sehat itu mahal

“Biayanya segini, tapi karena bapaknya pake Askes jadi dapat potongan sekian..”

Begitu kira-kira kalimat yang diucapkan petugas Lab. Radiologi RSUD Ulin kepada saya ketika pagi tadi saya menemani ayah untuk melakukan CT Scan. Ini adalah kali kedua ayah saya diminta untuk melakukan CT Scan berkaitan dengan sakit yang dideritanya. Kali pertama beliau melakukan CT Scan adalah 2 minggu yang lalu, dan hasilnya pihak lab menyarankan agar dilakukan CT Scan dengan kontras. Saya sendiri kurang mengerti CT Scan dengan kontras ini maksudnya apa. Namun dari penjelasan yang diberikan dokter CT Scan dengan kontras ini dilakukan karena ada gejala mencurigakan dari CT Scan sebelumnya. Saya hanya berharap hasil CT Scan yang akan saya terima besok hari tidak berupa hal-hal yang menakutkan.

Balik ke soal biaya CT Scan tadi, saya sebagai seorang anak yang bekerja sebagai karyawan swasta merasa sangat bersyukur memiliki ayah yang bekerja sebagai PNS. Seperti sudah kita semua ketahui salah keuntungan dari menjadi Pegawai Negeri Sipil adalah adanya dana pensiun dan fasilitas Askes. Adanya kartu Askes membuat ayah saya mendapat banyak potongan ketika berobat ke Rumah Sakit, terutama jika terjadi tindakan-tindakan dadakan semacam operasi misalnya.

Saya jadi teringat ketika sedang menunggu hasil CT Scan ayah saya 2 minggu yang lalu. Seorang pasien datang menemui petugas Lab Radiologi atas rujukan dari dokternya. Setelah mendengar maksud dari pasien tersebut petugas itu kemudian langsung menjelaskan biaya-biaya yang harus dikeluarkan untuk melakukan CT Scan seperti yang disarankan dokter padanya. Biaya yang dikeluarkan mungkin tak besar-besar amat, hanya di saat harus menanggung sakit, lalu beban kita harus ditambah dengan urusan biaya, tidakkah itu akan sangat memberatkan? Tapi yah, seperti yang kita semua tahu, sehat itu mahal, bukan.

67 pemikiran pada “sehat itu mahal

  1. yudiarni said: hu’um terlebih kalo sakit pas ga punya dan ga punya asuransi apa2 juga…

    iya..makanya aku jadi kepikiran buat nyari-nyari asuransi kesehatan

  2. ayanapunya said: iya..makanya aku jadi kepikiran buat nyari-nyari asuransi kesehatan

    seandainya temen saya baca ini pasti langsung dikasih tawaran pru***tial, soalnya hampir semua staff kantor udah jadi korbannya….termasuk saya :))padahal dari perusahaan juga ada jaminan pengobatan, meskipun gak seumur hidup dan terbatas 😀

  3. Sama kayak doanya bunda nanda, semoga ayahnya mbak antung lekas sehat :)Wah, kalau aku, punya suami swasta, justru sangat membantu mbaksoalnya perusahaan dia kasih asuransi kesehatan untuk pegawai dan keluarga (aku yang istri jg dapet)Jadi, selama ini, pas butuh perawatan RS (kemaren pas hamil, sampai kuret) nggak usah keluar duit sama sekalitinggal claim asuransi 🙂

  4. Saya malah mikir begini, sehat itu justru murah, makanya harus dijaga biar terus hidup dengan ‘murah’Sakit justru mahal, jadi jgn mau sakit, mari mencegah. :DBtw, semoga bapaknya cepat sembuh ya

  5. Yups, sehat itu mahal dan sehat juga merupakan rizki tersebsar, karena dengan sehat, kita mencari rizki yang lain.Semoga ayahnya nggak pa2 yah, yan…yani apa khabar?

  6. Aku waktu ngelahirin kmrn sc pake askes juga mbak, alhamdulillah ngebantu banget.. Cuma sayang lupa up grade pangkat golongan,,jadinya masih kena potongan askes golongan lama.

  7. jadi inget kata-kata gurunya jang geum “jewel in the palace” waktu diasingkan ke pulai Je Ju. Kurang lebihnya begini :”Kalau tidak punya uang saya tak mau bantu. Kalo saat ini saya bantu, selanjutnya bagaimana?. Obat bagi mereka (org miskin kalo di film itu) adalah tidak boleh sakit”.Kalo bagi aku pribadi, mau dy miskin atau kaya.. Obat terbaik ya memang gak jatuh sakit. Karena biaya berobat lebih mahal ketimbang biaya hidup sehat.Kalo sakit, 1 hari aja bisa abis banyak uang. Kalo idup sehat, uang yg banyak habis utk berobat 1 hari bisa untuk hidup sehat 1-2 minggu toh?

