Laptop BM II

Tulisan ini merupakan sambungan dari tulisan sebelumnya yang saya tulis di sini.

Setelah mengetahui kalau ternyata laptop milik saya adalah barang Black Market, maka saya pun mulai menvari-cari informasi mengenai barang Black Market ini. Yah meski udah telat nyarinya yang penting saya tau, kan? Setelah googling sana sini, saya akhirnya menemukan informasi yang saya perlukan di sini. Berikut beberapa informasi yang saya peroleh dari sumber tersebut:

Proses Impor Barang

Salah satu yang menyebabkan harga laptop berbeda-beda terletak pada proses impornya. Perbedaan proses impor ini juga membuat perbedaan penyebutan untuk laptop. Berdasarkan proses impor-nya laptop dibedakan menjadi 3 jenis, yakni :Laptop Resmi, Laptop PI dan Laptop BM.

1. Laptop Resmi :Laptop yang didatangkan dari pabriknya melalui jalur distribusi standar. Perusahaan Laptop A menunjuk beberapa master dealer resmi (atau istilah lain) untuk tiap negara. Master Dealer mengimpor barang langsung sekaligus mendistribusikan ke dealer-dealer nasional. Dealer ini mensuplai barang ke Supplier/Toko yang menjual kepada masyarakat. Disini, keuntungan dibagi-bagi tiap terminal distribusi. Karena menggunakan jalur resmi, importir juga dikenakan aturan bea impor yang umumnya dibebankan kepada konsumen. Inilah yang menyebabkan harga barang Impor Resmi relatif lebih mahal.

2. Laptop PI :PI adalah singkatan dari Paralel Import. Artinya Laptop tipe ini diimpor oleh badan/toko/perorangan selain Master Dealer yang ditunjuk oleh Vendor (perusahaan produsen barang -red) Laptop sebagai agen atau distributor resmi namun tetap melalui proses impor yang legal. Terkadang karena keterbatasan informasi, penjual menyamarkan laptop tipe ini dengan Laptop Resmi dengan berkata bahwa barang ini datang dengan garansi resmi.

3. Laptop BM : merupakan singkatan dari Black Market. Artinya barang tersebut diimpor dengan tidak mengikuti aturan impor yang semestinya, termasuk aturan perpajakan, bea masuk, dll.


Selain berbeda dari segi harga, perbedaan lain yang paling mencolok dari 3 jenis laptop ini adalah pada garansinya. Kalau untuk laptop resmi, jelas dong dapat garansi. Nah, trus bagaimana dengan laptop PI dan BM? Masih menurut sumber tersebut, katanya kalau laptop PI kemungkinan masih bisa dapat garansi. Sedangkan laptop BM tidak ada garansi sama sekali, seperti yang terjadi pada laptop saya yang ditolak pihak Acer.

Lalu, bagaimana cara mengetahui laptop kita adalah barang resmi atau bukan? Terutama jika kita memutuskan membeli laptop bukan pada distributornya. Kalau menurut saya, ada dua hal yang setidaknya bisa kita lakukan.

Pertama, tanyakan kartu garansinya pada pihak penjual. Apakah dikeluarkan oleh distributor resmi atau bukan. Waktu membeli laptop tersebut, saya tidak menanyakan soal garansi ini. Tidak pula mengecek kartu garansi yang diberikan dalam paket laptop tersebut. Nah, kemarin iseng-iseng saya mengecek kartu garansi laptop saya. Dan ternyata, memang benar laptop itu tidak mendapat garansi dari Acer.

Kedua, -yang ini berdasarkan pengalaman saya-, periksa apakah di bagian belakang laptop terdapat hologram bertuliskan garansi atau Acer Indonesia. Laptop resmi biasanya memiliki hologram ini di bagian belakangnya.

