mengapa kita berubah?

beberapa hari yang, lalu saya bertemu dengan salah seorang teman kuliah saya di kantor PU Propinsi. Sebut saja namanya Hadi. Saya sedang menunggu panitia lelang, dan dia tercatat sebagai CPNS di sana.

satu hal yang paling melekat di ingatan saya,dan mungkin juga bagi semua teman-teman kuliah adalah, Hadi merupakan salah satu mahasiswa di angkatan yang paling “dodol.” kelakuannya di masa kuliah cukup membuat orang geleng-geleng kepala. tak pernah serius, dan omongannya kadang sulit dipercaya, walaupun tidak semua hal buruk yang melekat padanya, namun mungkin karena image yang sudah terlanjur melekat membuat orang yang mendengar nama Hadi akan berpikiran sama tentangnya.

namun entah mengapa, ketika bertemu dengannya hari itu saya merasa ada yang berubah dari Hadi. dia tidak lagi urakan, tidak lagi bicara sembarangan dan terlhat lebih dewasa. saya sampai berpikir apakah ini benar-benar Hadi teman saya kuliah dulu?

people change, dan mungkin itulah yang terjadi pada Hadi. dan semua itu tidak terjadi secara instan. berita terakhir yang saya dengar dari Hadi sebelum berita dia lulus PNS adalah berita tentang kelahiran putri pertamanya.

ya, Hadi yang urakan itu menikah tak lama setelah meraih gelar sarjana 2 tahun lalu. Menikah dan punya anak, 2 peristiwa besar itu mungkin menjadi titik tolak perubahan seorang Hadi. walaupun sisa-sisa kegilaan itu masih terlihat dalam pembicaraan kami semalam, tapi sudah ada tanggung jawab di pundaknya. dan itulah yang membuat Hadi menjadi lebih dewasa.


34 pemikiran pada “mengapa kita berubah?

  1. jadi inget salah contact saya yg yaah masih ancur2an klo ngomong blak2an juga..tp udah mendinganlah hihi..tp biar gitu baik kok, mungkin karena juga udah jadi bapak jadinya ada beban tanggung jawab.walau errnya gak ilang2 😀

  2. nitafebri said: jadi inget salah contact saya yg yaah masih ancur2an klo ngomong blak2an juga..tp udah mendinganlah hihi..tp biar gitu baik kok, mungkin karena juga udah jadi bapak jadinya ada beban tanggung jawab.walau errnya gak ilang2 😀

    iya nit…kalo ingat dia dulu…ampun deh…sekarang malah terkaget-kaget pas ketemu lagi 🙂

  3. hadi ? hahahaha,ati2 bu, amang hadi baik ja, cr nama lain gn :pdodol ? bangeeet :p wkwkwk,kam ingat iing bmusuh banar.tp syukurlah kalo sudah brubah,smg akan menjadi lbh baik.amin.

  4. saya jg punya temen kuliah tipe gitu mb, waktu kuliah ancurr bgt dah, gak pernah nyatet, bisanya cmn pinjem en fc doank,pas ujian nyontekan pula..pokoknya payah deh !pas ketemu lagi, udah merit., punya anak en skrg udah jd notaris!!…

  5. jadi inget salah contact saya yg yaah masih ancur2an klo ngomong blak2an juga..tp udah mendinganlah hihi..tp biar gitu baik kok, mungkin karena juga udah jadi bapak jadinya ada beban tanggung jawab.walau errnya gak ilang2 😀

  6. nitafebri said: huahaha.. inget bang tulisan ini.. bikin saya ketawa baca kekoyolan yang dilakukan tuh dua orang 😀

    kamu juga gila komennya nit.. ngasih ide taruh bubuk mercon di rokok..

  7. pulauseribusungai said: jadi, supaya orang berubah harus nikah dulu kah? hehehe

    ya nggak lah…ada banyak hal yang bisa bikin orang berubah..cuma kan kalo dah nikah itu kita jadi punya tanggung jawab..he

  8. tiarrahman said: kamu juga gila komennya nit.. ngasih ide taruh bubuk mercon di rokok..

    abis gregetan juga liat orang sekeliling juga..pas ada berita gitu jadi kepikiran juga soalnya si korban bilang kapok 😛

  9. nitafebri said: abis gregetan juga liat orang sekeliling juga..pas ada berita gitu jadi kepikiran juga soalnya si korban bilang kapok 😛

    he he.. tetap waras dan berfikir sehat dong nit..

  10. hadi ? hahahaha,ati2 bu, amang hadi baik ja, cr nama lain gn :pdodol ? bangeeet :p wkwkwk,kam ingat iing bmusuh banar.tp syukurlah kalo sudah brubah,smg akan menjadi lbh baik.amin.

  11. boemisayekti said: Wow. . .kpn kita naik kelas juga? Hemmm. . .mesti ikut ujian lagi. . . . 🙂

    biasanya makin tinggi kelasnya makin susah ujiannya…jadi harus menyiapkan diri ^_^

  12. saya jg punya temen kuliah tipe gitu mb, waktu kuliah ancurr bgt dah, gak pernah nyatet, bisanya cmn pinjem en fc doank,pas ujian nyontekan pula..pokoknya payah deh !pas ketemu lagi, udah merit., punya anak en skrg udah jd notaris!!…

  13. imeel said: saya jg punya temen kuliah tipe gitu mb, waktu kuliah ancurr bgt dah, gak pernah nyatet, bisanya cmn pinjem en fc doank,pas ujian nyontekan pula..pokoknya payah deh !pas ketemu lagi, udah merit., punya anak en skrg udah jd notaris!!…

    wow…keren amat…setelah berapa tahun tuh?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s