Kota Besar itu Mempesona



Beberapa waktu yang lalu, seperti yang pernah saya ceritakan di sini, saya berkesempatan menikmati liburan di Jakarta. Sebagai orang daerah yang sangat jarang ke ibukota, banyak sekali perbedaan yang saya rasakan antara kota saya, Banjarmasin dan Jakarta.


Masalah transportasi misalnya, di Banjarmasin, saya terbiasa kemana-mana naik motor. Faktor jurusan angkutan yang terbatas penggunaan sepeda motor terasa lebih efektif dan efisien ketimbang angkot. Karena itu tak heran jika bisnis angkutan umum di kota Banjarmasin semakin hari semakin sepi saja. Kemudian ketika di Jakarta, saya dihadapkan pada kenyataan bernama macet, naik turun angkot kesana kemari. Berdesak-desakan dengan penumpang busway. Sungguh pengalaman yang luar biasa.

Lalu bagaimana dengan orang-orangnya? Sejauh ini mereka yang saya temui semuanya baik-baik. Hanya saja mungkin sedikit lebih cuek. Pengaruh kota besar kali, ya? Dan yang cukup bikin kaget, ternyata mereka tak seglamor yang ditampilkan di televisi. Semula saya sempat mengira bakal sering ketemu gadis-gadis hijaber yang blog-nya sering dikunjungi adik saya. Nyatanya, tidak sekalipun saya bertemu dengan mereka. Atau itu karena saya mengunjungi tempat-tempat yang salah? 😛

Tiga hari tinggal di Jakarta, bagaimana kesan saya? Kota itu mempesona, dan penuh dengan mimpi.

#Terkena sindrom Jakarta

112 pemikiran pada “Kota Besar itu Mempesona

  1. ayanapunya said: ternyata mereka tak seglamor yang ditampilkan di televisi. Semula saya sempat mengira bakal sering ketemu gadis-gadis hijaber yang blog-nya sering dikunjungi adik saya

    adanya ditempat tertentu dan event tertentu mbak.

  2. idem ma Muse, aku jg lbh suka Malang, ato Jogja, ato Solo.kalo Jakarta?hadeeeuh..ga kebayang stresnya daku kalo mesti tiap hari jejel2an di angkot ato busway..sementara pake kendaraan pribadi bs dpastikan ga berani macet2an hahaha#salut ma org Jakarta. Org2 terpilih..

  3. jakarta… aku suka langitnya… tp ga tahan sama macetnya… hihihigimana klo hijrah ke balikpapan, antung… hihihi… ada pantainya… asik… buat tempat makan angin… 😀

  4. museliem said: Klo aku prefer kota sedang, jadi ada toko buku, bioskop dan beberapa tempat nongkrong yang asyik.. seperti bogor or malang.. 😀

    akoh jugaaaaBandung boleh deh…kalo luar Jawa malah pengen ke Pontianak… *eh*

  5. Gw sdh 8 thn di jakarta, sdh cukup begah dgn kondisi jalanan trutama.Kalo disuruh milih, gw lebih suka balik kampung aja, atau kota2 yg ga padat. Ga usah mallnya byk, cukup sinyal internet kuat, jadi bisa donlot2 film 🙂

  6. Dani kena pelet … kecantikan aku. *melet*Aku mau tinggal sementara di kota yang deket pantai atau laut doong… Mau maem seafood sepuasnya dan cebar-cebur main air.Tapi kalau untuk tinggal menetap, aku pilih dJogjah! 😀

  7. saya suka dengan ritme cepat kehidupan di Jakarta.Ga kerasa udah gajian lagi…hahaha !!!Tapi keknya ntar kalo udah pensiun saya pengen hidup di lereng gunung atau di tepi pantai aja.

