[catatan kopdar] Meet Mba Anna

Pertengahan April yang lalu, saya dan Azita berkesempatan kopdar dengan mba Anna (id : Cindil) yang datang ke Banjarmasin untuk suatu urusan. Dan layaknya MP-er lain yang berkunjung ke suatu daerah, yang namanya kopdar sudah seperti sebuah kewajiban. Karena itu, begitu mengetahui Mba Anna akan ke Banjarmasin dan mengajak kopdar, saya pun dengan bersemangat menanggapinya. Sebelumnya, Mba Anna sudah memberitahu saya bahwa beliau hanya berada di Banjarmasin selama 3 hari, dan itupun 2 harinya beliau habiskan untuk urusan pekerjaan. Karena itu akhirnya saya dan Azita sepakat untuk menemui Mba Anna langsung di hotelnya seusai jam kerja.

Pukul 5 sore, saya melajukan motor saya menuju Hotel Amaris, tempat Mba Anna menginap. Terlebih dahulu saya hubungi Azita, untuk menanyakan apakah ia sudah berangkat atau belum. Dan ternyata Azita juga sedang dalam perjalanan menuju Hotel Amaris. Sesampainya di hotel, saya dan Azita diminta langsung menemui Mba Anna di kamarnya. Rupanya saat itu beliau masih bersiap-siap. Setelah mengobrol beberapa menit, kami pun meninggalkan hotel dan meluncur menuju Dunia Laut, sebuah rumah makan yang terdapat di km. 5 kota Banjarmasin.

Selama berada di Dunia Laut, kami membicarakan banyak hal. Mulai dari tujuan Mba Anna ke Banjarmasin, hingga yang paling menarik, tentang pengalaman beliau ketika tinggal di Selandia Baru. Kenapa saya bilang menarik? Karena ternyata kehidupan di sana tak seperti yang saya bayangkan.

Jadi ceritanya, beberapa tahun yang lalu, Mba Anna dan keluarga sempat memutuskan untuk tinggal di Selandia Baru. Di negara tersebut, Mba Anna dan keluarga tinggal di sebuah rumah yang terletak di atas bukit, dengan pemandangan yang langsung menghadap laut. Benar-benar rumah yang indah.

Masalah muncul ketika Mba Anna berencana melakukan sedikit perubahan pada rumah yang mereka tempati. Jika di Indonesia, seseorang tentunya berhak melakukan apa saja atas rumah miliknya. Namun rupanya itu tidak berlaku di Selandia Baru. Untuk melakukan perubahan atas rumah mereka, pemilik rumah haruslah melapor terlebih dahulu ke berbagai pihak. Misalnya, jika pemilik rumah ingin mengganti lampu rumah yang rusak, ia harus memanggil ahli listrik. Untuk mengganti kompor listrik menjadi kompor gas, ia harus memanggil ahli listrik dan ahli bangunan. Bahkan untuk membuat kolam di halaman rumah, pemilik rumah harus lapor terlebih dahulu.

Pernah kejadian, salah satu lampu di salon milik Mba Anna tidak bisa menyala. Mba Anna kemudian meminta bantuan salah satu pegawainya untuk mengganti lampu tersebut. Apa jawab sang pegawai? “No, Mam. Anda tidak boleh melakukan itu. Anda seharusnya memanggil tukang listrik,” begitu jawabnya. Bayangkan anda harus membayar seorang tukang listrik yang dibayar per jam untuk mengganti bola lampu yang hanya memerlukan waktu beberapa menit. Sungguh luar biasa, bukan?

Selain bercerita tentang kehidupan di Selandia Baru, Mba Anna juga bercerita tentang sistem pendidikan di negara tersebut. Intinya sih, sistem pendidikan di sana membuat sistem pendidikan kita terasa seperti sistem romusha . Mendengar cerita Mba Anna, sSaya jadi penasaran, jangan-jangan sistem pendidikan di negara kita termasuk dalam jajaran yang paling berat di dunia.

Nyaris 3 jam kami habiskan di Dunia Laut. Banyak cerita dan wawasan baru saya dapatkan dari pertemuan hari itu. Dan seperti biasa, sebelum pulang, tak lupa kami sempatkan mengambil foto kenang-kenangan .

66 pemikiran pada “[catatan kopdar] Meet Mba Anna

  1. wahhh lucu juga…masak mau benerin listrik kudu panggil tukang..tapi pastinya layanannya gak ngaret khan yah..gak kayak disini, pas listrik rusak, minta dibenerin, harus telpon berulang2..

  2. kapan ya giliran aku kopdar sama Yanabtw…ntu sistem di Selandia Baru rempong juga jadinya yaklo mau benerin apa-apa harus nunggu ahlinya duluiya sih, tujuannya “menyerahkan pada ahlinya”tapi khan bayaaaaarrr *edisi emak pelit* hihihiTapi mungkin pelayanannya udah bagus, gak kek di Indonesiaklo mau nunggu ahlinya, selamat aja dah bisa seminggu (bahkan lebih) baru datang orangnya hihi

  3. *tutup muka*Itu aku kucel, kumel, dekil ga bawa baju ganti pula… :(Bisa diedit ga tuh fotonya mbak?Hahahaha,,,,Btw,,aku selalu keinget senyum dan ketawa renyahnya mbak anna πŸ™‚

  4. haiiiii 3 perempuan cantik!!!3-3nya pengen aku temui lagi ahhhhhhyang atu sih udah lumayan sering (dulu), yang 2 lagi kalo aku kesana lagi yaaaaa xixixiixxehhh aku udah pernah ketemu sita belom yah?lupa hahahha jangan2 pernah di salah satu tripku ya?