Penjual yang baik, biasanya akan menjelaskan dengan rinci isi dari barang yang dijualnya. Mulai dari spek barang tersebut, hingga ke masalah garansi. Namun kadang cukup penting juga bagi kita untuk terlebih dahulu mencari informasi seputar barang yang ingin kita beli. Atau kalau perlu mengajak serta teman yang mengerti seluk beluk komputer ketika akan membeli barang tersebut. Seperti kata teman saya waktu saya curhat padanya tadi malam, “Makanya tanya dulu dong sebelum beli barang.”

Yah, memang peristiwa seperti ini tidak akan terjadi kalau saya lebih teliti sebelum membeli dan memilih partner yang tepat untuk menemani saya membeli laptop. Tapi setidaknya dengan kejadian seperti ini saya jadi mendapat pelajaran berharga.

Oya, sebelum ditutup, saya masih bingung langkah apa yang mesti saya lakukan jika ternyata laptop saya tidak bisa diperbaiki oleh toko yang menjual barang tersebut kepada saya, sedang laptop tersebut masih dalam masa garansi. Ada masukan?

Gambar pinjam disini.


37 pemikiran pada “Laptop BM II

  1. Gak pengalaman urusan beli2 lappi. Ini aja baru punya satu. Tp emang yaa jd konsumen kudu bawel saat beli. Dalm hal ini sya bener2 ngadelin kakak klo udah nyangkut urusan kompie n tetek bengeknya.Btw thx infonya. Soalnya jkt juga bnyk kok barag gelap yg masuk ga lewat jalur resmi

  2. nitafebri said: Gak pengalaman urusan beli2 lappi. Ini aja baru punya satu. Tp emang yaa jd konsumen kudu bawel saat beli. Dalm hal ini sya bener2 ngadelin kakak klo udah nyangkut urusan kompie n tetek bengeknya.Btw thx infonya. Soalnya jkt juga bnyk kok barag gelap yg masuk ga lewat jalur resmi

    kemarin pas beliin laptop adek aku ngajak temen Nit. Dan alhamdulillah di situ garansinya resmi. Nah yang aku beli ini di toko yang beda, tapi tetep minta bantuan kakaknya temen. Spek-nya oke eh, garansinya yang dodol 😦

  3. luqmanhakim said: kalo pergi ke Singapura dan bawa laptop yang isinya Windows bajakan, siap-siap kena denda saat pemeriksaan di bandara. Entah di negara-negara lain di mana Microsoft udah bikin kerja sama masalah ini.

    ah hoax abis ini…aku sering dengan sengaja bawa ke bandara lintas negara jaman2 ini lagi seru2nya, ternyata engga masalah tuh… walaupun aku gak pake bajakan ya, tapi gak ada pemeriksaan sama sekali kog… lagian bandara engga berhak lah secara hukum untuk menyita laptop walaupun dengan OS bajakan, kebayang kalo microsoft kudu bikin perjanjian kerjasama dengan semua bandara di dunia ini… berapa jam orang kudu dihabiskan waktunya buat check in doang, ih ngeri kali… bandara juga kudu siapin pesawat cadangan tuh buat para bajakers yang bawa leptop, yang ketinggalan pesawat gara2 disita leptopnya… kan tanggung jawab dong kudu… masalah bajakan beda sama masalah tiket… bakalan banyak banget pasal perlindungan konsumen yang dipake buat membela para traveler itu, dan pihak bandara udah pasti engga berani lah ambil resiko terlalu banyak… ngga sepadan resikonya dibanding perjanjian sama microsoft… kalau itu terjadi, microsoft kudu bayar mahal banget untuk jaminan hihihihhhh

  4. Gak pengalaman urusan beli2 lappi. Ini aja baru punya satu. Tp emang yaa jd konsumen kudu bawel saat beli. Dalm hal ini sya bener2 ngadelin kakak klo udah nyangkut urusan kompie n tetek bengeknya.Btw thx infonya. Soalnya jkt juga bnyk kok barag gelap yg masuk ga lewat jalur resmi

