tetap bertahan

Awal bulan maret yang lalu, saya mendapat telpon dari seorang kenalan pada waktu menjadi pengawas lapangan di tahun 2006. Kakak ini menawari saya untuk bergabung di tempatnya bekerja. Kebetulan tempat kerjanya itu bergerak di bidang kontruksi. Sedang saya sendiri bekerja di bidang konsultansi. Waktu itu dengan tegas saya mengatakan kalau saya belum berminat untuk pindah dari pekerjaan yang sekarang. Pembicaraan pun ditutup.

Lalu selang beberapa hari, ketika sedang asik berbicara dengan 2 rekan kantor seusai jam kerja, saya mengetahui kalau mereka dalam waktu dekat akan mengundurkan diri dari perusahaan. Mereka juga bertanya apakah saya akan mengikuti jejak mereka mengingat kondisi perusahaan memang sudah tidak senyaman dulu lagi. Mendengar itu tiba-tiba otak saya ikut berpikir. Apakah saya akan tetap bertahan di perusahaan ini? Lalu, tanpa pikir panjang saya menghubungi kembali Kakak yang menawari saya pekerjaan untuk menanyakan apakah tawaran itu masih berlaku untuk saya.

Pertanyaan saya disambut dengan baik. Kakak itu mengatakan memang saya sejak dulu diharapkan bisa bergabung di tempatnya bekerja. Saya pun meminta waktu satu bulan untuk membereskan pekerjaan di konsultan.

Lalu, setelah sebulan terlewati saya akhirnya benar-benar pindah? Ternyata yang terjadi saya malah tetap bertahan di kantor sekarang.

Saya juga tak tahu kenapa di detik-detik terakhir saya malah memutuskan untuk tetap bertahan. Padahal saya sudah bernegosiasi dengan Kakak itu dan menanyakan Job Description saya di sana. Dan nyatanya waktu itu saya sangat antusias sekali dengan gambaran yang beliau berikan. Bahkan bisa dikatakan waktu itu 90% saya sudah setuju untuk bergabung di kantornya.

Hari-hari pun berjalan seperti biasa. Secara logika, seharusnya semakin bertambah hari saya semakin yakin dengan keputusan saya. Namun nyatanya, semakin mendekati deadline pengambilan keputusan, saya semakin berat untuk meninggalkan kantor yang sekarang. Setiap kali ditanya mengenai kepastian kepindahan saya, saya hanya bisa berkata, “Liat ntar aja,” Bahkan saking ragunya saya memutuskan hanya akan mengundurkan diri setelah benar-benar pindah.

Puncaknya, tanggal 7 kemarin, setelah 30 hari berpikir keras. Berdoa memohon petunjuk kepada Allah. Saya pun mengambil keputusan. Saya akan bertahan di sini. Di kantor ini. Kembali ke meja kerja saya. Melanjutkan pekerjaan yang awalnya akan saya tinggalkan.

Jikalau ada yang bertanya kenapa saya memilih tetap bertahan, padahal saya sendiri sebenarnya sudah tidak nyaman berada di kantor ini, maka saya pun tak bisa memberikan jawaban pasti. Yang saya bisa katakan hanyalah hati saya berkata untuk bertahan. Karena itulah saya bertahan. Sampai kapan? Entahlah…

44 pemikiran pada “tetap bertahan

  1. Seperti penggalan lagu Pinkan : Salahkah aku terlalu mencintamuTepatnya sich pada kalimat : Jangan tanyakan mengapa, karena akupun tak tahu….. :DHm, kaya itupang, kadang ada haja yang kada kawa kita jelas akan ya An ?

