time to leave home



Pagi ini untuk kesekian kalinya saya harus berselisih dengan mama. Masalah kecil, namun cukup untuk membuat saya merasa “Saya sudah terlalu besar untuk diceramahi hal tersebut”, hingga pada akhirnya tanpa sadar saya melontarkan kalimat seperti, “
Mom, why are you so annoying?

Saya yakin sebenarnya mama tahu anaknya sudah tak pantas lagi mendapat omelan-omelan darinya. Namun nalurinya sebagian seorang ibu membuatnya tak bisa menghilangkan kebiasaan tersebut. Di lain pihak, ego saya sebagai seorang perempuan dewasa membuat saya secara otomatis melakukan perlawanan ketika mama mulai melancarkan pelurunya. Satu hal yang sebenarnya tidak saya kehendaki, namun tak bisa saya cegah. Memang kadang saya bisa bertahan untuk tetap diam, namun selalu ada satu titik dimana saya ingin segera menekan tombol “pause” dan segera meninggalkan percakapan.

Di titik seperti inilah kadang terbersit di benak saya untuk “rehat” sejenak dari hubungan ibu-anak ini. Dan mungkin karena itulah akhir-akhir saya selalu menikmati masa dimana mama pulang ke rumah orang tuanya di desa sana, dan meninggalkan saya untuk mengurus rumah sendirian. Entah mengapa di saat seperti itu saya merasa lebih bebas. Saya bisa memasak tanpa ada yang mengomentari bagaimana berantakannya saya memasak. Saya bisa merasakan bagaimana sulitnya mengurus rumah. Dan semuanya terasa lebih ringan karena tidak ada “mata” yang mengawasi gerak-gerik saya.

Di negara luar, kita mengetahui bahwa seorang anak laki-laki akan keluar dari rumah orang tuanya ketika usianya menginjak 20 (atau sekitar itu). Mereka akan mencari kerja, menyewa sebuah apartemen, dan berkunjung sesekali ke rumah orang tua mereka. Jika pada usia matang mereka masih betah tinggal di rumah orang tuanya, maka bisa dibilang itu adalah sebuah hal yang sangat memalukan.

Lain lagi di film-film India yang sering saya tonton. Dari film-film tersebut saya menangkap kesan kalau anak laki-laki akan tetap tinggal bersama orang meski ia sudah menikah. Bahkan jika sang saudara laki-laki menikah, saudara laki-laki itu juga akan tinggal di rumah yang sama dengan orang tua dan kakaknya. Saya tidak tahu apakah yang saya tonton itu memang benar-benar kebudayaan di India, atau hanya kebiasaan dari beberapa keluarga. Yang jelas saya sulit membayangkan bagaimana nantinya dengan pembagian hak waris atas rumah tersebut jika orang tua sudah meninggal.

Dalam islam sendiri mengajarkan bahwa seorang anak yang sudah menikah sebaiknya segera berpisah dari rumah orang tuanya. Hal ini dilakukan agar keluarga yang baru dibangun tersebut bisa berlayar tanpa terlalu banyak pengaruh dari pihak luar. Mungkin seperti perasaan saya yang merasa lebih bebas ketika mama tak ada di rumah, maka mungkin seperti itu juga perasaan pengantin baru yang lebih memilih untuk tinggal terpisah dari orang tua mereka setelah menikah.

Mungkin ada pasangan yang tetap bertahan untuk tinggal bersama orang tuanya, entah untuk alasan finansial ataupun karena kondisi orang tua yang tidak memungkinkan untuk ditinggalkan. Namun sampai kapan hal itu bisa tetap bertahan? Apalagi jika harus berhadapan dengan mertua yang cerewet, misalnya. Namun nyatanya hal seperti ada di sekitar saya, bahkan keluarga tersebut bisa bertahan tinggal di rumah orang tuanya hingga anaknya menikah. Entah hal ini sebuah hal yang membanggakan atau memalukan. Yang jelas keluarga tersebut sebenarnya cukup mampu untuk memiliki rumah sendiri. Jadi sebenarnya tak ada alasan bagi mereka untuk tetap tinggal di rumah orang tuanya begitu lama. Saya sendiri tentunya lebih memilih untuk tinggal di rumah sendiri jika sudah menikah nanti.

