Belajar bahasa Arab = ingin jadi TKW?

Sewaktu saya mengungkapkan niatan saya untuk belajar bahasa Arab, saya mendapat sebuah komentar menarik. Mula-mula ibu saya yang mengatakannya. Waktu itu saya hanya tertawa mendengarnya. Namun lucunya ketika saya menyampaikan hal yang sama kepada sahabat saya, dia juga memberikan komentar yang sama.

Kamu mau jadi TKW, ya?

Ketika pertama kali ibu saya menanyakan pertanyaan di atas? Saya bisa maklum. Namun jujur ketika sahabat saya juga ternyata memberikan komentar yang sama, saya jadi bingung sendiri. Sejak kapan belajar bahasa Arab dikaitkan dengan keinginan menjadi TKW?

Sebagai muslim, tentunya kita sudah tak asing lagi dengan bahasa Arab . Bahkan kalau boleh saya bilang bahasa Arab adalah bahasa kedua yang kita kenali setelah bahasa Indonesia. Penggunaannya juga tak kalah banyak dengan bahasa yang sehari-hari kita gunakan. Bahkan jika dibandingkan dengan bahasa Inggris, bahasa Arab tetap lebih banyak kita gunakan.

Bebagai cara digunakan untuk bisa menguasai bahasa Arab ini. Ada yang melalui TPA ada juga yang dengan cara memanggil guru ke rumahnya. Tujuannya adalah agar kita bisa membaca Al Qur’an dengan lancar. Awalnya memang yang kita lakukan hanyalah membaca, namun seiring pertambahan usia, tentunya kita pun mulai belajar mengetahui arti dari ayat-ayat yang kita baca tersebut, meskipun hanya sepotong demi sepotong.

Sekarang bandingkan jika saya berkata ingin belajar bahasa asing yang lain semacam bahasa Mandarin, misalnya. Rasanya tak akan ada yang mengaitkan niat belajar bahasa Mandarin dengan niat menjadi TKW. Padahal Cina juga merupakan salah satu tujuan para tenaga kerja kita. Hal yang sama juga terjadi pada bahasa asing lain yang lebih keren seperti Jepang, Perancis, dan sekarang yang sedang populer, Korea. Jika saya menyebutkan niat untuk belajar bahasa tersebut, orang mungkin akan berpikir saya ingin memperkaya kemampuan bahasa saya atau mungkin saya berniat untuk mengunjungi negara tersebut.

Kenyataannya, sebagai seorang muslim, Mekkah bisa dimasukkan dalam daftar teratas kota yang harus kita kunjungi. Bahkan bagi mereka yang sudah pernah kesana selalu berkata ingin kembali kesana. Jika memang demikian adanya, bukankah akan lebih baik jika kita mempelajari bahasa yang digunakan di jazirah Arab? Selain berguna dalam percakapan, ini juga sangat bermanfaat ketika kita membaca Al Qur’an. Setidaknya kita jadi tahu apa yang kita baca. Dan meskipun bahasa Arab digunakan di jazirah Arab, bukan berarti orang yang ingin mempelajarinya berniat menjadi TKW, bukan?

Note : Gambar dipinjam dari sini.

28 pemikiran pada “Belajar bahasa Arab = ingin jadi TKW?

  1. Hehe emg urang Bnjar jrg yg jd TKW y mbk.dn mungkn paradigma org sn ttg bhsa Arab jd begt.Ralat, negara tjuan tkw bkn cina tp Hong Kong n Macau. Lha wong org Cina jg ada yg jd pembntu di HK kok 🙂

  2. Sy dukung niat bljr bhs arabnya mbk. Tp, pengalaman umroh kmrn, sy yg babarblas ga reti bhs arab alhmdulillah ga kesulitan slm dsn. Aplg kl blanja. Rata2 toko dsn pny pegawe org ind. Tokoh oleh2 di perkebunan kurma d madinah malah rata2 org jawa. Bhsnya udah mas-mas sekilo..udah kyk d pasar kita ajah hehe..bhkan yg bkn org ind pun malah belajar bhs ind. Termasuk Askar d masjid Nabawi. Untuk menertibkan jamaah wanita rumpun melayu yg mau k Raudoh, askar2 itupun berteriak2 dg bhs ind. 🙂

  3. saya banyak nemuin loh mbak orang sini yang berangkatnya umrah, trus diem disana kerja sambil nungguin musim haji..haduuuh.. kan kasian kalau ketangkep gara-gara penyalahgunaan izin tinggal.*btw, rencananya mau belajar dimana mbak?

