makan gaji buta

Akhir-akhir ini saya suka bingung mau ngapain di kantor. Mau ngetik bingung yang diketik apa. Mau ngitung, ga ada yang dihitung. Hal yang kadang membuat saya berasa jadi orang yang ga guna. Dan kalau boleh jujur, kadang saya merasa sebagai orang yang paling ga produktif di kantor 😦

Di kantor ini, job desk saya adalah membuat dokumen penawaran untuk lelang. Baik itu perencanaan maupun pengawasan. Selain saya ada orang lagi yang bertugas menyiapkan dokumen penawaran. Tapi entah karena saya yang kerjanya kelewat cepat atau memang pembagiannya yang tak merata, saya jadinya banyakan santainya ketimbang dia. Tambahan lagi sekarang lelang udah mulai sepi. Makin ga ada kerjaanlah saya.


Dua tahun sebelumnya, seingat saya tidaklah sesantai ini. Periode 2007 – 2008, tahun pertama saya kerja di kantor ini, merupakan tahun tersibuk karena banyak banget proyek yang kami dapat, yang tentunya juga berpengaruh pada penghasilan per bulan saya. Periode 2009 – 2010, proyek ga sebanyak tahun sebelumnya. Akan tetapi saya dapat kerjaan baru sebagai pengawas, yang ternyata juga berpengaruh pada pendapatan bulanan saya. Periode awal 2010 hingga pertengahan, proyek sepi, lelang juga sepi, saya hampir ga ada kerjaan. Setidaknya itu yang saya rasakan 2 bulan terakhir. Ga tau sampai kapan kondisi seperti ini akan bertahan. Yang jelas saya ga mau begini terus, datang ke kantor cuma buat bengong. Dan bagi saya, bahkan mungkin bagi kebanyakan orang, menjadi orang yang MaGaBut (minjem istilah Mba Yu Dani), alias makan gaji buta itu sungguh tidak menyenangkan.

Jadi, dalam pikiran saya, ketimbang ga ada kerjaan, mending melakukan hal-hal yang menghasilkan. Dan jadilah saya, selama beberapa minggu terakhir bolak balik ke rental buku, membeli beberapa benang rajut, dan merajutnya di sela-sela ke-santai-an saya (sebaiknya jangan ditiru kelakuan yang begini :D) . Setidaknya dengan begitu saya ga mati bosan di kantor, dan juga membuat saya menghasilkan sesuatu πŸ™‚






53 pemikiran pada “makan gaji buta

  1. plak *nepok jidat sendiri*ngerasa juga begitu klo pas sepi projectpengen minggat, tapi yaa kok suseh bgt saat inteview gak pernah ada kabar lg karena saya selalu ngomong jujur ttg alat

  2. Di tempatku jg gt, apalagi kalo padi dah tanam.Yg sibuk adalah menjelang akhir tahun. Tp cuma bbrp org jg yg sibuk. Sibuk ngabisin anggaran. Ulun kada umpat2..kada wani. Duit panas!

  3. Keluar kerja aja… Hari-hari terakhirku kerja di antv, juga begitu. Jadi produser buat acara ‘Di Balik Layar Funtast16’, acara behind the scene ulang tahun antv yang ke-16, kerjaan disabotase temen produser lain dan diaku-aku kerjaannya. Padahal dari mengkonsep acara, mengkontak talent juga artis, mengatur jalannya acara biar tetep natural pun beberapa wawancara ke narasumber, aku juga yang jalanin. Belom lagi ngordinir 4 kameramen juga belasan fotografer. Betapa sakitnya kerja kalo diaku-aku orang laen. Sampe disitu ya aku milih magabut. Magabut itu enak kok, dateng ke kantor nongkrong di parkiran, ngopi, ngerokok, tidur siang, trus sore pulang. Begitu terus buat nunjukin ketidaksukaan sama kantor atas aksi sabotase kerjaan kreatif. Tapi lama-lama tau diri juga, pelan-pelan mikir, ah, mendingan keluar kerja aja, kerja sendiri. Ayo Yana, berani nggak keluar kerja trus milih kerja sendiri?

  4. plak *nepok jidat sendiri*ngerasa juga begitu klo pas sepi projectpengen minggat, tapi yaa kok suseh bgt saat inteview gak pernah ada kabar lg karena saya selalu ngomong jujur ttg alat

  5. nitafebri said: plak *nepok jidat sendiri*ngerasa juga begitu klo pas sepi projectpengen minggat, tapi yaa kok suseh bgt saat inteview gak pernah ada kabar lg karena saya selalu ngomong jujur ttg alat

    yup..sama nit..susah banget ninggalin ni kantor. pernah kemarin mundur dari tes gara-gara ga enak masih ada kerjaan yang belum selesai 😦

  6. Di tempatku jg gt, apalagi kalo padi dah tanam.Yg sibuk adalah menjelang akhir tahun. Tp cuma bbrp org jg yg sibuk. Sibuk ngabisin anggaran. Ulun kada umpat2..kada wani. Duit panas!

