saya pemarah?



Beberapa hari yang lalu, beberapa mahasiswa datang ke kantor saya untuk asistensi tugas besar mereka. Selain saya, seorang rekan kantor yang lain juga kedatangan tamu dengan maksud yang sama. Jika saya ditunjuk untuk menjadi asisten tugas besar Mekanika Tanah dan Rekayasa Pondasi. Maka Ayu -nama rekan kerja saya itu- ditunjuk untuk menjadi asisten tugas besar Mekanika Tanah dan Irigasi.

Penunjukan untuk menjadi asistem Tugas Besar ini sendiri terjadi sekitar setahun yang lalu. Saat itu dosen saya, yang juga merupakan tenaga ahli di kantor sedang mencari para alumnus yang bisa membantu beliau dalam memeriksa tugas besar mahasiswanya. Nah, karena di kantornya ada 2 orang lajang yang sepertinya cukup sabar dalam menghadapi tingkah mahasiswa. maka ditunjuklah kami berdua, tentunya ditambah dengan beberapa orang lainnya.

Awalnya saya agak mengalami kesulitan dalam memeriksa hasil pekerjaan para mahasiswa tersebut. Hal ini dikarenakan saya sudah cukup lama tidak bersentuhan dengan soal-soal seperti perhitungan penurunan konsolidasi atau perhitungan lereng. Dan meskipun bidang saya bekerja sekarang adalah teknik sipil, namun sesungguhnya apa yang saya kerjakan setiap harinya sungguh jauh berbeda dengan tugas para mahasiswa tersebut.

Kembali ke soal mahasiswa yang datang tadi. Nah, seusai memeriksa tugas besar mahasiswa tersebut, saya pun kembali ke meja saya. Tak lama, Ayu, yang jatah mahasiswanya lebih banyak dari saya dan baru selesai memeriksa tugas besar mahasiswa tersebut mampir ke meja saya dan berkata, “Tung, kam disambat buhannya penyangitan.” (Tung, kata mahasiswa itu kamu pemarah)

“Apa?” Dengan kaget saya bertanya.

Lalu Ayu pun menjelaskan bahwa mahasiswa yang asistensi dengannya sempat bertanya nama saya padanya. Dijawablah oleh Ayu bahwa nama saya Antung. Nah, setelah mengetahui siapa nama saya, mahasiswa itu langsung nyelutuk, “Oo itu ka Antung yang pemarah itu, ya?”

Duh. Padahal saya sudah berusaha sebisa mungkin mengontrol emosi saya ketika berhadapan dengan para mahasiswa yang kadang suka semaunya itu. Tapi nampaknya usaha saya kurang berhasil 😦

Gambar pinjam dari sini.

50 pemikiran pada “saya pemarah?

  1. puritama said: pemarahnya pas gimana memangnya?Tegas kali mbak… 🙂

    mungkin pas aku ngomel-ngomel pas ada dataku yang dipalsuin..hohotapi aku emang pemarah kok, ver 😀

  2. ummuyusuf24 said: Kalo sudah nikah g jd pemarah deh,soalnya sy gt.dlu pemarah.trus nikah dblagi suami ini itu, jd berkurang 😀 tp crewetnya g ilang (bkat emak2 bgt)

    saran bagus nih, hihi

  3. puritama said: pemarahnya pas gimana memangnya?Tegas kali mbak… 🙂

    mungkin pas aku ngomel-ngomel pas ada dataku yang dipalsuin..hohotapi aku emang pemarah kok, ver 😀

  4. yudiarni said: itu mah persepsi tiap individu aja mba, mungkin karna belum kenal jadi penilaiannya gitu…kalo diem aja malah di bilang sombong ntar

    gak tau kenapa ya rata-rata kesan pertama orang sama aku adalah pemarah dan jutek. aslinya sih ya pemarah juga :Dtapi saya baik hati kok#muji diri sendiri

  5. ummuyusuf24 said: Kalo sudah nikah g jd pemarah deh,soalnya sy gt.dlu pemarah.trus nikah dblagi suami ini itu, jd berkurang 😀 tp crewetnya g ilang (bkat emak2 bgt)

    saran bagus nih, hihi

  6. azitafebriani said: Kesan pertamaku ketemu mbak antung ngga pemarah & jutek kooooq 🙂

    alhamdulillah kalo kesan pertamanya bagus.. ^___^kapan ya kita ketemuan lagi, azita?

  7. ummuyusuf24 said: Kalo sudah nikah g jd pemarah deh,soalnya sy gt.dlu pemarah.trus nikah dblagi suami ini itu, jd berkurang 😀 tp crewetnya g ilang (bkat emak2 bgt)

    moga-moga ntar saya bisa dapat suami yang penyabar dan penyayang ^__^

  8. dhaimasrani said: Ntung…De Yantibabinian banjar tu penyarikan jar ? bujur jua kah :))

    kada berataan bang. mungkin karena kita ini kalo ngomong artikulasinya cepat dan nadanya tinggi makanya kesannya jadi “penyarikan” 😀

  9. cindil said: Kalo lagi puasa lebih ramah atau justru lebih pemarah? *pertanyaan gak penting

    nah itu juga kadang jadi masalah, mba. dalam kondisi lapar saya makin susah ngontrol emosi. jadi kalo puasa itu lebih milih diam. hehe

  10. masfathin said: Anggapan seperti itu (yg mengatakan mb Antung pemarah) biasanya terlontar dr orang-orang yg gak disiplin dan gak mau belajar dr pengalaman hehehe

    kalo aku sih bilangnya mereka itu berada di waktu yang salah. ketemu pas mood lagi jelek misalnya 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s