ketika panggilan berubah

Ketika ‘elu gue’ berubah jd ‘kamu aku’… Atau ketika ‘unda ikam’ berubah jd ‘ulun pian’… Ketika itu pula lah ada Rasa dan Asa yang berharap lebih dari sekedar kata-kata” (HYJ)

Tulisan di atas adalah status salah seorang teman saya di akun fesbuknya. Status yang kemudian saya komentari dengan, “ah ga selalu begitu kok“. Dan tentunya bukan tanpa alasan dong saya menulis komentar seperti itu. Soalnya ada juga kasus dimana saya merubah sebutan “aku” menjadi “ulun” kepada seorang teman sebagai tanda hormat saya kepadanya.

Akan tetapi, sebenarnya status teman saya itu mungkin ada benarnya. Terutama untuk gue-elu menjadi aku-kamu itu. Meskipun tidak mengalami sendiri, tapi dari beberapa sinetron yang pernah saya tonton, juga dari beberapa novel yang pernah saya baca, perubahan sebutan dari gue-elo menjadi aku-kamu menandakan adanya perubahan rasa. Yang dari teman biasa, tiba-tiba jadi sayang. Dan kayaknya itu menjadi semacam teori untuk orang Jakarta.

Lalu untuk daerah saya, Banjarmasin, kecenderungan perubahan panggilan itu juga mulai ada. Entah siapa yang memulainya. Yang jelas, sekarang ini rata-rata orang yang menjalin hubungan saling memanggil pasangannya dengan “ulun-pian“, tak peduli apakah umur mereka sama atau berselisih tahun. Pokoknya masing-masing akan menyebut dirinya dengan ulun, dan menyebut pasangannya dengan pian. Jadi kalau misalnya saya mau bilang ke pacar yang umurnya sepantaran dengan saya kalau saya minta dijemput, maka dialognya akan begini:

“Ka, kawalah pian meambili ulun ” (kak, bisa ga jemput saya?)

Maka pacar akan menjawab:

“Inggih kawa ae. Jam berapa pian handak ulun ambili” (Iya, bisa, jam berapa kamu mau dijemput?)

Awalnya saya mentertawakan dialog ini. Mengingat bagi saya sebutan ulun pian hanya digunakan untuk mereka yang lebih tua. Tapi kemudian saya diberi tau kalau rata-rata orang pacaran sekarang memang begitu. Menggunakan kata ganti “ulun-pian” pada pasangannya. Saya hanya bisa ber-ooo panjang ketika mengetahui hal ini. Kalau sudah begini, mungkin teorinya adalah orang cenderung menaruh hormat pada orang yang mereka sayangi.

Lalu, bagaimana dengan saya? Kalau saya dari pengalaman saya pribadi sih, memang ada kecenderungan untuk tidak memanggil secara langsung nama orang yang kita sayangi. Teori ini diperoleh dari hubungan saya dengan mantan saya dulu. Dimana selama saya berstatus sebagai pacarnya, saya susah banget nyebut nama dia. . Dan begitu juga sebaliknya. Dia jarang sekali menyebut nama saya. Padahal sebelum status berubah, kami sudah berteman selama 3 tahun dan terbiasa memanggil dengan nama masing-masing. Lah kenapa begitu jadian, malah susah banget nyebut namanya. Sebagai gantinya, kami akhirnya punya panggilan masing-masing. Yang bikin susah adalah saat harus memanggil dia di depan umum. Alih-alih panggil nama, yang keluar malah, “Hei” atau “Eh”. Jadi kalau boleh dibilang, untuk seseorang yang spesial di hati kita, memang ada kecenderungan untuk memanggilnya secara spesial, yang menjadikan posisinya berbeda dengan orang lain πŸ˜€

Just my Theory :))

65 pemikiran pada “ketika panggilan berubah

  1. memang sih klo ge -elo ini biasanya di pake sama temen2 yg akrab n sepantaranuntuk saya-kamu biasnaya saat sedang menulis jurnal, menyapa orang yg lebih tua atau malah belum di kenal sama sekali.btw orang spesial yana di panggilnya paan.. #penasaranpengen tau πŸ˜›

  2. nitafebri said: memang sih klo ge -elo ini biasanya di pake sama temen2 yg akrab n sepantaranuntuk saya-kamu biasnaya saat sedang menulis jurnal, menyapa orang yg lebih tua atau malah belum di kenal sama sekali.btw orang spesial yana di panggilnya paan.. #penasaranpengen tau πŸ˜›

    apa ya? Sayang?*gubrak

  3. aku ama semua-mua orang ber-aku-kamu.. ^^ setelah dulu selalu sebut nama (kecuali kalau di rumah tentu saja masih sebut nama..haram kata ‘aku’, apalagi ‘kamu’. hehehe..)

