Amigurumi dan Flash Fiction yang membuat ketagihan

Beberapa minggu terakhir ini ada 2 hal yang cukup membuat saya, yah katakanlah ketagihan dan lupa waktu juga menelantarkan pekerjaan. Pertama amigurumi, kedua Flash Fiction.

Tentang amigurumi, asal muasal saya berkenalan dengannya adalah ketika saya memulai kembali hobi lama yang sempat terlupakan, yakni merajut. berbekal bantuan dari si mesin pencari, saya yang mulanya hanya berniat mencari pola-pola baru untuk rajutan crochet malah bertemu dengan boneka-boneka mungil nan lucu dan menggemaskan ini. Karena penasaran, akhirnya saya membeli sebuah buku tentang amigurumi ini, lengkap dengan pola untuk membuat beberapa boneka.

Amigurumi sendiri berasal dari jepang. Ami berarti crochet atau knit, dan Nuigurumi berarti boneka. Jadi amigurumi artinya adalah boneka crochet/knitting. Awal membuatnya saya sempat merasa tidak yakin akan berhasil. Maklum amigurumi ini dibuat hanya dengan menggunakan single crochet dan ukurannya ternyata tak seperti yang saya bayangkan. Kecil dan seolah tak sebanding dengan kerumitan yang saya hadapi ketika membuatnya. Tapi nyatanya, setelah berhasil menyelesaikan satu boneka amigurumi, saya malah jadi ketagihan. Padahal untuk menyelesaikan 1 boneka saja saya memerlukan waktu tak kurang dari 4 jam. Jadilah jam tidur saya berkurang karena penasaran ingin mencoba berbagai pola yang saya dapat dari buku maupun internet. Tambahan lagi saya jadi melalaikan beberapa pekerjaan utama saya karena keasyikan bermain benang πŸ™‚

Tapi nyatanya usaha saya ga sia-sia. Yah walaupun hasilnya tak secantik di buku-buku. seenggaknya ketahuan kalo yang saya bikin itu apa..hehehe

Beralih ke ketagihan kedua, yakni Flash Fiction, atau biar gampang saya singkat jadi FF saja. Saya lupa awalnya darimana tau tentang FF ini. Kalo ga salah sih dari sini. Nah sejak saat itu saya mulai tertarik sama FF ini. Cerita singkat yang penggunaan kata-katanya di bawah 500. Kebetulan kemampuan membuat cerpen saya (sok bisa, padahal masih gitu-gitu aja nulisnya.he) sedang benar-benar turun. Padahal saya punya banyak ide yang berseliweran di kepala. Jadi ya daripada idenya menguap kenapa ga saya coba bikin FF saja? pikir saya.

Dan ketika akhirnya FF pertama saya berhasil dituangkan, saya malah jadi ketagihan buat bikin FF. Berbagai macam ide cerita satu per satu mampir di kepala saya. Dan lagi-lagi ini mempengaruhi efektifitas kerja saya di kantor. Soalnya saya lebih banyak mikirin ending buat FF ketimbang ngetik kerjaan saya..he.

Heran juga, kenapa pas giliran mau nulis cerpen idenya ga sebanyak ini ya? Apa karena FF merupakan cerita yang benar-benar singkat sehingga saya tak perlu mengeluarkan banyak energi untuk penggunaan kata-kata dan penyusunan plot? Sehingga ketika 1 FF selesai dibuat, muncul lagi ide untuk FF selanjutnya? entahlah.

yang jelas saya mendapatkan keasyikan tersendiri dalam FF ini. Rasanya ada tantangan tersendiri ketika saya harus menulis sebuah cerita dengan keterbatasan kalimat. Dalam menulisnya juga harus benar-benar diperhatikan agar hasilnya benar-benar berbentuk cerita. Belum lagi dari beberapa FF yang saya rata-rata punya ciri khas ending yang mengejutkan dan tak tertebak. Sulit, tapi menyenangkan. Bahkan sekarang saya sudah ada ide baru buat FF ketiga saya πŸ™‚

70 pemikiran pada “Amigurumi dan Flash Fiction yang membuat ketagihan

  1. simplyhapinessme said: 😦 kapan ya aku bisa buat FF hehehe, hal2 yang memerlukan kreatifitas memang bisa bikin kecanduan πŸ™‚

    ayo ditunggu FF-nya Ria πŸ™‚

  2. Sama kayak istriku tuh Mbak, hobi bikin boneka dari rajutan gitu, apa namanya? Amigurumi ya? Istri sempet aku bilang, bikin model yang banyak, 100 model, nanti aku potret dan aku bantu jualin, aku bantuin Marketing Communication-nya, toh kerjaanku dulu saat masih ngikut orang juga berhubungan dengan hal-hal mempopulerkan hal-hal yang baru yang bisa ditengok publik. Tapinya juga kudu disiapin, kalo ada yang minta buat produk massal musti berani ngelakonin dan siap memenuhi deadline. Tapi dasar perempuan, eh maap, dasar istri mood-moodan, baru jadi belasan udah berenti. Seniman bukan, moody ya iya