Berkaca pada kondisi di atas, kadang kala terbersit satu pertanyaan dalam benak saya. Berapakah limit usia bagi seorang anak untuk bisa tetap tinggal bersama orang tuanya?

NB : Gambar dipinjam dari sini.

94 pemikiran pada “time to leave home

  1. kalo menurut saya sih ukurannya siap atau tidak itu saja mba…jika berjauhan justru malah membuat hubungan dengab ortu lebih berkualitas, memilih untuk mandiri. Tapi kalo pengalamanku malah sama kakak hehehe..susah ngelepas meski untuk ngekost. Kalau sama ortu sejak kuliah sudah ngekost.Jadi inget pengalaman jaman kuliah, saya tuh gak doyan ama sayur lombok, dulu kalo pas di rumah ibuk masak itu, suka cemberut. Giliran sudah jauh dari Ibuk, saya merasaan sayuran itu sangat nikmat bangetz hehehehe. Pas pulang minta dimasakin, ibuk sampe terheran-heran..

  2. rengganiez said: .jika berjauhan justru malah membuat hubungan dengab ortu lebih berkualitas

    ini yang aku alami setelah moved ke JakartaMy mother is my very bestfriend :)mungkin Mba Yana sebaiknya mulai melirik opotunity di daerah lainjadi, ada alasan untuk tinggal sendiri, berjauhan dari orang tua

  3. ayanapunya said: “Mom, why are you so annoying?”

    hiks hiks T_T sering melontarkan kata2 sprti itu mski hanya dlm hati.tetapi, untuk selamanya sya hrs hidup dg ibu hingga batas usianya, 😦 *lgi berkaca2, hbs kena timpuk ibu juga :((

  4. rengganiez said: jika berjauhan justru malah membuat hubungan dengab ortu lebih berkualitas, memilih untuk mandiri.

    Tossss bukan jotos :DKeseringan jauh sama ortu, kalau deket lebih akrab terus bisa melepas rindu hehehe

  5. ini ga ada cowok yang komen yaa, apa emang khusus buat cewek he3kalau aku sempat juga punya pkiran untuk ngekost karena kondisi saat itu di rumah ada tiga keluarga dan aku merasa kayak lonely gitu.tapi karena masih ada Ibu yang nggandoli n paling dekat sama aku ya sampai sekarang tetap bertahan di rumah.Untunglah sekarang hanya tinggal dua keluarga di rumah, keluarga kakak dan keluargaku sama Ibu.

  6. yaah yang komen luar jakarta yaayaa udah yg di jakarte komen aah :Daku anak jakarte.. mau kemane dong..abis kan semua ada di jakarta :Dngekost belom pernah.klo di tinggal suruh jaga rumah yaa 2 kali klo di jumlah sekitaran 6 tahun tinggal terpisah.saya sih udah gak pernah di omelin, paling klo ujan jemuran gak diangkat diteriakin hehe :Pmandiri klo saya bilang gak mesti tinggal terpisah.