  2. pingkanrizkiarto said: kalau sudah nggak enjoy kenapa tetap bertahan say ?perubahan memang sering menimbulkan rasa tidak nyaman bahkan takut, tapi kalau untuk sesuatu yang lebih baik kenapa tidak ? *aduuuh, maap, jadi sok tau*

    aku setuju… sama pendapat mba pingkan… karena dulu pun aku pernah berada diposisi ini …. πŸ˜€

  3. ayanapunya said: Jikalau ada yang bertanya kenapa saya memilih tetap bertahan, padahal saya sendiri sebenarnya sudah tidak nyaman berada di kantor ini, maka saya pun tak bisa memberikan jawaban pasti. Yang saya bisa katakan hanyalah hati saya berkata untuk bertahan. Karena itulah saya bertahan. Sampai kapan? Entahlah…

    mbak, yang sabar ya… kejadian ini juga menimpa pacar saya hehehsaya sebel deh kenapa masih betah kerja di tempat orang – orang yang iri sama hasil kerjanya padahal jelas-jelas dia kerja kerastapi saya percaya dia dan mbak ayana bisa

  4. saat ini gue juga begitubanyak beberapa tawaran lain kalau mau ngejar penghasilan besartp belum ada hal yang bikin gue bener2 ga tahan shg ingin meninggalkan pekerjaan sekaranggue ikuti dulu kemana arus membawa gue. Selama pekerjaan yg gue lakukan baik dan pendapatan gue halal πŸ™‚

  5. kalau sudah nggak enjoy kenapa tetap bertahan say ?perubahan memang sering menimbulkan rasa tidak nyaman bahkan takut, tapi kalau untuk sesuatu yang lebih baik kenapa tidak ? *aduuuh, maap, jadi sok tau*

  6. pingkanrizkiarto said: kalau sudah nggak enjoy kenapa tetap bertahan say ?perubahan memang sering menimbulkan rasa tidak nyaman bahkan takut, tapi kalau untuk sesuatu yang lebih baik kenapa tidak ? *aduuuh, maap, jadi sok tau*

    iya mba…saya juga bingung. saya udah bosan kerja di sini. perlu pengalaman baru dan sebagainya. tapi ada bagian dari hati saya yang bilang jangan berhenti dulu. di samping itu ada beberapa pertimbangan lain yang membuat saya berat.beberapa jam setelah memutuskan bertahan saya sempat nyesal juga. kenapa keburu takut? kenapa ga coba datang aja? tapi yah keputusan sudah saya ambil. mungkin belum waktunya saya mencari pekerjaan baru, Moga-moga aja ada kebaikan dari keputusan saya ini.

  7. Seperti penggalan lagu Pinkan : Salahkah aku terlalu mencintamuTepatnya sich pada kalimat : Jangan tanyakan mengapa, karena akupun tak tahu….. :DHm, kaya itupang, kadang ada haja yang kada kawa kita jelas akan ya An ?

  8. dhaimasrani said: Seperti penggalan lagu Pinkan : Salahkah aku terlalu mencintamuTepatnya sich pada kalimat : Jangan tanyakan mengapa, karena akupun tak tahu….. :DHm, kaya itupang, kadang ada haja yang kada kawa kita jelas akan ya An ?

    yup….aku cuma berharap beratnya hati hatiku meninggalkan kantor ini benar-benar petunjuk dari Allah…

  9. pingkanrizkiarto said: kalau sudah nggak enjoy kenapa tetap bertahan say ?perubahan memang sering menimbulkan rasa tidak nyaman bahkan takut, tapi kalau untuk sesuatu yang lebih baik kenapa tidak ? *aduuuh, maap, jadi sok tau*

    aku setuju… sama pendapat mba pingkan… karena dulu pun aku pernah berada diposisi ini …. πŸ˜€

  10. te3we3 said: aku setuju… sama pendapat mba pingkan… karena dulu pun aku pernah berada diposisi ini …. πŸ˜€

    iya wi…aku juga pastinya setuju sama pendapat mba pingkan.sebenarnya ini bukan pertama kali aku mau pindah kerja. cuma kenapa rasanya beda ketika akan meninggalkan kantor yang lama dengan ketika akan meninggalkan kantor ini.kalau dulu aku ninggalin kantor lama dengan tanpa beban. nah ketika akan ninggalin kantor ini aku kayak mau mindahin apa gitu… πŸ™‚