  3. saya penulis buku yang berjudul “kreasi binatang untuk souvenir” yang diterbitkan tiara aksa. sekarang saya sedang menulis buku yang kedua, masih seputar boneka juga. apabila ada kritik, saran, pertanyaan, atau apapun kirim email ke pioh.production@gmail.com atu telp langsung ke (031)77156226/ 081392881828. ditunggu

  4. simplyhapinessme said: 😦 kapan ya aku bisa buat FF hehehe, hal2 yang memerlukan kreatifitas memang bisa bikin kecanduan πŸ™‚

    ayo ditunggu FF-nya Ria πŸ™‚

  5. Sama kayak istriku tuh Mbak, hobi bikin boneka dari rajutan gitu, apa namanya? Amigurumi ya? Istri sempet aku bilang, bikin model yang banyak, 100 model, nanti aku potret dan aku bantu jualin, aku bantuin Marketing Communication-nya, toh kerjaanku dulu saat masih ngikut orang juga berhubungan dengan hal-hal mempopulerkan hal-hal yang baru yang bisa ditengok publik. Tapinya juga kudu disiapin, kalo ada yang minta buat produk massal musti berani ngelakonin dan siap memenuhi deadline. Tapi dasar perempuan, eh maap, dasar istri mood-moodan, baru jadi belasan udah berenti. Seniman bukan, moody ya iya

  6. simplyhapinessme said: walah,,,, masih jauh untuk bisa bikin FF ,^^ aku blajar dari punya km aja dulu

    wah saya juga masih belajar dikit-dikit… hayu kita sama-sama belajar ^_^

  7. simplyhapinessme said: amigurumi itu lucu juga ya ? btw, apa ada yang jual bahan2 nya ?

    bahannya banyak kok…apalagi di jawa sana. pasti lebih lengkap. itu pake benang katun aja trus dirajut pake jarum hakken. pake benang wol juga bisa πŸ™‚

  8. ayanapunya said: bahannya banyak kok…apalagi di jawa sana. pasti lebih lengkap. itu pake benang katun aja trus dirajut pake jarum hakken. pake benang wol juga bisa πŸ™‚

    hmmm ^^ aku tertarik…. ntar aku coba2 cari tau deh makasih info nya ya ^^

  9. ayanapunya said: iya mas…soalnya bikin 1 aja makan waktu setengah hari..ga kebayang deh kalo bikin seratus…bisa kapalan jari saya kena jarumnya…

    Tapi saya percaya, ada satu teknik yang nggak kita tau bisa bikin amigurumi itu jadi produk massal. Nah, teknik ini yang harus ditemuin, istri juga udah saya paksa-paksa kalo misale hobinya itu bisa jadi uang. Banyak lho, cerita-cerita orang yang dari hobi bikin kerajinan model-model amigurumi dan sejenisnya begini bisa sukses dan jadi penopang kehidupan dan jadi usaha keluarga…

  10. luqmanhakim said: Tapi saya percaya, ada satu teknik yang nggak kita tau bisa bikin amigurumi itu jadi produk massal. Nah, teknik ini yang harus ditemuin, istri juga udah saya paksa-paksa kalo misale hobinya itu bisa jadi uang. Banyak lho, cerita-cerita orang yang dari hobi bikin kerajinan model-model amigurumi dan sejenisnya begini bisa sukses dan jadi penopang kehidupan dan jadi usaha keluarga…

    iya mas,,saya juga kepikiran begitu. pengen jadiin amigurumi buat souvenir. Tapi kalo bikinnya ribet apa agak susah direalisasikan. padahal ada saya nemu di internet yang jualan amigurumi ini. ga tau dia bikin sendiri atau pake tim πŸ™‚

  11. ayanapunya said: iya mas,,saya juga kepikiran begitu. pengen jadiin amigurumi buat souvenir. Tapi kalo bikinnya ribet apa agak susah direalisasikan. padahal ada saya nemu di internet yang jualan amigurumi ini. ga tau dia bikin sendiri atau pake tim