  8. ayanapunya said: iya..makanya aku jadi kepikiran buat nyari-nyari asuransi kesehatan

    seandainya temen saya baca ini pasti langsung dikasih tawaran pru***tial, soalnya hampir semua staff kantor udah jadi korbannya….termasuk saya :))padahal dari perusahaan juga ada jaminan pengobatan, meskipun gak seumur hidup dan terbatas 😀

  9. Sama kayak doanya bunda nanda, semoga ayahnya mbak antung lekas sehat :)Wah, kalau aku, punya suami swasta, justru sangat membantu mbaksoalnya perusahaan dia kasih asuransi kesehatan untuk pegawai dan keluarga (aku yang istri jg dapet)Jadi, selama ini, pas butuh perawatan RS (kemaren pas hamil, sampai kuret) nggak usah keluar duit sama sekalitinggal claim asuransi 🙂

  10. Saya malah mikir begini, sehat itu justru murah, makanya harus dijaga biar terus hidup dengan ‘murah’Sakit justru mahal, jadi jgn mau sakit, mari mencegah. :DBtw, semoga bapaknya cepat sembuh ya

  11. andiahzahroh said: Sama kayak doanya bunda nanda, semoga ayahnya mbak antung lekas sehat :)Wah, kalau aku, punya suami swasta, justru sangat membantu mbaksoalnya perusahaan dia kasih asuransi kesehatan untuk pegawai dan keluarga (aku yang istri jg dapet)Jadi, selama ini, pas butuh perawatan RS (kemaren pas hamil, sampai kuret) nggak usah keluar duit sama sekalitinggal claim asuransi 🙂

    wah, kamu dapat dobel asuransi dong, andiah? di tempatku kerja ga ada asuransi, makanya jadi kepikiran

  12. anchaanwar said: Saya malah mikir begini, sehat itu justru murah, makanya harus dijaga biar terus hidup dengan ‘murah’Sakit justru mahal, jadi jgn mau sakit, mari mencegah. :DBtw, semoga bapaknya cepat sembuh ya

    sehat itu baru terasa mahal saat kita sakit :Dmakasih doanya, brother 🙂

  13. dhaimasrani said: dari jamsostek iya ……dan dari anggaran medical expenses perusahaan juga ada :))

    hmm..wadah ulun begawi kdd jamsosteknya. maklum perusahaan kecil 🙂

  14. Yups, sehat itu mahal dan sehat juga merupakan rizki tersebsar, karena dengan sehat, kita mencari rizki yang lain.Semoga ayahnya nggak pa2 yah, yan…yani apa khabar?

  15. Maksud yana, keuntungan jd pensiunan PNS kali ya?btw,aku malah ga menggunakan askesku pas aku sakit2 kemaren. krn fasilitas kesehatan dr kantor ayah jauh lbh nyaman drpd kalo aku pake askes hehehe…

  16. Aku waktu ngelahirin kmrn sc pake askes juga mbak, alhamdulillah ngebantu banget.. Cuma sayang lupa up grade pangkat golongan,,jadinya masih kena potongan askes golongan lama.

  17. Aku waktu ngelahirin kmrn sc pake askes juga mbak, alhamdulillah ngebantu banget.. Cuma sayang lupa up grade pangkat golongan,,jadinya masih kena potongan askes golongan lama.Ou ya,, abah itu ct scan apa mbak? Cardio kah?

  18. bundananda said: Maksud yana, keuntungan jd pensiunan PNS kali ya?btw,aku malah ga menggunakan askesku pas aku sakit2 kemaren. krn fasilitas kesehatan dr kantor ayah jauh lbh nyaman drpd kalo aku pake askes hehehe…

    wah kalo begitu ulun mencari suami di perusahaan abahnya nanda aja, bun 😀

  19. saturindu said: wah…jadi keingetan juga pas sakit sebelumn2nyasyukurlah, skrg udah makin sehat. 🙂

    alhamdulillah…jangan lupa jaga kesehatan ya, mas suga 🙂

  20. mylathief said: Dua tahun bkerja, br kemarin memanfaatkan fasilitas kshatan dr perushaan. It pun untk permaslhn ini : mencret :D*Smga bpaknya baik2 saja

    hehehe…moga nggak kena mencret-mencret lagi ya, mas iqbalmakasih doanya 🙂

  21. azitafebriani said: Aku waktu ngelahirin kmrn sc pake askes juga mbak, alhamdulillah ngebantu banget.. Cuma sayang lupa up grade pangkat golongan,,jadinya masih kena potongan askes golongan lama.

    sekarang udah diupgrade kan askesnya, azita?kemarin sepupunya teman kantorku ngelahirin normal di rumah sakit biayanya sama kayak beli motor. duh

  22. pianochenk said: Trauma ma askes, waktu msh djakarta,buat ribet..bukanx sembuh,malah tmbh lemes..kelamaan nunggu..:-(

    ngurus administrasinya ya? kadang nyebelin juga sih itu. harus kesana kemari dulu

  23. bundananda said: Ntar yana aku tanyakan ke ayah…mudah2an ayah pny teman yg nyari istri…duda keren mau gak?wkwkwk..

    duda keren yang sholeh boleh kok, bun 😀

  24. jadi inget kata-kata gurunya jang geum “jewel in the palace” waktu diasingkan ke pulai Je Ju. Kurang lebihnya begini :”Kalau tidak punya uang saya tak mau bantu. Kalo saat ini saya bantu, selanjutnya bagaimana?. Obat bagi mereka (org miskin kalo di film itu) adalah tidak boleh sakit”.Kalo bagi aku pribadi, mau dy miskin atau kaya.. Obat terbaik ya memang gak jatuh sakit. Karena biaya berobat lebih mahal ketimbang biaya hidup sehat.Kalo sakit, 1 hari aja bisa abis banyak uang. Kalo idup sehat, uang yg banyak habis utk berobat 1 hari bisa untuk hidup sehat 1-2 minggu toh?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s