Dari MP ke Duta Mall

Beberapa minggu yang lalu, seorang teman MP dengan ID dhaimasrani alias bang Tami bertanya kepada saya via YM. Kira-kira percakapannya begini:

Tami : “An, kau tau tidak siapa saja anak MP yang ada di banjar?”
Saya : “Aku taunya Budi, Nora, Fathur, sama Yanti. Memangnya kenapa?”
Tami : “Saya ada rencana pulang ke banjarmasin pertengahan Juni nanti. Dan saya punya keinginan untuk bertemu dengan teman-teman MP di banjar. Kebetulan saya juga sudah menghubungi Fathur”
Saya : “Wah, aku juga mau tuh. Ntar kabari aja kalo mau pulang”

Begitulah awalnya rencana kopdar pertama saya dengan teman MP. Dan alhamdulillah, rencana tersebut akhirnya terlaksana pada tanggal 19 Juni 2010. Dengan mengambil tempat di Duta Mall, satu-satunya Mall di Banjarmasin. saya yang asli banjar, bang Tami si orang banjar yang tinggal di perantauan, dan Fathur, adik tingkat yang selama ini hanya saling berbicara dengan saya di dunia maya akhirnya berhasil dipertemukan. Dan tentunya pertemuan ini meninggalkan kenangan tersendiri dalam ingatan saya.

Perkenalan saya dengan bang Tami sebenarnya cukup unik. Satu hari saya menemukan QN-nya tentang masih adanya penjual kembang di kota Banjarmasin. Penasaran, saya tanya apakah dia orang banjar juga. Ternyata memang benar dia orang banjar, hanya saja sudah bertahun-tahun tidak tinggal di banjar lagi. Dan setelah usut punya usut, ternyata bang Tami ini adalah teman SMA dari teman kuliah saya. Yang artinya kami seumuran. Well, dunia memang sempit.

Balik lagi ke acara kopi darat, awalnya saya sempat ragu pertemuan ini akan berlangsung seru. Secara yang akan bertemu hanya 3 orang, akrabnya juga cuma lewat komentar-komentar di dunia maya, plus saya yang datang sendiri, tanpa ditemani teman perempuan yang lain. Takutnya saya malah ga nyambung sendiri di antara 2 orang lelaki itu. Dan ternyata keraguan saya tak terbukti. Sejak awal bertemu pun kami bertiga sudah tidak canggung lagi. Bahkan meskipun Bang Tami sudah kehilangan logat banjarnya, kami tetap pembicaraan tetap berlangsung seru. Mulai dari pembicaraan tentang pekerjaan masing-masing, hingga pembicaraan seputar teman-teman di Multiply.

Setelah puas saling berbagi cerita di area foodcourt Duta Mall, kami beralih menuju Gramedia. Lama tak berkunjung ke sana, saya dibuat terkagum-kagum dengan banyaknya buku baru yang terbit, termasuk buku-buku yang jadi incaran saya. Sayangnya anggaran belanja buku saya sudah habis. Jadi ya, saya harus cukup puas dengan melihat-lihat saja. Tapi dasar namanya rezeki, ternyata hari itu bang Tami ingin memberikan kenang-kenangan kepada kami. Jadilah keluar dari Gramedia saya dan Fathur masing-masing membawa sebuah buku πŸ™‚



Setelah selesai berbelanja, kami menyempatkan diri berfoto di depan Gramedia. Sebagai kenang-kenangan akan kopi darat pertama kami. Dan karena waktu sudah menunjukkan pukul 4 sore, kami pun memutuskan untuk berpisah. Saya dan Fathur pulang. Sedang bang Tami melanjutkan kegiatan belanjanya. Maklumlah, hari minggu besoknya dia sudah harus kembali ke Kotabangun, tanah perantauannya. Makasih banyak buat bang Tami atas traktirannya, dan 2,5 jam yang sangat berkesan. Ditunggu 4 bulan lagi di Banjarmasin πŸ˜€

71 pemikiran pada “Dari MP ke Duta Mall

  1. nitafebri said: wuaah kopdar dapet buku…mauu….akhirnya tuh orang mau juga Kopdar hehe

    hehe..bang tami baik hati Nit :)itu juga setelah dipaksa-paksa baru mau difoto orangnya πŸ™‚

  2. yach, saya dibilang baik hati lagi ? :DGak PD lah An,….saya agak gendut sekarang :PPoint penting bagi saya ya saya nambah saudaraaaaa….hehehe, penghargaan sekali buat saya, kam ama fathur jadi dingsanak ulun :DLogat banjar ? Masa ulun kadada logat banjarnya lagi cil πŸ˜›

  3. Urang Banjar yg MPers byk kok Say, ada komunitasnya jua di MP sini. Waktu peluncuran & bedah LDL di Gramedia Banjar byk banar MPers yg datang πŸ™‚ Kena mun aku sudah kawa OL di laptop, ku copy-kan link komunitasnya, ini msh OL di HP :p

  4. Dari suara si Abang Haitam neh mlh kyk orang sunda lho… Emg sih kalo yg dr Banjarmasin ato Banjarbaru biasanya gt. Coba kalo Pemangkih, aku bs melongo ga ngerti Yana… :)Btw, si abang kok ga ngasih aku buku jg ya? 😦

  5. nitafebri said: wuaah kopdar dapet buku…mauu….akhirnya tuh orang mau juga Kopdar hehe

    hehe..bang tami baik hati Nit :)itu juga setelah dipaksa-paksa baru mau difoto orangnya πŸ™‚

  6. oncomko said: urang banjar takumpulan…uma ay..nyaman banar bisa takumpulan…hehehebtw, yg moto siapa???…

    nah makanya bulik ke banjar. heheheitu yang moto kawan sekantor fathur yang ketemu di gramed πŸ˜€