  7. bundananda said: Di tempatku jg gt, apalagi kalo padi dah tanam.Yg sibuk adalah menjelang akhir tahun. Tp cuma bbrp org jg yg sibuk. Sibuk ngabisin anggaran. Ulun kada umpat2..kada wani. Duit panas!

    wah bener tuh Bun. ulun rancak bete liat pns yang akhir tahun jalan-jalan mulu. eh bete apa iri ya? hehehemoga-moga ntar kalo ulun keterima pns ga gitu. amiiinn

  8. ayanapunya said: tapi perasaan pas baca tulisan yang kacamata pecah itu uni Intan lagi kerja deh. salah ya?

    ga kerja, membereskan urusan yang lom beres πŸ˜€

  9. Keluar kerja aja… Hari-hari terakhirku kerja di antv, juga begitu. Jadi produser buat acara ‘Di Balik Layar Funtast16’, acara behind the scene ulang tahun antv yang ke-16, kerjaan disabotase temen produser lain dan diaku-aku kerjaannya. Padahal dari mengkonsep acara, mengkontak talent juga artis, mengatur jalannya acara biar tetep natural pun beberapa wawancara ke narasumber, aku juga yang jalanin. Belom lagi ngordinir 4 kameramen juga belasan fotografer. Betapa sakitnya kerja kalo diaku-aku orang laen. Sampe disitu ya aku milih magabut. Magabut itu enak kok, dateng ke kantor nongkrong di parkiran, ngopi, ngerokok, tidur siang, trus sore pulang. Begitu terus buat nunjukin ketidaksukaan sama kantor atas aksi sabotase kerjaan kreatif. Tapi lama-lama tau diri juga, pelan-pelan mikir, ah, mendingan keluar kerja aja, kerja sendiri. Ayo Yana, berani nggak keluar kerja trus milih kerja sendiri?

  10. Dulu keluar dr kntr sblmnya jg gara2 ngerasa ga guna ky skrg mas luqman. Pengen keluar dr kerjaan skrg n milih profesi baru yg tdk berbau teksip. Tp kok yg synya udah lengket banget yg sm bdg ini? Pengen banget ngerasaain kerja di bidang perbukuan. Tp di sini ga ada penerbit. Hehe

  11. Merantaulah ke Jakarta, banyak penerbitan di marih… Latar belakang sekolahku Akuntansi, itu juga nggak kelar sampe sarjana, udah keburu males, nggak nyambung sama keinginan. Biar belakangnya ada ST asal jangan ditambahin angka 12 , tapi kalo emang mumpuni kenapa nggak? Dunia butuh orang-orang pemberani, Yana…

  12. Oiya Yana, mun jd pns siap aja magabut kalo ikam memutuskan kada umpat2 makan duit panas (madupan). Umumnya yg sibuk tuh yg gila proyek.. Tp ingat, umumnya lah..artinya msh ada yg sibuk berkarya dan halal, ga magabut dan madupan.

  13. bundananda said: Oiya Yana, mun jd pns siap aja magabut kalo ikam memutuskan kada umpat2 makan duit panas (madupan). Umumnya yg sibuk tuh yg gila proyek.. Tp ingat, umumnya lah..artinya msh ada yg sibuk berkarya dan halal, ga magabut dan madupan.

    pns tu emang gawiannya dikit kah Bun? πŸ˜€

  14. Bukan sedikit, tp biasanya pembagian kerja tdk merata gr2 duit td tu pang.. Biasanya pekerjaan yg penuh konspirasi itu cm dikerjakan org yg itu2 aja..supaya rahasia terjaga gt deh.Pns tu byk aja kerjaannya. Apalagi yg bekerja dipelayanan publik..

  15. bundananda said: Bukan sedikit, tp biasanya pembagian kerja tdk merata gr2 duit td tu pang.. Biasanya pekerjaan yg penuh konspirasi itu cm dikerjakan org yg itu2 aja..supaya rahasia terjaga gt deh.Pns tu byk aja kerjaannya. Apalagi yg bekerja dipelayanan publik..

    hoo begitu to? amun ulun melihati di PU tu banyak banar pang duitnya. hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s