  8. ayanapunya said: ternyata mereka tak seglamor yang ditampilkan di televisi

    Yang suka tampil di tv kan artis mba kalo bukan juga biasanya mereka dipoles dulu sebelum masuk tv hehe.. Kebanyakan sih orang biasa2 aja. Kalau aku ke daerah lain juga sama aja kok orang jakarta sama daerah lain. 😀

  9. Jakarta mempesona dengan banyak hal, tapi juga tidak untuk lebih banyak halMbak sendiri memilih BSD City untuk tempat tinggal, karena pertimbangan beberapa hal.Tapi juga tidak mau terlalu jauh dari Jakarta, juga karena pertimbangan beberapa hal.Saat butuh JKT, segala hal yg tak mempesona bisa dilawan. Tapi, saat sedang ingin nyaman, maka….Puncak (Bogor), Kota Batu (Malang), Pagar Alam (daerah pegunungan di Sumsel), dan Bandung…menjadi pilihan.

  10. Hahaha…Mun aku sudah berkali-kali hidup di Jakarta.Ada yg cuma seminggu, lalu lama-lama sebulan, 3 bulan, hingga akhirnya bekerja dan menetap selama nyaris 4 tahun.Pada akhirnya Jakarta dalam otakku diwakili oleh 3 kata ini:- Macet- Banjir- Sampah.So sorry to say, but these are true :-)Jadi, kuputuskan tinggal di Bandung, bersama Aa tersayang yang asli Bandung :-)Mmm…Excitement yang ikam dapatkan kemungkinan besar datang karena ikam hanya ada di Jakarta 3 hari saja, andai ikam tinggal berbulan-bulan, barangkali akan berpikiran berbeda, hehehe…

  11. museliem said: kalo lagi flu atau sakit dikit trus pulang kantor desek2an di dalam kereta or baswe.. beeeh rasanya pengen bacok orang… 😛

    wkwkwk. untung kamu nggak bawa pisau ya, muse 😛

  12. ayanapunya said: ternyata mereka tak seglamor yang ditampilkan di televisi. Semula saya sempat mengira bakal sering ketemu gadis-gadis hijaber yang blog-nya sering dikunjungi adik saya

    adanya ditempat tertentu dan event tertentu mbak.

  13. bambangpriantono said: Hehehehehee…gimanapun enak tinggal didaerah

    ya iyalah, mas. di sini bisa santai-santai. nggak kejebak macet. cuma pesona kota besar itu sulit dilupakan ternyata 😀

  14. ayanapunya said: ya iyalah, mas. di sini bisa santai-santai. nggak kejebak macet. cuma pesona kota besar itu sulit dilupakan ternyata 😀

    Aku pernah merasakannya kokTapi masih enak daerah pokoknya.

  15. museliem said: Klo aku prefer kota sedang, jadi ada toko buku, bioskop dan beberapa tempat nongkrong yang asyik.. seperti bogor or malang.. 😀

    kalau toko buku, bioskop, dan tempat nongkrong, di sini juga ada, muse :Pbelum pernah ke bogor or malang 😀

  16. idem ma Muse, aku jg lbh suka Malang, ato Jogja, ato Solo.kalo Jakarta?hadeeeuh..ga kebayang stresnya daku kalo mesti tiap hari jejel2an di angkot ato busway..sementara pake kendaraan pribadi bs dpastikan ga berani macet2an hahaha#salut ma org Jakarta. Org2 terpilih..

  17. bundananda said: Malang, ato Jogja, ato Solo.

    masalahnya belum pernah ngerasain tinggal di sana, bun. hehehemereka yang tinggal di jakarta itu orang-orang yang hebat 🙂

  18. bambangpriantono said: Sudah tambah panasPenduduknya juga tambah padet (sensus terakhir sudah 900 ribu jiwa dg luas 110 km2)

    padat banget ya, mas. tapi tetap aja orang-orang pada ke sana 😀

  19. ivoniezahra said: Kesan terburuk wkt ke Jakarta, transportasi yg tdk displin Enak itu di Jogja, Malang dan Bandung :)*pengalaman diturunkan di luar terminal*

    bandung aku juga suka :)kenapa diturunkan, von?