  5. nitafebri said: Gak pengalaman urusan beli2 lappi. Ini aja baru punya satu. Tp emang yaa jd konsumen kudu bawel saat beli. Dalm hal ini sya bener2 ngadelin kakak klo udah nyangkut urusan kompie n tetek bengeknya.Btw thx infonya. Soalnya jkt juga bnyk kok barag gelap yg masuk ga lewat jalur resmi

    kemarin pas beliin laptop adek aku ngajak temen Nit. Dan alhamdulillah di situ garansinya resmi. Nah yang aku beli ini di toko yang beda, tapi tetep minta bantuan kakaknya temen. Spek-nya oke eh, garansinya yang dodol 😦

  6. na1803 said: kalo toko ny mau. Minta ganti baru aja.Iya ka, kalo yg dr distributor resminy ada hologrgam ‘Garansi Acer Indonesia’.

    kira-kira mau juakah tokonya lah?semalam ku dikisahkan Liang kalau lain aku aja yang kena kasus ky tu. Dan tetap ae jadinya yang nukar yang tanggung jawab 😦

  7. yant165 said: Kada pengalaman jg ka beli Laptop. Trus, apa jar tokonya ka? Pabila kawa diambil?

    tadi kutelpon teknisinya lagi keluar jar. kena sore ae kucobai lagi mudahan mau tanggung jawab ja nah tokonya

  8. ada kwitansi pembelian lah ka? No seri barang ato sejenisnya ad d kwitansi?Kalau ada, tokony tinggal pilih bertanggung jawab atau nama toko nya tercoreng.Ulun kd suka jua ka penjual ato produsen yg menipu konsumen.

  9. emokidonlastevening said: nunggu kabar dr tokonya aja mbakkalo di servis tempat laen kalo kerusakan pada hardware biasanya sulit apalagi kalo sparepartnya mahal/susah dicari/ malah2 bisa dikanibal laptopnya jerohannya diganti

    sekarang malah kepikiran mau dijual aja laptopnya Pit.

  10. na1803 said: ada kwitansi pembelian lah ka? No seri barang ato sejenisnya ad d kwitansi?Kalau ada, tokony tinggal pilih bertanggung jawab atau nama toko nya tercoreng.Ulun kd suka jua ka penjual ato produsen yg menipu konsumen.

    yup. untung masih kusimpan kwitansinya. kira-kira mun dijual aja payulah yo? πŸ˜€

  11. luqmanhakim said: Barang BM biar legal itu butuh BMBlack Market biar legal, butuh Bea Masuk

    jadi? maksudnya gimana Mas Luqman?Black Market bukannya nggak kena bea masuk? jadi bingung

  12. ayanapunya said: Black Market bukannya nggak kena bea masuk? jadi bingung

    Barangnya sih itu-itu aja, cuma kalo masuk ke satu negara, dia bakal kena peraturan perpajakan negara setempat, di Indonesia itu diatur dalam UU No. 17 tahun 2006 tentang Kepabeanan. Di situ ditulis jelas-jelas bahwa “bea masuk adalah pungutan negara berdasarkan UU yang dikenakan terhadap barang impor”.Sedihnya di Indonesia, segala barang beginian harus impor, kita cuma jadi negara konsumen, bukan produsen. Barang dibilang Black Market karena masuknya nggak lewat kepabeanan, nggak lewat jalur orang-orang bea dan cukai, makanya dibilang Black Market. Biasanya saat masuk lewat pabean, data-data barang elektronik itu bakal tercatat dan data ini yang dikirim ke kantor perwakilan yang ada di Indonesia, bahwa ada sejumlah barang sekian yang masuk, apabila ada kerusakan, mohon bisa dibantu perbaikannya dalam masa garansi.

  13. ayanapunya said: saya masih bingung langkah apa yang mesti saya lakukan jika ternyata laptop saya tidak bisa diperbaiki oleh toko yang menjual barang tersebut kepada saya, sedang laptop tersebut masih dalam masa garansi. Ada masukan?