  7. saya banget itu mbak antung.. giliran dulu masih di bandung tinggal sama mama kalau lagi “dicerewetin” rasanya pengen cepet pergi dari rumah.tapi pas udah giliran pisah kota apalagi pisah pulau gini, rasanya koq ya ga tega beliau sendirian dirumah. huhuhuhu….rasanya pengen mutasi ke bandung aja.. :(sabar ya mbak antung, dinikmatin aja dulu sebisanya. suatu saat pasti terkesan mengenang masa-masa itu 🙂

  8. aku pisah rumah dengan ortu sejak umur 17 tahun waktu mulai kuliah, dan memutuskan setelah kuliah juga tetap berpisah rumah dengan cara mencari pekerjaan di kampus, dan berbagai pekerjaan yang mengharuskan aku keluar kota atau ke luar negeri hehe… selain menikmati perjalanan, aku juga menikmati kualitas hubungan anak-ortu yang jarang ketemu… sekalinya ketemu keliatan banget kangennya, pengennya diceritain melulu pengalaman2ku di luar rumah… tapi emang, kalo udah kelamaan ketemu bisa gawat hahahaha…yeah that’s the way life is…choose the best one…

  9. Ada enak nggaknya jadi anak kos.Tapi, satu hal yang saya rasakan pertama kali menjadi anak kos tahun 2006 adalah kebebasan. Berikutnya, kemandirian. Berikutnya, menangani homesick. Selanjutnya, menjalani suka dukanya 🙂

  10. Kakaaaa….. kebalikan dari ulun kisah pian. Ulun malah merasa berat kalau harus berpisah dari ortu. membaca kisah pian ini jadi tau alasan kenapa pas ulun curhat lawan kawan ulun inya menganggap ulun termasuk makhluk ga biasa.. :p

  11. ayanapunya said: erapakah limit usia bagi seorang anak untuk bisa tetap tinggal bersama orang tuanya?

    Waduh tergantung bagaimana cara ortu nya mendidik anak. Aku sendiri sudah lepas dari ortu sejak lulus SMA dan anakku si sulung juga leave the house saat selesai SMA. Tapi sepupuku sampai punya anak 2 masih aja tinggal di rumah ortu. Semua kembali ke cara ortu mendidik kemandirian si anak.

  12. Mun aku, Ding, karena mamaku mama sambung, mulai SD aku sudah gelisah handak hidup sorangan ja :-)Makanya himung banar dikirim ke pesantren begitu lulus SD :-)Kam kada tertarik kos kah? 🙂

  13. kalo menurut saya sih ukurannya siap atau tidak itu saja mba…jika berjauhan justru malah membuat hubungan dengab ortu lebih berkualitas, memilih untuk mandiri. Tapi kalo pengalamanku malah sama kakak hehehe..susah ngelepas meski untuk ngekost. Kalau sama ortu sejak kuliah sudah ngekost.Jadi inget pengalaman jaman kuliah, saya tuh gak doyan ama sayur lombok, dulu kalo pas di rumah ibuk masak itu, suka cemberut. Giliran sudah jauh dari Ibuk, saya merasaan sayuran itu sangat nikmat bangetz hehehehe. Pas pulang minta dimasakin, ibuk sampe terheran-heran..

  14. rengganiez said: kalo menurut saya sih ukurannya siap atau tidak itu saja mba…jika berjauhan justru malah membuat hubungan dengab ortu lebih berkualitas, memilih untuk mandiri. Tapi kalo pengalamanku malah sama kakak hehehe..susah ngelepas meski untuk ngekost. Kalau sama ortu sejak kuliah sudah ngekost.Jadi inget pengalaman jaman kuliah, saya tuh gak doyan ama sayur lombok, dulu kalo pas di rumah ibuk masak itu, suka cemberut. Giliran sudah jauh dari Ibuk, saya merasaan sayuran itu sangat nikmat bangetz hehehehe. Pas pulang minta dimasakin, ibuk sampe terheran-heran..

    kalo saya sampai sekarang cuma pas kuliah aja jauh dari rumahnya, mba nies. hehehe. sebenarnya sering banget kepikiran buat nyari kerja di luar kota, biar bisa ngerasain yang namanya kangen masakan orang tua. tapi sayangnya saya tak punya cukup nyali 🙂