  7. gadys89 said: hwa…seru dapet buku ^^hee…si tukang photo tanya tuh ” yg moto siapa ?”xixixi

    udah dijawab Hes..yang moto kawan sekantor fathur yang kebetulan ketemu di Gramed πŸ™‚

  8. handaknya bulik ka banjar, handak banar…..hehehe*kebetulan yg baik, eeeehh…fotoin kami dunk…:))btw, kok cuma ngintip…?? bang tami salam kenallah…ulun jua urang banjar…campuran hehehe

  9. yach, saya dibilang baik hati lagi ? :DGak PD lah An,….saya agak gendut sekarang :PPoint penting bagi saya ya saya nambah saudaraaaaa….hehehe, penghargaan sekali buat saya, kam ama fathur jadi dingsanak ulun :DLogat banjar ? Masa ulun kadada logat banjarnya lagi cil πŸ˜›

  10. oncomko said: handaknya bulik ka banjar, handak banar…..hehehe*kebetulan yg baik, eeeehh…fotoin kami dunk…:))btw, kok cuma ngintip…?? bang tami salam kenallah…ulun jua urang banjar…campuran hehehe

    Duta Mall tu ibarat Banjarmasin kecil. Pasti bakal ketemu orang yang dikenal disana. hehehe

  11. ayanapunya said: Yang artinya kami seumuran.

    artinya sayah gak seharusnya manggil dia mas hai yaa hahaampuun dah HS memang menipuu selama ini…klo getu saya cukup paggil dia Hai aja dong..pan sepantaran..

  12. dhaimasrani said: yach, saya dibilang baik hati lagi ? :DGak PD lah An,….saya agak gendut sekarang :PPoint penting bagi saya ya saya nambah saudaraaaaa….hehehe, penghargaan sekali buat saya, kam ama fathur jadi dingsanak ulun :DLogat banjar ? Masa ulun kadada logat banjarnya lagi cil πŸ˜›

    yup..setuju. nambah teman, nambah sodara :)habis pian bnyk pake bahasa indonesia pang πŸ˜€

  13. nitafebri said: artinya sayah gak seharusnya manggil dia mas hai yaa hahaampuun dah HS memang menipuu selama ini…klo getu saya cukup paggil dia Hai aja dong..pan sepantaran..

    iya nit. aku juga awalnya gitu. kirain berapa gitu umurnya. setelah dicek dan ricek eh, satu angkatan ternyata πŸ˜€

  14. hehehehe, bahasa banjar saya udah terdistorsi ama bahasa jawa, sunda, kutai, batak, bugis, makasar, timor and banyak lagilah. Lha wong tempat kerja ngumpul dari berbagai penjuru tanah air :D, jadi bahasa pergaulan ya bahasa indonesia saya udah bertemu adit, tadi pagi dia sempat ke rumah.@ nita : hehehehe, kau lebih tua dari saya…tapi panggilan ‘mas hai’ saya pikir hadiah persahabatan yang baik buat saya πŸ˜€

  15. @ bang tami : bisa basa sunda juakah??? hayu urang nyarios sunda atuh….reuni..yeuh…apa di campur wae sunda sareng banjar….kumehong tah…sae teu usulanna πŸ˜€

  16. Urang Banjar yg MPers byk kok Say, ada komunitasnya jua di MP sini. Waktu peluncuran & bedah LDL di Gramedia Banjar byk banar MPers yg datang πŸ™‚ Kena mun aku sudah kawa OL di laptop, ku copy-kan link komunitasnya, ini msh OL di HP :p

  17. imazahra said: Urang Banjar yg MPers byk kok Say, ada komunitasnya jua di MP sini. Waktu peluncuran & bedah LDL di Gramedia Banjar byk banar MPers yg datang πŸ™‚ Kena mun aku sudah kawa OL di laptop, ku copy-kan link komunitasnya, ini msh OL di HP :p

    heeh…ada ae budi bepadah lawan ulun ka. cuma kd sempat tecarii lagi πŸ˜€

  18. oncomko said: @ bang tami : bisa basa sunda juakah??? hayu urang nyarios sunda atuh….reuni..yeuh…apa di campur wae sunda sareng banjar….kumehong tah…sae teu usulanna πŸ˜€

    hayooo…bang tami ditantangin pake bahasa sunda tuh :Dari abdi mah udah lupa bahasa sunda…hehehe

  19. dhaimasrani said: hehehehe, bahasa banjar saya udah terdistorsi ama bahasa jawa, sunda, kutai, batak, bugis, makasar, timor and banyak lagilah. Lha wong tempat kerja ngumpul dari berbagai penjuru tanah air :D, jadi bahasa pergaulan ya bahasa indonesia saya udah bertemu adit, tadi pagi dia sempat ke rumah.@ nita : hehehehe, kau lebih tua dari saya…tapi panggilan ‘mas hai’ saya pikir hadiah persahabatan yang baik buat saya πŸ˜€

    hohohoho..untung kd tecampur-campur lah bahasanya πŸ˜€

  20. Dari suara si Abang Haitam neh mlh kyk orang sunda lho… Emg sih kalo yg dr Banjarmasin ato Banjarbaru biasanya gt. Coba kalo Pemangkih, aku bs melongo ga ngerti Yana… :)Btw, si abang kok ga ngasih aku buku jg ya? 😦

  21. Koreksi dikit ya mba. Ulun itu artinya saya, sedangkan untuk ‘kamu’ pake kata ‘pian’Jd pertanyaan yg bener: jadi pian sekarang tinggal di banjarkah?heheIya mba sy tinggal di banjarmasin.Dpt bukunya tere liye mba πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s