  20. ayanapunya said: padat banget ya, mas. tapi tetap aja orang-orang pada ke sana 😀

    Tapi kalau untuk luas daerahnya masih lega lah..Sawah2 sudah digusur semua didaerah dekat rumahku 😦

  21. jakarta… aku suka langitnya… tp ga tahan sama macetnya… hihihigimana klo hijrah ke balikpapan, antung… hihihi… ada pantainya… asik… buat tempat makan angin… 😀

  22. lovusa said: Aku yang di pinggiran jakarta memimpikan tinggal di daerah… 🙂

    iya, mba. kemarin cerita-cerita sama ibunya tiwi, kan. katanya ada teman beliau yang ditempatkan ke daerah ga mau balik lagi ke jakarta. hihihi

  23. bambangpriantono said: Tapi kalau untuk luas daerahnya masih lega lah..Sawah2 sudah digusur semua didaerah dekat rumahku 😦

    disini sungai-sungai ditimbun buat dijadikan perumahan 😀

  24. gitacinta said: jakarta… aku suka langitnya… tp ga tahan sama macetnya… hihihigimana klo hijrah ke balikpapan, antung… hihihi… ada pantainya… asik… buat tempat makan angin… 😀

    ada lowongan nggak di situ? hihihi.

  25. ivoniezahra said: Emang bus-nya gak mau masuk terminal. Itu saja sudah dioper2 gt mbk.*nyebahi*

    aku juga pernah diturunin di jalan pas di sukabumi. tapi itu karena udah malam dan penumpangnya habis 😀

  26. museliem said: Klo aku prefer kota sedang, jadi ada toko buku, bioskop dan beberapa tempat nongkrong yang asyik.. seperti bogor or malang.. 😀

    akoh jugaaaaBandung boleh deh…kalo luar Jawa malah pengen ke Pontianak… *eh*

  27. Mbak Yana mengalami apa yang aku alami dulu, waktu masih suka maen ke JakartaTapi, begitu bekerja dan menjalani hari-hari di sini, bener-bener kerasa bahwa Malang adalah tempat paling nikmat sedunia…Pilihan berikutnya Jogja, karena kota satu ini amat sangat homey sekali*katanya peletnya di Monumen Jogja Kembali*– disantet —

  28. gitacinta said: daku aja pengangguran ekkekekke… tp entar deh aq carikan info, klo ada ntar aq kasih tau… tp benar nih, tertarik ke balikpapan daripada jakarta??? :p

    wkwkwk. nggak tau, deh. ulun tertarik untuk meningkatkan penghasilan 😛

  29. ayanapunya said: kenapa pengen ke sana, dan? itu kalo dari banjarmasin jauh banget. hehe

    soalnya ada sodara di situ XDsalah deng. Kalo kita pindah ke kota laen, sebisa mungkin jangan nebeng sodara.Amat sangat gak enak sekali hahahhaha tapi di Jakarta dulu terpaksa nebeng, karena gajinya kecil. Kalo nekat bayar kos, malah gak bisa ngapa-ngapain hahahhaha

  30. Gw sdh 8 thn di jakarta, sdh cukup begah dgn kondisi jalanan trutama.Kalo disuruh milih, gw lebih suka balik kampung aja, atau kota2 yg ga padat. Ga usah mallnya byk, cukup sinyal internet kuat, jadi bisa donlot2 film 🙂

  31. anchaanwar said: Gw sdh 8 thn di jakarta, sdh cukup begah dgn kondisi jalanan trutama.Kalo disuruh milih, gw lebih suka balik kampung aja, atau kota2 yg ga padat. Ga usah mallnya byk, cukup sinyal internet kuat, jadi bisa donlot2 film 🙂

    bukannya klo udah 8 tahun bisa ngurus mutasi, mas? tapi mutasi ke daerah itu penurunan ya kayaknya 😀

  32. Dani kena pelet … kecantikan aku. *melet*Aku mau tinggal sementara di kota yang deket pantai atau laut doong… Mau maem seafood sepuasnya dan cebar-cebur main air.Tapi kalau untuk tinggal menetap, aku pilih dJogjah! 😀