    Bongkar rahasia dikit tentang yang harusnya dilakonin istri tapi malah nggak dilakonin Kalo dalam konteks manajemen, yang diliat itu pola struktur proses pengerjaan, hasil udah pasti ngikutin dari proses pengerjaan. Nah, istri itu udah saya bilang, jangan bikin semua dari awal sampe akhir sendiri, harus dibagi-bagi. Dari beli benang, jarum sampe segala macem alat yang nggak saya ngerti, sampe proses pengerjaannya itu dia sendiri yang ngerjain. Saya pernah ngobrolin ini ke temen yang istrinya juga hobi ngerajut tapi nggak ngerti amigurumi, diajarinlah sama istri saya amiguruminya itu sampe bisa. Saya dan temen udah sepakat mau modalin, sekalian cari beberapa orang lagi buat produk massal. Ada yang ngerajut bagian tertentu, ada yang membentuk badan, ada yang finishing, nggak semua harus dikerjain sendiri. Tapi dasar seniman nggak jelas, istri saya malah males-malesan pun beberapa kali saya ajak ke tempat temen pun Om saya sendiri yang awalnya dari hobi bisa jadi bisnis besar. Klik link di bawah ini, Om saya itu awalnya dari seneng bikin rumah-rumahan malah jadi perusahaan dan pangsa pasarnya sampe ke LN segala…“Polaraya Studio | The Real Creatives are Here!”

  12. udah meluncur kesana mas….keren euy bangunannya…itu kaya miniatur apartemen yang sering dijual itu ya?berarti emang harus pake tim ya kalo mau mengembangkan hobi seperti ini?

  13. ayanapunya said: udah meluncur kesana mas….keren euy bangunannya…itu kaya miniatur apartemen yang sering dijual itu ya?berarti emang harus pake tim ya kalo mau mengembangkan hobi seperti ini?

    Bener Mbak. Iseng aja liat kalo ada pameran rumah atau properti, liat di bagian maketnya, biasanya itu ada tulisan Polaraya Studio. Pun ngerjain kerjaan kreatif emang nggak bisa sendiriyan, kudu pake tim. Itu juga yang ngebedain orang kreatif dengan seniman. Kalo orang kreatif itu kudu bekerja sama dalam satu tim, kalo seniman ya ngerjain semuanya sendiri. Mau percaya apa nggak, rumah saya di Depok itu yang ngerjain cuma satu orang, namanya Mas Mugo, pekerja bangunan asal Magelang yang emang jago dan nyeniman abis. Dia paling nggak mau kerja dibantuin orang, maunya kerja sendiri. Hasilnya sih emang oke, fondasinya kuat, kokoh pun beberapa ide-ide saya tentang rumah bisa dia terapin. Tapi kalo ngomongin waktu? Halah! Kudu sabar deh, meski kerjaan 3 orang bisa dikerjain sendiri, tapi kalo lagi nggak mau kerja ya dia nggak mau kerja. Pernah ditanya, “Kok nggak digarap sih Mas?”Dia ngejawab, “Mbok ya Mas Luqman tolong ngertiin saya dong! Saya kalo lagi males kerja ya males aja! Yang penting nanti kelar dan Mas Luqman puas sama hasilnya!”Ya udah, saya ngalah dan, he he he… Ngadepin orang model seniman model begini sulit banget! Kudu butuh stok sabar dan pengertian yang banyak

  14. ayanapunya said: Ya ampun.br tau sy ada tukang yg seniman.heheBrp tahun rumahnya br selesai mas?

    Dari target kelar sama ngitung kecukupan finansial, rumah paling kelar 1-2 tahun, ini malah 4 tahun! Tapi emang puas kok sama hasilnya, soalnya Mas Mugo ini tukang yang emang sering dipinjam tenaganya di keluarga besar saya. Kalo ngadepin kelakuannya yang moody, ya emang harus disabar-sabarin, slengean abis, he he he…

  15. yant165 said: ka.. di mana nukar buku Amigurumi nya? ulun handak jua nah.. hehe..

    di gramed ada yan.ku nukar yang kreasi binatang untuk souvenir..di youtube jua banyak tutorialnya

  16. darnia said: mbak Yana tambah hebat aja nihjadi terpacu huhuhuhuhuhuhupengen amigurami yang boneka kue jahe dan GW NUNGGU FF BARUNYA!!!!

    boneka kue jahe yang mana dan?FF-nya masih ada di otak nih,,,moga-moga hari ini bisa diketik πŸ™‚

  17. darnia said: yang pake baju biru di foto πŸ˜€

    oh itu…padahal rencananya mau jadi boneka kucing. tapi ga bisa bikin hidungnya..heheasik juga kalo diganti jd boneka kue jahe ^_^

  18. ayanapunya said: oh itu…padahal rencananya mau jadi boneka kucing. tapi ga bisa bikin hidungnya..heheasik juga kalo diganti jd boneka kue jahe ^_^

    ahhhhhh…yang penting masih imuuut :>

  19. saya penulis buku yang berjudul “kreasi binatang untuk souvenir” yang diterbitkan tiara aksa. sekarang saya sedang menulis buku yang kedua, masih seputar boneka juga. apabila ada kritik, saran, pertanyaan, atau apapun kirim email ke pioh.production@gmail.com atu telp langsung ke (031)77156226/ 081392881828. ditunggu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s