  15. rengganiez said: .jika berjauhan justru malah membuat hubungan dengab ortu lebih berkualitas

    ini yang aku alami setelah moved ke JakartaMy mother is my very bestfriend :)mungkin Mba Yana sebaiknya mulai melirik opotunity di daerah lainjadi, ada alasan untuk tinggal sendiri, berjauhan dari orang tua

  16. darnia said: ini yang aku alami setelah moved ke JakartaMy mother is my very bestfriend :)mungkin Mba Yana sebaiknya mulai melirik opotunity di daerah lainjadi, ada alasan untuk tinggal sendiri, berjauhan dari orang tua

    hehehehe…kalo mudik dikeloni ya, Dan? 🙂

  17. Jadi limit usia kalo menganut apa yang terjadi di sekitar kita mah gak ada patokannya deh…ada yang terbiasa berjauhan, ada yang sampai anak2nya gede tinggal bareng sama orangtua. Tergantung kasus per kasus..tapi mencoba untuk merasakan hidup mandiri, enak lohh. Benerannn…*iming2 ke mb Yana*

  18. ayanapunya said: “Mom, why are you so annoying?”

    hiks hiks T_T sering melontarkan kata2 sprti itu mski hanya dlm hati.tetapi, untuk selamanya sya hrs hidup dg ibu hingga batas usianya, 😦 *lgi berkaca2, hbs kena timpuk ibu juga :((

  19. ayanapunya said: aku dan mama hubungannya standar-standar aja soalnya..hehe

    mungkin karena belum pernah ngerasain kangen sama mama, Mbak..biasanya kalo udah pisah, rasa kangen itu akan muncul dan hubungan berkualitas akan pelan2 terbinaaku dulu sebelum pindah Jakarta juga cuek-cuek aja sama Mamabegitu sekarang di Jakarta, entah kenapa gampang banget bicara tentang segala hal, dari yang penting sampe yang gak penting

  20. rengganiez said: jika berjauhan justru malah membuat hubungan dengab ortu lebih berkualitas, memilih untuk mandiri.

    Tossss bukan jotos :DKeseringan jauh sama ortu, kalau deket lebih akrab terus bisa melepas rindu hehehe

  21. rengganiez said: Jadi limit usia kalo menganut apa yang terjadi di sekitar kita mah gak ada patokannya deh…ada yang terbiasa berjauhan, ada yang sampai anak2nya gede tinggal bareng sama orangtua. Tergantung kasus per kasus..tapi mencoba untuk merasakan hidup mandiri, enak lohh. Benerannn…*iming2 ke mb Yana*

    tiap kali saya bilang mau kerja di luar kota, selalu dapat pertanyaan , “kenapa nyari kerja jauh-jauh?” duh

  22. ayanapunya said: tiap kali saya bilang mau kerja di luar kota, selalu dapat pertanyaan , “kenapa nyari kerja jauh-jauh?” duh

    bagaimana kalo nyari peluang kerja dulu, baru setelah positif keterima dilontarkan ke Ibuk. Jadi gak ada posisi tawar, mba…nah nanti tinggal deh dikasih penjelasan, kalo kerjaan yang baru memang lebih baik.

  23. ikhwatiislam said: hiks hiks T_T sering melontarkan kata2 sprti itu mski hanya dlm hati.tetapi, untuk selamanya sya hrs hidup dg ibu hingga batas usianya, 😦 *lgi berkaca2, hbs kena timpuk ibu juga :((

    cuma tinggal berdua ya?kadang suka ngerasa bersalah juga sih gara-gara selalu ngebantah orang tua. tapi ya itu, kadang suka kelepasan 😦

  24. ayanapunya said: cuma tinggal berdua ya?kadang suka ngerasa bersalah juga sih gara-gara selalu ngebantah orang tua. tapi ya itu, kadang suka kelepasan 😦

    huum tinggal ibu aja, ayah sudah lbih dulu ke syurga *amiin :)gak berdua sih, ponakan ada yg ikut, krn dlm rangka karantina hehe,, secara auntie yg galak, *hehe

  25. darnia said: aku dulu sebelum pindah Jakarta juga cuek-cuek aja sama Mamabegitu sekarang di Jakarta, entah kenapa gampang banget bicara tentang segala hal, dari yang penting sampe yang gak penting

    oo gitu ya? nah kalo setelah nikah gimana, dan?