  5. tintin1868 said: asiknya ketemu sama yang suka jalanjalan.. intinya m.anna ke banjarmasin ngapain?

    nyari bibit gaharu, mba tin. iya nih ngiri berat sama mba anna yang sering banget jalan-jalan πŸ™‚

  6. tintin1868 said: antung dan azita dadahdadah.. sehatsehat kan..

    alhamdulillah saya sehat, mba. itu kopdar kedua saya sama azita, mba. sama-sama sibuk, jadi susah ketemu πŸ™‚

  7. ayanapunya said: nyari bibit gaharu, mba tin. iya nih ngiri berat sama mba anna yang sering banget jalan-jalan πŸ™‚

    jangan ngiri.. jadikan cita semoga antung bisa kemanamana juga.. amiiinnn..

  8. wahhh lucu juga…masak mau benerin listrik kudu panggil tukang..tapi pastinya layanannya gak ngaret khan yah..gak kayak disini, pas listrik rusak, minta dibenerin, harus telpon berulang2..

  9. rengganiez said: wahhh lucu juga…masak mau benerin listrik kudu panggil tukang..tapi pastinya layanannya gak ngaret khan yah..gak kayak disini, pas listrik rusak, minta dibenerin, harus telpon berulang2..

    sepertinya begitu, mba. wong bayarannya mahal gitu. moso iya ngaret juga? πŸ˜€

  10. kapan ya giliran aku kopdar sama Yanabtw…ntu sistem di Selandia Baru rempong juga jadinya yaklo mau benerin apa-apa harus nunggu ahlinya duluiya sih, tujuannya “menyerahkan pada ahlinya”tapi khan bayaaaaarrr *edisi emak pelit* hihihiTapi mungkin pelayanannya udah bagus, gak kek di Indonesiaklo mau nunggu ahlinya, selamat aja dah bisa seminggu (bahkan lebih) baru datang orangnya hihi

  11. itsmearni said: kapan ya giliran aku kopdar sama Yanabtw…ntu sistem di Selandia Baru rempong juga jadinya yaklo mau benerin apa-apa harus nunggu ahlinya duluiya sih, tujuannya “menyerahkan pada ahlinya”tapi khan bayaaaaarrr *edisi emak pelit* hihihiTapi mungkin pelayanannya udah bagus, gak kek di Indonesiaklo mau nunggu ahlinya, selamat aja dah bisa seminggu (bahkan lebih) baru datang orangnya hihi

    iya, mba. mba Anna juga bilang gitu. repot bangetttt. bahkan kata mba anna klo kita ngontrak rumah tu rumah nggak boleh diapa2in tanpa ijin yang punya. gimana tuh? πŸ˜€

  12. *tutup muka*Itu aku kucel, kumel, dekil ga bawa baju ganti pula… :(Bisa diedit ga tuh fotonya mbak?Hahahaha,,,,Btw,,aku selalu keinget senyum dan ketawa renyahnya mbak anna πŸ™‚

  13. azitafebriani said: *tutup muka*Itu aku kucel, kumel, dekil ga bawa baju ganti pula… :(Bisa diedit ga tuh fotonya mbak?Hahahaha,,,,Btw,,aku selalu keinget senyum dan ketawa renyahnya mbak anna πŸ™‚

    wkwkwk..sama aja azita. aku juga kucel πŸ˜€

  14. arsitaarsita said: bisa jadi emak emak di indonesia masuk golongan superwoman

    tapi siapa tau standar gaji di sana juga tinggi, ta. hehedisini jangankan lampu, genteng bocor aja kadang betulin sendiri πŸ˜€

  15. fightforfreedom said: Sharingnya mbak Ana ttg masalah listrik di negeri sana unik juga ya :)Kelihatannya ribet banget.

    kalo kata mba Anna, tinggal di sana bikin otak beliau mundur, mas. hihihi

  16. haiiiii 3 perempuan cantik!!!3-3nya pengen aku temui lagi ahhhhhhyang atu sih udah lumayan sering (dulu), yang 2 lagi kalo aku kesana lagi yaaaaa xixixiixxehhh aku udah pernah ketemu sita belom yah?lupa hahahha jangan2 pernah di salah satu tripku ya?

  17. Belom pernah ketemuan sama mbak ari nih,, dulu pas nikahan mbak ima di banjarmasin, akunya lagi cuti melahirkan ke bandung.Mudah2an bisa ketemuan ya someday :DBtw,,sebetulnya tgl 30 nanti aku ke jakarta tapi pesawatnya dari sini jam 2siang,,mau ke acara kopdar takutnya keburu pada bubar 😦

  18. arsitaarsita said: kalo duid tipis susah dong idup di new zealand.Enak juga di Indonesia apa apa bisa dilakukan sendiri, bisa jadi emak emak di indonesia masuk golongan superwoman

    Sebenarnya bisa dilakukan sendiri kok, di rumah aku sering ganti bolam lampu sendiri. Masalahnya baru muncul kalo dilakukan di tempat usaha, ya disiasatinya… pas karyawan sudah pulang semua… aku ambil kursi dan ganti deh tu bola lampu nya. hahahhahahahhaha…..

  19. ayanapunya said: Pertengahan April yang lalu, saya dan Azita berkesempatan kopdar dengan mba Anna (id : Cindil)

    Terima kasih sudah mau datang….. pengen ke sana lagi nih, kapan ya?

  20. cindil said: Sebenarnya bisa dilakukan sendiri kok, di rumah aku sering ganti bolam lampu sendiri. Masalahnya baru muncul kalo dilakukan di tempat usaha, ya disiasatinya… pas karyawan sudah pulang semua… aku ambil kursi dan ganti deh tu bola lampu nya. hahahhahahahhaha…..

    saya masih ngakak kalo ingat cerita yang di salon itu, mba πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s