  11. ayanapunya said: Jikalau ada yang bertanya kenapa saya memilih tetap bertahan, padahal saya sendiri sebenarnya sudah tidak nyaman berada di kantor ini, maka saya pun tak bisa memberikan jawaban pasti. Yang saya bisa katakan hanyalah hati saya berkata untuk bertahan. Karena itulah saya bertahan. Sampai kapan? Entahlah…

    mbak, yang sabar ya… kejadian ini juga menimpa pacar saya hehehsaya sebel deh kenapa masih betah kerja di tempat orang – orang yang iri sama hasil kerjanya padahal jelas-jelas dia kerja kerastapi saya percaya dia dan mbak ayana bisa

  12. rhehanluvly said: mbak, yang sabar ya… kejadian ini juga menimpa pacar saya hehehsaya sebel deh kenapa masih betah kerja di tempat orang – orang yang iri sama hasil kerjanya padahal jelas-jelas dia kerja kerastapi saya percaya dia dan mbak ayana bisa

    iya han…selalu ada faktor x untuk setiap keputusan πŸ™‚

  13. @tiwi: aku ada beberapa kali istikharah wi.ya harapannya sih moga aja ini adalah slh satu petunjuk dr Allah.sapa tw ada hal lain sdg menunggu :)@bunda: perasaan apa nih bun?yg jelas perasaan ga enak krn udah ngecewain kakak itu.klo perasaan stlh memutuskan bertahan sih ga terlalu beda sm hari2 biasa bun

  14. ayanapunya said: moga aja ini adalah slh satu petunjuk dr Allah.sapa tw ada hal lain sdg menunggu πŸ™‚

    amiiin… semoga memang ini yang terbaik ya mba… tetep semangat ya mba.. Hargai apa pun Nikmati bagaimana pun… ^___^

  15. Seperti perempuan korban KDRT. Sudah tdk nyaman tp tetap memilih bertahan. Ada pahalanya jua tu Yan, pahala orang2 yg bersabar…*dasar kakak kada beres lah Yan?ms dsamakan wan korban KDRT..:)Tetap semangat aja Yan..ada aja buahnya yg kawa dimakan

  16. arddhe said: saya adalah org yg ketika hari itu berpikiran mau keluar, saya lgsg resign hari itu juga..hehesemoga sukses selalu!

    wah mantap!!! kalo aku mikirnya sebelum keluar dari kerjaan harus udah dapat yang baru dulu..dan entah karena kelamaan mikir jadinya malah ga jadi…hehe

  17. bundananda said: Seperti perempuan korban KDRT. Sudah tdk nyaman tp tetap memilih bertahan. Ada pahalanya jua tu Yan, pahala orang2 yg bersabar…*dasar kakak kada beres lah Yan?ms dsamakan wan korban KDRT..:)Tetap semangat aja Yan..ada aja buahnya yg kawa dimakan

    heeh…masa disamakan lawan KDRT? kalo yang itu amit-amit kayaknya bun…heheheinsya Allah ulun bakalan tetap nyari2 peluang lain…pengennya di luar dunia konsultan dan kontraktor

  18. saat ini gue juga begitubanyak beberapa tawaran lain kalau mau ngejar penghasilan besartp belum ada hal yang bikin gue bener2 ga tahan shg ingin meninggalkan pekerjaan sekaranggue ikuti dulu kemana arus membawa gue. Selama pekerjaan yg gue lakukan baik dan pendapatan gue halal πŸ™‚

  19. astridchocolate said: saat ini gue juga begitubanyak beberapa tawaran lain kalau mau ngejar penghasilan besartp belum ada hal yang bikin gue bener2 ga tahan shg ingin meninggalkan pekerjaan sekaranggue ikuti dulu kemana arus membawa gue. Selama pekerjaan yg gue lakukan baik dan pendapatan gue halal πŸ™‚

    yup…setuju mba..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s