  26. ayanapunya said: sekarang lagi kangen nggak, mba naz?

    Beberapa hari lalu iyaKadang ampe sedih kalau kangen bangetKadang juga gak kangenSoale kalau dah kangen banget gak berani nelpon, nanti nangis 😀

  27. ayanapunya said: oo gitu ya? nah kalo setelah nikah gimana, dan?

    kalo menyangkut hubungan sama Mama sih masih sama kayak sebelum nikah dulucuma belum tau nih kalo tar urusan pulang kampungkalo pas masih belom nikah kan pengen pulang ya tinggal pulangsekarang jadwal cuti dua orang yang dipikirin

  28. rengganiez said: bagaimana kalo nyari peluang kerja dulu, baru setelah positif keterima dilontarkan ke Ibuk. Jadi gak ada posisi tawar, mba…nah nanti tinggal deh dikasih penjelasan, kalo kerjaan yang baru memang lebih baik.

    untuk sementara ini solusi saya adalah jalan-jalan sendirian, mba. semoga ke depannya bisa lebih berani melangkah 🙂

  29. anazkia said: Beberapa hari lalu iyaKadang ampe sedih kalau kangen bangetKadang juga gak kangenSoale kalau dah kangen banget gak berani nelpon, nanti nangis 😀

    maka dari itu kalimat “mudik” itu kayaknya berarti banget ya, mba naz 🙂

  30. ini ga ada cowok yang komen yaa, apa emang khusus buat cewek he3kalau aku sempat juga punya pkiran untuk ngekost karena kondisi saat itu di rumah ada tiga keluarga dan aku merasa kayak lonely gitu.tapi karena masih ada Ibu yang nggandoli n paling dekat sama aku ya sampai sekarang tetap bertahan di rumah.Untunglah sekarang hanya tinggal dua keluarga di rumah, keluarga kakak dan keluargaku sama Ibu.

  31. yaah yang komen luar jakarta yaayaa udah yg di jakarte komen aah :Daku anak jakarte.. mau kemane dong..abis kan semua ada di jakarta :Dngekost belom pernah.klo di tinggal suruh jaga rumah yaa 2 kali klo di jumlah sekitaran 6 tahun tinggal terpisah.saya sih udah gak pernah di omelin, paling klo ujan jemuran gak diangkat diteriakin hehe :Pmandiri klo saya bilang gak mesti tinggal terpisah.

  32. saya banget itu mbak antung.. giliran dulu masih di bandung tinggal sama mama kalau lagi “dicerewetin” rasanya pengen cepet pergi dari rumah.tapi pas udah giliran pisah kota apalagi pisah pulau gini, rasanya koq ya ga tega beliau sendirian dirumah. huhuhuhu….rasanya pengen mutasi ke bandung aja.. :(sabar ya mbak antung, dinikmatin aja dulu sebisanya. suatu saat pasti terkesan mengenang masa-masa itu 🙂

  33. aku pisah rumah dengan ortu sejak umur 17 tahun waktu mulai kuliah, dan memutuskan setelah kuliah juga tetap berpisah rumah dengan cara mencari pekerjaan di kampus, dan berbagai pekerjaan yang mengharuskan aku keluar kota atau ke luar negeri hehe… selain menikmati perjalanan, aku juga menikmati kualitas hubungan anak-ortu yang jarang ketemu… sekalinya ketemu keliatan banget kangennya, pengennya diceritain melulu pengalaman2ku di luar rumah… tapi emang, kalo udah kelamaan ketemu bisa gawat hahahaha…yeah that’s the way life is…choose the best one…

