikin keputusan yang bikin dia sendiri repot. aku dan adikku sepakat buat nggak ikut campur sih, ta. tapi ya itu, ujung-ujungnya kami berdua ngomel-ngomel sendiri.

  4. ayanapunya said: aku dan adikku sepakat buat nggak ikut campur sih, ta.

    Lha hidupnya bareng bareng Na? Baiknya dibicarain baik baik or dibujuk lagi gitu supaya output keputusannya lebih nyaman buat semuanya. Lagian kasian juga kalo nyokap dah tua masih harus berepot repot ria, kan mustinya nyante menikmati hidup

  5. ayanapunya said: sebenarnya aku pengen dapat masukan dari orang2 kalo seandainya ditulis juga. tapi benar-benar nggak bisa dibagi di sini kayaknya. huwaaaaa 😦

    kalau saya biasanya saya tulis… tapi dalam bentuk cerita fiksi… pembacanya bisa ngasih masukan tanpa tahu itu masalah saya…. xixixixixi

  6. arsitaarsita said: Lha hidupnya bareng bareng Na? Baiknya dibicarain baik baik or dibujuk lagi gitu supaya output keputusannya lebih nyaman buat semuanya. Lagian kasian juga kalo nyokap dah tua masih harus berepot repot ria, kan mustinya nyante menikmati hidup

    iya, aku sama adikku masih tinggal di rumah ortu. kalau dibujuk lagi biar keputusan beliau diubah ya nggak bisa lagi. cuma pengennya orang-orang nggak ngerepotin beliau aja. huff..moga-moga aja semuanya berakhir baik-baik saja

  7. jampang said: kalau saya biasanya saya tulis… tapi dalam bentuk cerita fiksi… pembacanya bisa ngasih masukan tanpa tahu itu masalah saya…. xixixixixi

    haa..berarti cerpennya rata-rata dari pengalaman pribadi dong, mas πŸ˜‰

  8. kalo pengen cerita, cerita aja…:)di set for individual people lalu tag orang yang Yana percaya buat dengerin cerita itu…:)those one of the functions of MP, arent they? :)*sok nginggris, ono sing salah.mbohlah – -“

  9. jampang said: kalau saya biasanya saya tulis… tapi dalam bentuk cerita fiksi… pembacanya bisa ngasih masukan tanpa tahu itu masalah saya…. xixixixixi

    Noted! :p

  10. ninelights said: kalo pengen cerita, cerita aja…:)di set for individual people lalu tag orang yang Yana percaya buat dengerin cerita itu…:)those one of the functions of MP, arent they? :)*sok nginggris, ono sing salah.mbohlah – -“

    wah, bener juga ya, na.*siap-siap nyari kata-kata

  11. arsitaarsita said: Lha hidupnya bareng bareng Na? Baiknya dibicarain baik baik or dibujuk lagi gitu supaya output keputusannya lebih nyaman buat semuanya. Lagian kasian juga kalo nyokap dah tua masih harus berepot repot ria, kan mustinya nyante menikmati hidup

    ish ita jadi mature banget belakangan ini

  12. anchaanwar said: Gw tidur atau nonton film untuk meredakan itu πŸ˜€

    udah dilakukan semuanya. untuk beberapa waktu cukup berhasil. tapi kalau ketemu bahasan itu lagi, ngomel dalam hati lagi

  13. anchaanwar said: ish ita jadi mature banget belakangan ini

    Aduhhh kakaaa Anchaa akohhh jadi tersipu dehhhh. Padahal tadi gw mo nyela komen loe…..tapi karena dipuji kaka Ancha, jadinya batal nyela deh heheheh

  14. ayanapunya said: udah dilakukan semuanya. untuk beberapa waktu cukup berhasil. tapi kalau ketemu bahasan itu lagi, ngomel dalam hati lagi

    then face and solve it! πŸ™‚

  15. ayanapunya said: masalahnya agak rumit*jadi benar-benar pengen cerita ke beberapa orang

    kalo bisa internal, jgn disebar2kan keluar dulu.Saran aja sih πŸ™‚

  16. anchaanwar said: kalo bisa internal, jgn disebar2kan keluar dulu.Saran aja sih πŸ™‚

    iya. mungkin aku akan ikutin saran nana, cha. so, siap-siaplah buat yang terpilih πŸ˜€

  17. arsitaarsita said: + belanjaheehehehe, walopun ngga nyelesein masalah, tapi sedikitnya meringankan stress xixixi

    hehehe bukannya nambah masalah lagi? tong kempes?