    Indonesia itu terkenal negerinya para pembajak. Aku cuma bisa saran, kalo pergi ke Singapura dan bawa laptop yang isinya Windows bajakan, siap-siap kena denda saat pemeriksaan di bandara. Entah di negara-negara lain di mana Microsoft udah bikin kerja sama masalah ini. Mengenai laptop yang nggak bisa diperbaiki karena semisal nggak ada garansi sebab barang itu hasil dari black market, saranku cuekin aja, bawa ke tempat-tempat perbaikan laptop yang nggak resmi tapi bisa dipercaya. Setannya di Indonesia, masalah perlindungan konsumen di nomersekiankan. Bawa barang ke dealer resmi malah jauh lebih bermasalah ketimbang dibawa ke tempat service handal tapi jelas yang orangnya bisa dipercaya. Aku pernah punya pengalaman, kamera DSLR-ku rusak, aku bawa ke dealer resmi, biaya servisnya malah seharga kamera baru. Aku ngamuk, nulis surat pembaca, ternyata ini memang ada permainan orang-orang di dealer Indonesianya sendiri. Waktu aku curhat sama temen yang tinggal di Jerman, dia malah cerita yang bikin aku iri, kamera DSLR-nya yang dibeli 2 tahun lalu, saat rusak, waktu dibawa ke servis center malah nggak kena biaya sama sekali padahal masa garansi udah lewat. Bahkan saat kameranya masih dalam masa perbaikan, temenku itu dipinjemin kamera dengan merek dan tipe yang sama sampe kameranya bener lagi. Di luar negeri, perlindungan konsumen sangat dijaga, produsen nggak bisa sembarangan ngejual barang tapi tanpa purna jual, bisa dimaki-maki sama pemerintah. Di Indonesia? He he he, di sini yang besar itu biaya buat politiknya, bukan mensejahterakan rakyatnya…Balik lagi tentang tulisanmu, kerusakan laptop itu paling apa sih? Program OS nggak bisa jalan, instal sendiri aja, jangan dikit-dikit ngeluh lalu bawa ke tempat dealer resmi buat perbaikan. Yang penting tau sumber data pertama buat diinstal. Komponen-komponen komputer rusak, tinggal periksa sendiri, lalu belajar-belajar buat menggantinya sendiri. Mudah kok benerin laptop ketimbang benerin tv atau AC, aku aja bisa. Lantas kalo misalnya laptop mati total nggak bisa nyala, berarti motherboardnya yang ancur, cari motherboard dengan spesifikasi yang hampir sama, lalu pasang sendiri…Kalo mau belajar buat benerin sendiri, pasti bisa, lama-lama kita bisa juga meninggalkan banyak ketergantungan sama orang lain…

  14. luqmanhakim said: kalo pergi ke Singapura dan bawa laptop yang isinya Windows bajakan, siap-siap kena denda saat pemeriksaan di bandara. Entah di negara-negara lain di mana Microsoft udah bikin kerja sama masalah ini.

    ah hoax abis ini…aku sering dengan sengaja bawa ke bandara lintas negara jaman2 ini lagi seru2nya, ternyata engga masalah tuh… walaupun aku gak pake bajakan ya, tapi gak ada pemeriksaan sama sekali kog… lagian bandara engga berhak lah secara hukum untuk menyita laptop walaupun dengan OS bajakan, kebayang kalo microsoft kudu bikin perjanjian kerjasama dengan semua bandara di dunia ini… berapa jam orang kudu dihabiskan waktunya buat check in doang, ih ngeri kali… bandara juga kudu siapin pesawat cadangan tuh buat para bajakers yang bawa leptop, yang ketinggalan pesawat gara2 disita leptopnya… kan tanggung jawab dong kudu… masalah bajakan beda sama masalah tiket… bakalan banyak banget pasal perlindungan konsumen yang dipake buat membela para traveler itu, dan pihak bandara udah pasti engga berani lah ambil resiko terlalu banyak… ngga sepadan resikonya dibanding perjanjian sama microsoft… kalau itu terjadi, microsoft kudu bayar mahal banget untuk jaminan hihihihhhh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s