  34. eehhh antuuung maaf yaaa…aku baru nemu paket yang belum kukirim buat temennya antung tuhhhh… gara2 pindahan rumah jadi pada nyelip2 barang2nya… temennya masi pake soner yang itu gaaaa? aku segera kirim kalo masih yaaaa hihihi maappppp

  35. Ada enak nggaknya jadi anak kos.Tapi, satu hal yang saya rasakan pertama kali menjadi anak kos tahun 2006 adalah kebebasan. Berikutnya, kemandirian. Berikutnya, menangani homesick. Selanjutnya, menjalani suka dukanya 🙂

  36. Waktu itu nyebar lamaran ke Solo, Jakarta ama Surabaya juga, dan yg keterima di JKT. Trus karena di Jakarta ada sodara yg bisa dititipin sementara akhirnya diijinin ke JKT (realistis nyari kerja didaerah kesempatan dikit).Cuman bertahan hidup bareng ama sodara 3 bulan, abis itu ngekost sendiri.

  37. Kakaaaa….. kebalikan dari ulun kisah pian. Ulun malah merasa berat kalau harus berpisah dari ortu. membaca kisah pian ini jadi tau alasan kenapa pas ulun curhat lawan kawan ulun inya menganggap ulun termasuk makhluk ga biasa.. :p

  38. @nita : ya udah kalo gitu nita merantau ke bandung aja, hehehe.aku setuju dengan mandiri ga berarti kita harus terpisah dari orang tua. tapi kayaknya tinggal sendiri itu bisa menjadi cara belajar buat kita agar bisa tetap survive 🙂

  39. srisariningdiyah said: aku pisah rumah dengan ortu sejak umur 17 tahun waktu mulai kuliah, dan memutuskan setelah kuliah juga tetap berpisah rumah dengan cara mencari pekerjaan di kampus, dan berbagai pekerjaan yang mengharuskan aku keluar kota atau ke luar negeri hehe… selain menikmati perjalanan, aku juga menikmati kualitas hubungan anak-ortu yang jarang ketemu… sekalinya ketemu keliatan banget kangennya, pengennya diceritain melulu pengalaman2ku di luar rumah… tapi emang, kalo udah kelamaan ketemu bisa gawat hahahaha…yeah that’s the way life is…choose the best one…

    mba arie mah kayaknya dari dulu udah suka jalan-jalan ya? hehehe

  40. srisariningdiyah said: eehhh antuuung maaf yaaa…aku baru nemu paket yang belum kukirim buat temennya antung tuhhhh… gara2 pindahan rumah jadi pada nyelip2 barang2nya… temennya masi pake soner yang itu gaaaa? aku segera kirim kalo masih yaaaa hihihi maappppp

    saya tanya dulu orangnya ya, mba. ntar saya kabari lagi 🙂

  41. lafatah said: Ada enak nggaknya jadi anak kos.Tapi, satu hal yang saya rasakan pertama kali menjadi anak kos tahun 2006 adalah kebebasan. Berikutnya, kemandirian. Berikutnya, menangani homesick. Selanjutnya, menjalani suka dukanya 🙂

    selanjutnya bisa jalan-jalan ke pulau belitong, ya 😉

  42. yant165 said: Kakaaaa….. kebalikan dari ulun kisah pian. Ulun malah merasa berat kalau harus berpisah dari ortu. membaca kisah pian ini jadi tau alasan kenapa pas ulun curhat lawan kawan ulun inya menganggap ulun termasuk makhluk ga biasa.. :p

    km pasti dekat banar lawan mama kam, yan lah. makanya berat meninggalkan rumah 🙂

  43. sinthionk said: hmmm, pernah merasakan hal yang sama, hingga akhirny ‘kabur’ ke Bandung. Tapi begitu jauh dan hidup bareng suami. sungguh amat sangat kangen bisa diomelin Umi lagi ^^

    kemungkinan besar saya juga akan begitu kalau udah nikah nanti..hehe

  44. ayanapunya said: erapakah limit usia bagi seorang anak untuk bisa tetap tinggal bersama orang tuanya?