  18. tintin1868 said: hehehe bukannya nambah masalah lagi? tong kempes?

    bener, mba. habis belanja sih senyum-senyum. pertengahan bulan ngais-ngais isi dompet :))

  19. ayanapunya said: iya, mba. udah lama banget sebenarnya pengen nulis ini. tapi ditahan terus. hehe

    awas jd jerawatan loh…hhihi πŸ˜€

  20. Semoga d beri jalan keluar yg terbaik ya Na. Aamiin*Aku pribadi, kalau sdg bermasalah dan sdg marah bgt, justru cenderung menjauh. Memberi waktu pada diri sendiri utk meredakan bara api d hati. Nanti, kalau uda agak tenang dan merasa emosinya sudah bisa d kendalikan, baru deh d selesaikan.Coz kalau lgs berhadapan, sementara amarah sdg memuncak. Khawatir akan berujung pada penyesalan. Dan ternyata, menyaksikan amarah yg meluap itu mengerikan. Padahal itu amarah diri sendiri.

  21. hensamfamily said: Saya kalo marah biasanya menggambar aneka warna, Yan. The beautiful of colours always make me cheer up.

    wah menggambar, ya? saya belum pernah nyoba cara ini. mungkin perlu dicoba sekali-sekali. makasih sarannya abi πŸ™‚

  22. yuniezalabella said: Semoga d beri jalan keluar yg terbaik ya Na. Aamiin*Aku pribadi, kalau sdg bermasalah dan sdg marah bgt, justru cenderung menjauh. Memberi waktu pada diri sendiri utk meredakan bara api d hati. Nanti, kalau uda agak tenang dan merasa emosinya sudah bisa d kendalikan, baru deh d selesaikan.Coz kalau lgs berhadapan, sementara amarah sdg memuncak. Khawatir akan berujung pada penyesalan. Dan ternyata, menyaksikan amarah yg meluap itu mengerikan. Padahal itu amarah diri sendiri.

    bener, mba. katanya orang marah itu kan nggak bisa mikir. makanya sampai hari ini masih berusaha keras mengontrol emosi πŸ™‚

  23. arsitaarsita said: tulis aja Na, diprivat buat diri sendiri hehehe.

    sebenarnya aku pengen dapat masukan dari orang2 kalo seandainya ditulis juga. tapi benar-benar nggak bisa dibagi di sini kayaknya. huwaaaaa 😦

  24. ayanapunya said: sebenarnya aku pengen dapat masukan dari orang2 kalo seandainya ditulis juga. tapi benar-benar nggak bisa dibagi di sini kayaknya. huwaaaaa 😦

    Iya sih gw setuju banget kalo masalah keluarga sebaiknya jangan dibawa bawa ke sosmed. Sedapat mungkin diselesaikan rumah saja. Kadang reaksi orang ada yg ngga kita duga lho….bisa bisa malah bikin masalah makin runyam krn kena provokasi IMHO lho

  25. arsitaarsita said: obrolin aja sama yg bersangkutan mbak, biar plong. Memendam bara itu kek memendam bom waktu lho…..kalo udah menumpuk lama lama bisa meledak

    intinya sih nyokap bikin keputusan yang bikin dia sendiri repot. aku dan adikku sepakat buat nggak ikut campur sih, ta. tapi ya itu, ujung-ujungnya kami berdua ngomel-ngomel sendiri.

  26. ayanapunya said: aku dan adikku sepakat buat nggak ikut campur sih, ta.

    Lha hidupnya bareng bareng Na? Baiknya dibicarain baik baik or dibujuk lagi gitu supaya output keputusannya lebih nyaman buat semuanya. Lagian kasian juga kalo nyokap dah tua masih harus berepot repot ria, kan mustinya nyante menikmati hidup

  27. ayanapunya said: sebenarnya aku pengen dapat masukan dari orang2 kalo seandainya ditulis juga. tapi benar-benar nggak bisa dibagi di sini kayaknya. huwaaaaa 😦

    kalau saya biasanya saya tulis… tapi dalam bentuk cerita fiksi… pembacanya bisa ngasih masukan tanpa tahu itu masalah saya…. xixixixixi

  28. arsitaarsita said: Lha hidupnya bareng bareng Na? Baiknya dibicarain baik baik or dibujuk lagi gitu supaya output keputusannya lebih nyaman buat semuanya. Lagian kasian juga kalo nyokap dah tua masih harus berepot repot ria, kan mustinya nyante menikmati hidup

    iya, aku sama adikku masih tinggal di rumah ortu. kalau dibujuk lagi biar keputusan beliau diubah ya nggak bisa lagi. cuma pengennya orang-orang nggak ngerepotin beliau aja. huff..moga-moga aja semuanya berakhir baik-baik saja

