Juru Parkir di Kantorku



Sebut saja nama beliau Pak Tua. Sudah beberapa bulan terakhir beliau bekerja sebagai pengatur parkir di kantor tempat saya bekerja. Selain bertugas mengatur parkir, beliau juga mengatur lalu lintas di depan kantor hingga membantu seorang anak menyeberang jalan.

Awal mula kehadiran Pak Tua ini bisa dibilang sebuah kejutan bagi kami. Selama bertahun-tahun kami terbiasa dengan mobil yang terparkir sesukanya dan lalu lintas yang kadang sulit diatur. Lokasi kantor yang terletak di dekat komplek sekolahan membuat jalan di depan kantor kami sering terjadi kecelakaan. Belum lagi motor-motor yang dengan seenaknya kebut-kebutan yang secara otomatis membuat suasana kerja menjadi terganggu.

Hingga suatu hari, tak ada angin ataupun hujan, kami menemukan sosok beliau yang sedang sibuk mengatur parkir di depan kantor. Seiring dengan kinerja dan dedikasi yang diberikan, pihak kantor akhirnya memutuskan membuatkan seragam khusus untuk beliau dan memberikan gaji bulanan kepada beliau. Berdasarkan info yang saya dapatkan, Pak Tua ini dulunya tinggal di daerah dekat kantor kami juga. Saya tak tahu beliau dulu bekerja dimana, namun bisa ditebak alasan ekonomilah yang membuat beliau memutuskan untuk menjadi petugas parkir di kantor kami. Atau bisa juga beliau adalah tipe orang yang tak tahan berdiam diri dan ingin selalu memberikan manfaat bagi orang-orang di sekitarnya.

Dengan hadirnya Pak Tua beliau di kantor kami, mau tak mau membawa membawa keuntungan bagi kami. Parkir menjadi lebih teratur, becak-becak tak lagi sembarangan parkir di depan kantor. Trus kalo mau keluar dari kantor juga terasa lebih aman karena ada yang mengatur lalu lintas. Dan kalau diingat-ingat, frekuensi kecelakaan juga sudah mulai berkurang.

Satu hal yang saya kagum dari Pak Tua ini, meski mungkin gaji yang beliau peroleh tak terlalu besar, namun beliau tampak selalu bersemangat dalam melaksanakan kewajibannya dan memberikan yang terbaik dalam pekerjaannya. Satu hal yang seharusnya jadi contoh bagi saya yang jauh lebih muda.

Gambar pinjam dari sini.

48 pemikiran pada “Juru Parkir di Kantorku

  1. beautyborneo said: waw…salut buat Pak Tua…kisah orang-orang seperti mereka selalu menyentuh….

    iya, mba emil. salut sama beliau meski udah tua namun tetap semangat dalam bekerja

  2. Gw selalu kagum dengan bapak or ibu yang udah sepuh tapi masih punya semangat yang tingggi. biasanya kalo gw sedang emosi berat atau merasa kurang…melihat mereka mereka ini bisa langsung meredakan emosiku.

  3. mbak antung kantornya didaerah mana?btw, kantorku yang bener-bener dipinggir jalan gitu letaknya ga punya tempat parkir.. 😦 jadinya kalo aku kesiangan dateng, harus rela jalan jauh ke kantornya gara-gara ga dapet tempat parkir. uhk,,kapan ya kantorku pindaaaah *curcol gini

  4. beautyborneo said: waw…salut buat Pak Tua…kisah orang-orang seperti mereka selalu menyentuh….

    iya, mba emil. salut sama beliau meski udah tua namun tetap semangat dalam bekerja

  5. Gw selalu kagum dengan bapak or ibu yang udah sepuh tapi masih punya semangat yang tingggi. biasanya kalo gw sedang emosi berat atau merasa kurang…melihat mereka mereka ini bisa langsung meredakan emosiku.

  6. mbak antung kantornya didaerah mana?btw, kantorku yang bener-bener dipinggir jalan gitu letaknya ga punya tempat parkir.. 😦 jadinya kalo aku kesiangan dateng, harus rela jalan jauh ke kantornya gara-gara ga dapet tempat parkir. uhk,,kapan ya kantorku pindaaaah *curcol gini

  7. thebimz said: pak tua udah pernah diliput di reality show macam tolong belum? πŸ˜€

    ahh acara gituan sekarang lbh banyak didramatisir biar makin lebay *mosok demi rating ampe menjual kesusahan orang

  8. arsitaarsita said: ahh acara gituan sekarang lbh banyak didramatisir biar makin lebay *mosok demi rating ampe menjual kesusahan orang

    ember.. semua demi rating

  9. masfathin said: Keberadaan orang2 kayak pak Tua sering dilupakan, kalo sudah gak ada baru diributkan πŸ™‚ *dapet sentilan

    kadang karena udah terbiasa makanya jadi nggak ngeh mereka ada πŸ˜€

  10. arsitaarsita said: Gw selalu kagum dengan bapak or ibu yang udah sepuh tapi masih punya semangat yang tingggi. biasanya kalo gw sedang emosi berat atau merasa kurang…melihat mereka mereka ini bisa langsung meredakan emosiku.

    sama, ta. kadang-kadang ada tipe orang tua yang nggak bisa diam aja. mereka ngerjain macam-macam. cuma kadang di mata anak-anaknya hal itu dipandang ngerepotin..

  11. azitafebriani said: mbak antung kantornya didaerah mana?btw, kantorku yang bener-bener dipinggir jalan gitu letaknya ga punya tempat parkir.. 😦 jadinya kalo aku kesiangan dateng, harus rela jalan jauh ke kantornya gara-gara ga dapet tempat parkir. uhk,,kapan ya kantorku pindaaaah *curcol gini

    kantorku di daerah kinibalu, Azita.bener tuh di kantormu tempat parkirnya cuma muat buat motor. itupun buat yang datang buat be-urusan πŸ˜€

  12. thebimz said: pak tua udah pernah diliput di reality show macam tolong belum? πŸ˜€

    alhamdulillah belum, bim. disini kayaknya belum ada reality show macam itu XD

  13. arsitaarsita said: ahh acara gituan sekarang lbh banyak didramatisir biar makin lebay *mosok demi rating ampe menjual kesusahan orang

    setujuuuu…mana kadang permintaannya suka gak masuk akal gitu

  14. arsitaarsita said: Kinibalu tuh di malaysia ya? *buta peta*

    itu kalo ga salah kinabalu, ta. nama gunung :Dkinibalu itu nama jalan di banjarmasin. kalo diartikan secara harfiah sih artinya “sekarang janda” πŸ˜€

  15. ayanapunya said: aku masih penasaran orang-orang yang dipilih itu dikasih berapa ya? kalo yang nolongin kan ketahuan mereka dapat berapa..

    kembali lagi.. itu semua demi rating πŸ™‚

  16. na1803 said: terharuu.. Ulun wkt bgw d bjm pernah ktemu bpk2 tua hdk mudik kdd duit mcri gawian mbersihi rumput. Yg lain anum2 minta2 ja.

    bujur, na. aku paling sedih mun melihat kai-kai tapi masih begawi yang kaya itu..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s