    Waduh tergantung bagaimana cara ortu nya mendidik anak. Aku sendiri sudah lepas dari ortu sejak lulus SMA dan anakku si sulung juga leave the house saat selesai SMA. Tapi sepupuku sampai punya anak 2 masih aja tinggal di rumah ortu. Semua kembali ke cara ortu mendidik kemandirian si anak.

  45. cindil said: Waduh tergantung bagaimana cara ortu nya mendidik anak. Aku sendiri sudah lepas dari ortu sejak lulus SMA dan anakku si sulung juga leave the house saat selesai SMA. Tapi sepupuku sampai punya anak 2 masih aja tinggal di rumah ortu. Semua kembali ke cara ortu mendidik kemandirian si anak.

    hmm..benar juga ya, mba. tapi kemungkinan besar saya akan mendidik anak untuk belajar jauh dari rumah nantinya. hehe

  46. Mun aku, Ding, karena mamaku mama sambung, mulai SD aku sudah gelisah handak hidup sorangan ja :-)Makanya himung banar dikirim ke pesantren begitu lulus SD :-)Kam kada tertarik kos kah? 🙂

  47. ayanapunya said: sebenarnya sering banget kepikiran buat nyari kerja di luar kota, biar bisa ngerasain yang namanya kangen masakan orang tua. tapi sayangnya saya tak punya cukup nyali 🙂

    Ayo, Ding, cari gawian di Bandung :)Merantau itu seru dan ‘mengayakan’ kita dalam banyak hal, Ding 🙂

  48. imazahra said: Mun aku, Ding, karena mamaku mama sambung, mulai SD aku sudah gelisah handak hidup sorangan ja :-)Makanya himung banar dikirim ke pesantren begitu lulus SD :-)Kam kada tertarik kos kah? 🙂

    handak ae kos. tapi kantor ke rumah jaraknya 15 menit aja. kyp hdk ngekost? 😀

  49. imazahra said: Ayo, Ding, cari gawian di Bandung :)Merantau itu seru dan ‘mengayakan’ kita dalam banyak hal, Ding 🙂

    insya allah kena ulun sambil belilihat ka 😉

  50. ayanapunya said: handak ae kos. tapi kantor ke rumah jaraknya 15 menit aja. kyp hdk ngekost? 😀

    Oh, hihihi.Mun kaya itu, solusinya memang cari gawian di luar Banjar :-DSoal batamuan, mun repot, kena kami ja nang manyamperi buhan ikam, minum2 di mana kaya itu nah 🙂

  51. imazahra said: Soal batamuan, mun repot, kena kami ja nang manyamperi buhan ikam, minum2 di mana kaya itu nah 🙂

    bisa jua tu ka ae. yang pastinya kami hdk ke trans studio pang. hehehemudahan kdd halangan sampai hari H 🙂

  52. ayanapunya said: yang pastinya kami hdk ke trans studio pang

    Asik, trans studio parak am wan rumah kami, hihihi.Traktir aku pang, Ding, ke situ. Balum pernah nah, wkwkwk 😀

  53. imazahra said: Asik, trans studio parak am wan rumah kami, hihihi.Traktir aku pang, Ding, ke situ. Balum pernah nah, wkwkwk 😀

    wkwkwkwk….kira-kira berapa duit yo masuk trans studio 😀

  54. imazahra said: Hihihi, larang Ding ai, hari biasa (hari kerja) 150 ribu (makanya mikir2 mun kami badua nang masuk), lalu hari2 weekend 200.000. Larang banar leh 🙂

    ya itu pang. ulun ni tergantung yang membawai aja, hehe.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s