  29. jampang said: kalau saya biasanya saya tulis… tapi dalam bentuk cerita fiksi… pembacanya bisa ngasih masukan tanpa tahu itu masalah saya…. xixixixixi

    haa..berarti cerpennya rata-rata dari pengalaman pribadi dong, mas πŸ˜‰

  30. kalo pengen cerita, cerita aja…:)di set for individual people lalu tag orang yang Yana percaya buat dengerin cerita itu…:)those one of the functions of MP, arent they? :)*sok nginggris, ono sing salah.mbohlah – -“

  31. jampang said: kalau saya biasanya saya tulis… tapi dalam bentuk cerita fiksi… pembacanya bisa ngasih masukan tanpa tahu itu masalah saya…. xixixixixi

    Noted! :p

  32. ninelights said: kalo pengen cerita, cerita aja…:)di set for individual people lalu tag orang yang Yana percaya buat dengerin cerita itu…:)those one of the functions of MP, arent they? :)*sok nginggris, ono sing salah.mbohlah – -“

    wah, bener juga ya, na.*siap-siap nyari kata-kata

  33. arsitaarsita said: Lha hidupnya bareng bareng Na? Baiknya dibicarain baik baik or dibujuk lagi gitu supaya output keputusannya lebih nyaman buat semuanya. Lagian kasian juga kalo nyokap dah tua masih harus berepot repot ria, kan mustinya nyante menikmati hidup

    ish ita jadi mature banget belakangan ini

  34. anchaanwar said: Gw tidur atau nonton film untuk meredakan itu πŸ˜€

    udah dilakukan semuanya. untuk beberapa waktu cukup berhasil. tapi kalau ketemu bahasan itu lagi, ngomel dalam hati lagi

  35. anchaanwar said: ish ita jadi mature banget belakangan ini

    Aduhhh kakaaa Anchaa akohhh jadi tersipu dehhhh. Padahal tadi gw mo nyela komen loe…..tapi karena dipuji kaka Ancha, jadinya batal nyela deh heheheh

  36. ayanapunya said: udah dilakukan semuanya. untuk beberapa waktu cukup berhasil. tapi kalau ketemu bahasan itu lagi, ngomel dalam hati lagi

    then face and solve it! πŸ™‚

  37. anchaanwar said: kalo bisa internal, jgn disebar2kan keluar dulu.Saran aja sih πŸ™‚

    iya. mungkin aku akan ikutin saran nana, cha. so, siap-siaplah buat yang terpilih πŸ˜€

  38. arsitaarsita said: + belanjaheehehehe, walopun ngga nyelesein masalah, tapi sedikitnya meringankan stress xixixi

    hehehe bukannya nambah masalah lagi? tong kempes?

  39. Semoga d beri jalan keluar yg terbaik ya Na. Aamiin*Aku pribadi, kalau sdg bermasalah dan sdg marah bgt, justru cenderung menjauh. Memberi waktu pada diri sendiri utk meredakan bara api d hati. Nanti, kalau uda agak tenang dan merasa emosinya sudah bisa d kendalikan, baru deh d selesaikan.Coz kalau lgs berhadapan, sementara amarah sdg memuncak. Khawatir akan berujung pada penyesalan. Dan ternyata, menyaksikan amarah yg meluap itu mengerikan. Padahal itu amarah diri sendiri.

  40. hensamfamily said: Saya kalo marah biasanya menggambar aneka warna, Yan. The beautiful of colours always make me cheer up.

    wah menggambar, ya? saya belum pernah nyoba cara ini. mungkin perlu dicoba sekali-sekali. makasih sarannya abi πŸ™‚

  41. yuniezalabella said: Semoga d beri jalan keluar yg terbaik ya Na. Aamiin*Aku pribadi, kalau sdg bermasalah dan sdg marah bgt, justru cenderung menjauh. Memberi waktu pada diri sendiri utk meredakan bara api d hati. Nanti, kalau uda agak tenang dan merasa emosinya sudah bisa d kendalikan, baru deh d selesaikan.Coz kalau lgs berhadapan, sementara amarah sdg memuncak. Khawatir akan berujung pada penyesalan. Dan ternyata, menyaksikan amarah yg meluap itu mengerikan. Padahal itu amarah diri sendiri.

    bener, mba. katanya orang marah itu kan nggak bisa mikir. makanya sampai hari ini masih berusaha keras mengontrol emosi πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s