  4. kenapa yu ka lah.. kalau orang yang lebih tua atau sepantaran baulun2 dan bapian2 lawan ulun.. rasa kyapa mendengarnya… rasa kada akrab dan ada jarak.. hehe.. jadi bila sepantaran atau lebih muda ulun manggil nama ja atau ading.. πŸ™‚

  5. memang sih klo ge -elo ini biasanya di pake sama temen2 yg akrab n sepantaranuntuk saya-kamu biasnaya saat sedang menulis jurnal, menyapa orang yg lebih tua atau malah belum di kenal sama sekali.btw orang spesial yana di panggilnya paan.. #penasaranpengen tau πŸ˜›

  6. nitafebri said: memang sih klo ge -elo ini biasanya di pake sama temen2 yg akrab n sepantaranuntuk saya-kamu biasnaya saat sedang menulis jurnal, menyapa orang yg lebih tua atau malah belum di kenal sama sekali.btw orang spesial yana di panggilnya paan.. #penasaranpengen tau πŸ˜›

    apa ya? Sayang?*gubrak

  7. ivoniezahra said: Eh eh pian sudah makankah ading? *ngikik wkt ditnya gni ma mantn kecengan dlu :)). Krn inya kada pernah manggl ulun Ivon

    wkwkwkwkwk…tuh kan ga pernah panggil nama πŸ˜€

  8. ivoniezahra said: Gak pernah mbk. Manggilnya kalau g sayang ya dudulz…seumur2 dkt ma cwok yg g manggl namaku ya inya doang πŸ˜€

    hehehe…berarti teorinya emang rata-rata begitu ya?emang ada panggilan spesial πŸ™‚

  9. yeptirani said: iya juga sih… suamiku sama temen2nya manggil elo-gue, tapi sama aku manggilnya aku-kamu :paku sih biasa manggil aku-kamu, sama suamiku manggilnya Abang-

    mikir-mikir ntar kalo udah nikah manggil suami apa ya? πŸ˜€

  10. bundananda said: Jadi ingat lagu banjar nih.. Syairnya sih oot. Cuma pian ulun ini mengingatkan. Hahaha..Btw, sudah lama aku ga dpanggil suami ‘Dek Eka’ kmana panggilan itu pergi?

    lagu yang mana bun?kena request aja bun. minta dipanggil Dek Eka πŸ™‚

  11. Sepertinya begtu. Dan sy akui urang Bnjar romantis2, berdasarkn pengamatan teman2 yg lain jua.. Kalu orng Jawa biasa mangglnya Dek Ivon. Jd wkt g pernah manggl nama ulun berasa aneh gt πŸ˜€

  12. ayanapunya said: hihihihi…benar juga ya kalo ga kaka, ya sayang deh πŸ˜€

    kakak tuh kalo di keluargaku (urang banjar jua) identik sama kakak perempuan, kalo cowok manggilnya abang atau aa :p

  13. aku ama semua-mua orang ber-aku-kamu.. ^^ setelah dulu selalu sebut nama (kecuali kalau di rumah tentu saja masih sebut nama..haram kata ‘aku’, apalagi ‘kamu’. hehehe..)

  14. darnia said: pernah punya cowok yang kita manggilnya bikin panggilan baru dari nama kita :Dpokoknya yang beda sama kalo temen2 yang manggil

    aku dan pacarku gitu kok…punya panggilan khas..huhahahaha

  15. kenapa yu ka lah.. kalau orang yang lebih tua atau sepantaran baulun2 dan bapian2 lawan ulun.. rasa kyapa mendengarnya… rasa kada akrab dan ada jarak.. hehe.. jadi bila sepantaran atau lebih muda ulun manggil nama ja atau ading.. πŸ™‚

  16. ivoniezahra said: Sepertinya begtu. Dan sy akui urang Bnjar romantis2, berdasarkn pengamatan teman2 yg lain jua.. Kalu orng Jawa biasa mangglnya Dek Ivon. Jd wkt g pernah manggl nama ulun berasa aneh gt πŸ˜€

    hehehehe…aku yang orang banjar ja ga tau kalo orang banjar romantis πŸ˜€

  17. malambulanbiru said: Hahaha .. Jadi inget dulu sama mantan aku diminta manggil mas. Padahal kita sebaya dan teman sekelas pas jaman sma. Dan aku ga suka. Aneh .. :p

    iya…rasanya kok gimana ya Des sama orang sepantaran kok manggil mas gitu πŸ˜€

  18. ta2surya said: aku ama semua-mua orang ber-aku-kamu.. ^^ setelah dulu selalu sebut nama (kecuali kalau di rumah tentu saja masih sebut nama..haram kata ‘aku’, apalagi ‘kamu’. hehehe..)

    termasuk sama yang spesial Ta? πŸ™‚

  19. saturindu said: iya, enakan ada panggilang spesial pada orang2 tersayang:)

    mas suga manggil orang yang disayang apa ya? biasanya orang yang pinter bikin puisi adalah orang yang romantis πŸ™‚

  20. darnia said: pernah punya cowok yang kita manggilnya bikin panggilan baru dari nama kita :Dpokoknya yang beda sama kalo temen2 yang manggil

    yup..aku juga dulu gitu Dan πŸ™‚

  21. arddhe said: aku dah terbiasa pake aku-kamu…memakai lo-gue hanya kepada mereka yg lebih dulu manggil aku dengan panggilan lo…hehe

    gitu ya? sama dong. aku juga terbiasa ber-aku-kamu. kecuali lawan bicara yang duluan make ulun-pian, baru deh menyesuaikan πŸ™‚

  22. yant165 said: kenapa yu ka lah.. kalau orang yang lebih tua atau sepantaran baulun2 dan bapian2 lawan ulun.. rasa kyapa mendengarnya… rasa kada akrab dan ada jarak.. hehe.. jadi bila sepantaran atau lebih muda ulun manggil nama ja atau ading.. πŸ™‚

    itu pang Yan ae. timbul kd nyaman sorangan jadinya. paksa umpat bepian-pian jua jadinya πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s