  33. rubietuesday said: Tapi kalau untuk tinggal menetap, aku pilih dJogjah! 😀

    semoga kalau aku ada rezeki buat ke jogja nanti, kamu masih tinggal di sana ya, deess. pengen dibawa desi muter-muter jogja 🙂

  34. rubietuesday said: Dani kena pelet … kecantikan aku. *melet*

    Nyi Mbokdhe of Lust..apa kabar?@mbak Yana : kalo jadi ke Jogja, trus diajak muter muter Jogja sama Desi, jangan mau diajak maem undur-undur laut. Ituh peletnya XD

  35. @kakak Rubietuesday: datanglah ke Lombok. Tinggal di gili2 yg sepi. Atau, minimal Gili Meno. Elizabeth Gilbert pernah stay di situ untuk cari bahan nulis Eat, Pray, Love.

  36. saya suka dengan ritme cepat kehidupan di Jakarta.Ga kerasa udah gajian lagi…hahaha !!!Tapi keknya ntar kalo udah pensiun saya pengen hidup di lereng gunung atau di tepi pantai aja.

  37. hensamfamily said: saya suka dengan ritme cepat kehidupan di Jakarta.Ga kerasa udah gajian lagi…hahaha !!!Tapi keknya ntar kalo udah pensiun saya pengen hidup di lereng gunung atau di tepi pantai aja.

    tapi kerjanya juga berat ya, mas 🙂

  38. itsmearni said: mempesona?coba deh rasakan kemacetannya setiap haricoba deh hirup polusinya setiap harihehehehehe

    kekeke. karena saya cuma beberapa hari di situ, makanya mempesona, mba maklum jarang liat gedung-gedung tinggi 😀

  39. ayanapunya said: hmm..gitu ya. iya sih katanya lebih ga enak tinggal di tempat sodara

    betol… #ikutanklo lagi malas ngapa2in kan ga enak mau tidur2an doank kekeke.. ato lagi ga mood, pan ga bisa manyun… dikira lagi kesal sama yng punya rumah 😀

  40. ayanapunya said: wkwkwk. nggak tau, deh. ulun tertarik untuk meningkatkan penghasilan 😛

    klo aq meningkatkan apa ya… hihihi…. mendapatkan pemasukan???? kekkekeke

  41. ayanapunya said: ayo kita nabung kaaa…hehe

    yg ada sekarang… menguras tabungan, antung kekekke… tp insyaAllah… pengen balik lagi #nunggu rezeki tak terduga… 😀

  42. ayanapunya said: ternyata mereka tak seglamor yang ditampilkan di televisi

    Yang suka tampil di tv kan artis mba kalo bukan juga biasanya mereka dipoles dulu sebelum masuk tv hehe.. Kebanyakan sih orang biasa2 aja. Kalau aku ke daerah lain juga sama aja kok orang jakarta sama daerah lain. 😀

  43. rawins said: banjar sebegitu macetnya kok dibilang sepiaku lebih betah di hutan

    hahaha. ini kan perbandingannya sama Jakarta, mas. macetnya juga paling-paling di depan DUTA MAL dan daerah veteran 😀

  44. mouleedeea said: Yang suka tampil di tv kan artis mba kalo bukan juga biasanya mereka dipoles dulu sebelum masuk tv hehe.. Kebanyakan sih orang biasa2 aja. Kalau aku ke daerah lain juga sama aja kok orang jakarta sama daerah lain. 😀

    kekeke. diriku ketipu sama sinetron kayaknya 😀

  45. mouleedeea said: Jangan salah Bandung juga macet kalo sabtu-minggu sama orang Jakarta hahaha…Kalo aku dari dulu pengen tinggal di depok atau Bogor. 😀

    iyaa..bandung maceet 😀

  46. tintin1868 said: ku prefer semarang deh.. ada semua.. dan ga macet.. bete sama jakarta.. naik kereta stres, naik bus stres..