  4. Hehe emg urang Bnjar jrg yg jd TKW y mbk.dn mungkn paradigma org sn ttg bhsa Arab jd begt.Ralat, negara tjuan tkw bkn cina tp Hong Kong n Macau. Lha wong org Cina jg ada yg jd pembntu di HK kok 🙂

  5. ivoniezahra said: Hehe emg urang Bnjar jrg yg jd TKW y mbk.dn mungkn paradigma org sn ttg bhsa Arab jd begt.Ralat, negara tjuan tkw bkn cina tp Hong Kong n Macau. Lha wong org Cina jg ada yg jd pembntu di HK kok 🙂

    iya, jarang, Von. Dan kalau ada yang jadi TKW juga emang rata-rata ke Arab perginya. biar bisa sekalian naik haji katanya :)oya cina sama hongkong itu beda, ya?

  6. Sy dukung niat bljr bhs arabnya mbk. Tp, pengalaman umroh kmrn, sy yg babarblas ga reti bhs arab alhmdulillah ga kesulitan slm dsn. Aplg kl blanja. Rata2 toko dsn pny pegawe org ind. Tokoh oleh2 di perkebunan kurma d madinah malah rata2 org jawa. Bhsnya udah mas-mas sekilo..udah kyk d pasar kita ajah hehe..bhkan yg bkn org ind pun malah belajar bhs ind. Termasuk Askar d masjid Nabawi. Untuk menertibkan jamaah wanita rumpun melayu yg mau k Raudoh, askar2 itupun berteriak2 dg bhs ind. 🙂

  7. adearin said: Sy dukung niat bljr bhs arabnya mbk. Tp, pengalaman umroh kmrn, sy yg babarblas ga reti bhs arab alhmdulillah ga kesulitan slm dsn. Aplg kl blanja. Rata2 toko dsn pny pegawe org ind. Tokoh oleh2 di perkebunan kurma d madinah malah rata2 org jawa. Bhsnya udah mas-mas sekilo..udah kyk d pasar kita ajah hehe..bhkan yg bkn org ind pun malah belajar bhs ind. Termasuk Askar d masjid Nabawi. Untuk menertibkan jamaah wanita rumpun melayu yg mau k Raudoh, askar2 itupun berteriak2 dg bhs ind. 🙂

    hahaha…betul banget, mba wik. saya waktu kesana juga rada kaget. ternyata para pedagang disana ngerti bahasa indonesia. tiap kali kami lewat pasti bilang orang indonesia cantik-cantik 🙂

  8. yant165 said: di posting kayna ka lah yg pian pelajari. Ulun waktu tsanawiyah katuju banar bahasa arab, guru2nya keren :Bpas aliyah.. nilai ulun paling jelek -_-

    aku kan belum belajar bahasa arab, yan 😀

  9. saya banyak nemuin loh mbak orang sini yang berangkatnya umrah, trus diem disana kerja sambil nungguin musim haji..haduuuh.. kan kasian kalau ketangkep gara-gara penyalahgunaan izin tinggal.*btw, rencananya mau belajar dimana mbak?

  10. Makanya itu mbak, saya rada2 ninggiin rasa curiga sama yang mau bikin paspor tapi tampilannya ga meyakinkan.. Salah2 jadi tki ilegal.. Tamat deh sayanya..Mudah2an lancar ya mbak kalau jadi kursusnya, saya di aim dulu ga pernah dapet nilai A buat bahasa arab, habisnya pas udah masuk grammar njelimet..hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s