    belum pernah jalan-jalan ke semarang, mba. hehe

  47. ayanapunya said: hahaha. ini kan perbandingannya sama Jakarta, mas. macetnya juga paling-paling di depan DUTA MAL dan daerah veteran 😀

    nah itu dia paling cape kalo ke kampung melayu…padahal paling suka makan ayam risa di veteran…

  48. Jakarta mempesona dengan banyak hal, tapi juga tidak untuk lebih banyak halMbak sendiri memilih BSD City untuk tempat tinggal, karena pertimbangan beberapa hal.Tapi juga tidak mau terlalu jauh dari Jakarta, juga karena pertimbangan beberapa hal.Saat butuh JKT, segala hal yg tak mempesona bisa dilawan. Tapi, saat sedang ingin nyaman, maka….Puncak (Bogor), Kota Batu (Malang), Pagar Alam (daerah pegunungan di Sumsel), dan Bandung…menjadi pilihan.

  49. katerinas said: Jakarta mempesona dengan banyak hal, tapi juga tidak untuk lebih banyak halMbak sendiri memilih BSD City untuk tempat tinggal, karena pertimbangan beberapa hal.Tapi juga tidak mau terlalu jauh dari Jakarta, juga karena pertimbangan beberapa hal.Saat butuh JKT, segala hal yg tak mempesona bisa dilawan. Tapi, saat sedang ingin nyaman, maka….Puncak (Bogor), Kota Batu (Malang), Pagar Alam (daerah pegunungan di Sumsel), dan Bandung…menjadi pilihan.

    BSD apaan, mba?

  50. ayanapunya said: BSD apaan, mba?

    hihi…BSD = Bumi Serpong Damaisebuah kawasan kecil di daerah Tangerang Selatan, bisa ditempuh dgn mobil kurleb 20menit dari JKT (kalo ngitung dari BSD ke Pondok Indah Jaksel) :DAtau cuma 15menit dengan kereta.BSD City —> http://www.bsdcity.com/

  51. katerinas said: hihi…BSD = Bumi Serpong Damaisebuah kawasan kecil di daerah Tangerang Selatan, bisa ditempuh dgn mobil kurleb 20menit dari JKT (kalo ngitung dari BSD ke Pondok Indah Jaksel) :DAtau cuma 15menit dengan kereta.BSD City —> http://www.bsdcity.com/

    ooo..hehe. rumahnya mba rien, to? 🙂

  52. Hahaha…Mun aku sudah berkali-kali hidup di Jakarta.Ada yg cuma seminggu, lalu lama-lama sebulan, 3 bulan, hingga akhirnya bekerja dan menetap selama nyaris 4 tahun.Pada akhirnya Jakarta dalam otakku diwakili oleh 3 kata ini:- Macet- Banjir- Sampah.So sorry to say, but these are true :-)Jadi, kuputuskan tinggal di Bandung, bersama Aa tersayang yang asli Bandung :-)Mmm…Excitement yang ikam dapatkan kemungkinan besar datang karena ikam hanya ada di Jakarta 3 hari saja, andai ikam tinggal berbulan-bulan, barangkali akan berpikiran berbeda, hehehe…

  53. imazahra said: Hahaha…Mun aku sudah berkali-kali hidup di Jakarta.Ada yg cuma seminggu, lalu lama-lama sebulan, 3 bulan, hingga akhirnya bekerja dan menetap selama nyaris 4 tahun.Pada akhirnya Jakarta dalam otakku diwakili oleh 3 kata ini:- Macet- Banjir- Sampah.So sorry to say, but these are true :-)Jadi, kuputuskan tinggal di Bandung, bersama Aa tersayang yang asli Bandung :-)Mmm…Excitement yang ikam dapatkan kemungkinan besar datang karena ikam hanya ada di Jakarta 3 hari saja, andai ikam tinggal berbulan-bulan, barangkali akan berpikiran berbeda, hehehe…

    iya, bujur banar itu, ka. karena cuma 3 hari makanya senang. padahal sebenarnya kan sudah tahu jakarta itu kyp. wkwkwk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s